Cina mengungguli Jepang sebagai eksportir kendaraan terbesar di dunia

Penguasaan global China di bidang mobil listrik membantu negara itu melampaui Jepang sebagai eksportir kendaraan terbesar di dunia tahun lalu, data resmi yang dirilis pada hari Rabu.

Raksasa Jepang seperti Toyota dan Nissan jauh lebih hati-hati dibandingkan rekan-rekan China mereka seperti BYD dalam hal kendaraan listrik (EV), dan lebih mengandalkan model hibrida.

Angka yang dirilis Rabu oleh Asosiasi Produsen Otomotif Jepang menunjukkan pengiriman mobil, truk, dan bus naik 16 persen menjadi 4,42 juta tahun lalu.

Tetapi China mengekspor hampir 500.000 unit lebih banyak — 4,91 juta kendaraan secara total, seperti yang dilaporkan oleh Asosiasi Produsen Otomotif China bulan ini.

Kantor bea cukai China bahkan mencatat angka yang lebih tinggi, yaitu 5,22 juta, dengan kenaikan yang besar sebesar 57 persen dari tahun ke tahun, dengan satu dari tiga kendaraan listrik sejati.

Negara tersebut sudah mengirimi lebih banyak kendaraan daripada Jepang dalam basis bulanan, tetapi data Rabu ini memastikan bahwa China juga menduduki peringkat satu selama satu tahun penuh.

Berbendarai dengan perusahaan China, perusahaan otomotif Jepang termasuk Toyota — yang dikonfirmasi ulang pada hari Selasa sebagai perusahaan terbesar di dunia menurut penjualan unit — juga memproduksi volume kendaraan yang besar di negara lain.

Pada tahun 2022, produksi kendaraan di Jepang, tidak termasuk sepeda motor, mencapai 7,84 juta unit, tetapi produksi luar negeri hampir mencapai 17 juta unit.

Produsen Jepang sudah lama memasang taruhan pada mobil hibrida yang menggabungkan tenaga baterai dan mesin pembakaran dalam, dimana mereka adalah pelopor dengan mobil Toyota Prius misalnya.

Tetapi mereka telah berjanji untuk meningkatkan permainannya, dengan Toyota bertujuan untuk menjual 1,5 juta EV setiap tahunnya pada tahun 2026 dan 3,5 juta pada tahun 2030.

Membaca  Menari sebagai Alat Penyelesaian Konflik

Perusahaan juga berharap dapat memproduksi baterai padat negara yang mengisi lebih cepat daripada baterai konvensional dan memberikan jangkauan yang lebih jauh bagi EV.

Dibantu oleh dukungan pemerintah yang kuat, perusahaan EV China telah mengungguli pesaing yang lebih mapan seperti General Motors, Volkswagen, dan Toyota.

BYD bahkan merebut mahkota Tesla untuk penjualan mobil listrik sepenuhnya pada kuartal keempat tahun 2023, data bulan ini menunjukkan.

Pada hari Selasa BYD — yang singkatan dari “Build Your Dreams” — yang juga menjual baterai kepada perusahaan seperti Tesla, BMW, dan Mercedes, mengatakan bahwa mereka memperkirakan laba bersih tahun lalu mencapai 29-31 miliar yuan ($4,1-4,4 miliar).

Keberhasilan China dalam industri EV juga telah membuat perusahaan-perusahaan mereka terjerat masalah dengan regulator di pasar barat yang khawatir tentang persaingan yang tidak adil bagi produsen otomotif lokal.

Komisi Eropa sedang menyelidiki subsidi negara China dalam sebuah penyelidikan yang dapat berujung pada pemberlakuan bea masuk oleh Uni Eropa.

Untuk meredakan kekhawatiran, BYD berencana untuk membangun pabrik lebih banyak di luar negeri termasuk pabrik senilai $600 juta di Brasil dan pabrik lainnya di Hungaria.

“Ini agak mengingatkan pada apa yang terjadi pada Jepang pada tahun 1980-an, ketika mereka mulai mengekspor banyak otomotif,” kata Christopher Richter, seorang analis otomotif di CLSA.

“Jadi Jepang menyelesaikannya dengan mulai (membangun) banyak pabrik di luar negeri… Mereka membangun di luar negeri empat kali lebih banyak daripada yang mereka ekspor,” katanya pada bulan Oktober.

etb-sbr-stu/kaf/dan