Courtney Dauwalter: Masuki ‘gua rasa sakit’, di mana aturan-aturan diubah

Saat awal tahun 2017, sebelum segalanya berubah, lari masih merupakan proyek sampingan bagi Dauwalter, yang pekerjaan utamanya adalah mengajar biologi penuh waktu di Colorado.

“Saya mengambil jurusan biologi di perguruan tinggi dan berpikir bahwa saya akan bekerja di bidang medis atau kedokteran olahraga, tetapi saya segera menyadari bahwa itu mungkin bukan pilihan yang tepat bagi saya. Jadi setelah lulus kuliah, saya memutuskan bahwa mengajar akan menjadi cara keren untuk menyebarkan cinta saya akan ilmu pengetahuan kepada orang lain,” kata Dauwalter.

Selama sekolah dan kuliah, dia sering berlari, seringkali memulai setiap hari dengan jogging pagi dan mengikuti perlombaan 5km atau 10km – hanya untuk memiliki aktivitas sehat di hari Sabtu pagi.

“Saya sangat menyukai perasaan yang saya dapatkan. Saya menyukai bahwa saya bisa berusaha sekuat yang saya inginkan selama perlombaan atau latihan, dan saya sukai perasaan eksplorasi dan kekaguman saat kaki saya membawa saya ke tempat-tempat yang menakjubkan,” kata Dauwalter.

Dia adalah juara negara bagian Minnesota empat kali dalam olahraga ski nordik dan mendapatkan beasiswa ski lintas alam di University of Denver, tetapi tidak ada indikasi awal dari seberapa besar kemampuan lariannya.

“Pada garis start maraton pertama saya, saya mengirim pesan teks perpisahan kepada keluarga dan teman-teman, mengatakan bahwa kaki saya akan hancur – saya akan menjadi tumpukan di pinggir jalan. Tapi saya menyelesaikannya. Saya tidak bisa mempercayainya,” kata Dauwalter.

“Itu memicu efek domino. Saya pikir lari maraton tidak mungkin – tapi ternyata bisa. Jadi saya berpikir, apa lagi yang bisa menjadi tantangan yang sama? Dan itu membawa saya ke dunia ultra-running.”

Membaca  Raksasa Kertas Brazil, Suzano, Mendorong Rencana Bioekonomi Melalui Kesepakatan dengan MitsuiRaksasa Kertas Brazil, Suzano, Melanjutkan Rencana Bioekonomi dengan Kesepakatan bersama Mitsui

Perlombaan 50km pertamanya berjalan lancar, diikuti oleh perlombaan 50 mil yang sukses, meskipun melelahkan.

“Jadi saya memutuskan langkah logis berikutnya adalah mencoba jarak 100 mil.”

Run Rabbit Run 2012 berakhir buruk. Setiap orang yang melewati pos bantuan setelah Dauwalter keluar adalah pengingat menyakitkan betapa ia gagal dalam sesuatu yang telah dia tetapkan dalam pikirannya, tetapi sekarang ia menganggapnya sebagai salah satu momen paling penting dalam karir lariannya.

“Saya resmi keluar dari perlombaan, tetapi saya punya kesempatan terdepan untuk melihat bukti apa saja yang dibutuhkan. Lihatlah semua orang ini yang jelas merasa sakit, tapi mereka menemukan cara. Saya terus bertanya pada diri saya sendiri, apakah Anda ingin menjadi orang yang mencoba ini lagi dan menemukannya?” kata Dauwalter.

Yang terjadi selanjutnya dramatis. Selama empat tahun berikutnya, dia membagi waktunya antara mengajar dan ultra-running. Hasilnya melonjak, dan pada tahun 2014, dia mendominasi, memenangkan tujuh perlombaan utama 50 mil, 100 mil, atau 24 jam tahun itu.

Pada tahun 2017, Courtney Dauwalter mendapatkan perhatian luas. Setelah berhenti mengajar untuk berlari penuh waktu, dia memberikan dua penampilan yang menentukan.

Dauwalter telah kembali untuk memenangkan Run Rabbit Run tahun sebelumnya, akhirnya mengusir hantu 2012, tetapi kemenangannya pada tahun 2017 adalah hal dari legenda yang absurd.

Saat memimpin perlombaan ketika memasuki 12 mil terakhir, penglihatannya mulai kabur dari pinggir. Gangguan penglihatan sementara bukan hal yang aneh dalam ultra-running; stres dari berlari begitu keras dan lama dapat membuat tubuh sulit untuk menyegarkan cairan di bola mata seperti biasa. Ini adalah kondisi yang dikenal sebagai edema kornea. Tetapi kasus Dauwalter sangat parah. Saat dia melanjutkan menuju garis finis, itu semakin memburuk hingga dia efektif buta 90%.

Membaca  Negosiator Iklim: Kesepakatan Cop28 Akan Gagal Jika Negara Kaya Tidak Berhenti Menggunakan Bahan Bakar Fosil

“Saya sendirian di trail di pegunungan Colorado. Saya tidak bisa melihat tangan saya di depan wajah saya, tapi saya masih bisa melihat jari kaki saya,” kata Dauwalter.

Dengan hanya beberapa mil menuju pos bantuan terakhir, Dauwalter terhuyung-huyung, terkadang terjatuh – satu kali mengeluarkan darah setelah kepala terbentur batu.

“Untungnya, saya tahu bagian trail itu; saya sudah sering melaluinya dalam latihan. Ketenangan menyelimuti saya – sebuah mode komputer yang bertanya apa yang bisa saya lakukan. Nah, saya bisa melihat jari kaki saya dan terus maju sebaik mungkin,” kata Dauwalter.

“Ini adalah situasi saya – inilah masalah yang saya hadapi. Dan kemudian saya hanya mencari tahu pilihan saya dan bagaimana cara keluar dari ini.”

Dauwalter berhasil mencapai pos bantuan, tetapi alih-alih keluar, dia menggunakan seorang sukarelawan untuk memandunya dengan menceritakan medan saat mereka berlari. Dengan kondisinya yang bantat dan berdarah, Dauwalter melewati garis finish – wanita pertama yang melakukannya pada hari itu – dalam 20 jam 38 menit 09 detik, dengan penglihatannya kembali normal lima jam kemudian.

Pengalaman itu mungkin akan mengganggu banyak orang, tetapi hanya tiga minggu setelahnya, ia masuk dan memenangkan perlombaan 50 mil Bear Chase di Colorado, mengalahkan pria terdekat yang berada di posisi kedua hampir dua jam.

Dauwalter berlari dengan senyum yang lebar dan sering meluangkan waktu untuk berbincang dengan sukarelawan dan orang-orang di sepanjang jalur, tetapi bersaing, apalagi memenangkan, dalam jarak yang begitu jauh memerlukan sesuatu yang primitif. Kemampuan untuk menaklukkan binatang yang berteriak bahwa itu tidak mungkin. Untuk terus maju ketika mata Anda gagal – ketika tubuh Anda menyerah. Di balik eksterior ceria terdapat seorang survivor yang tak kenal lelah.

Membaca  Tonton: WHO merilis video dari dalam rumah sakit yang diserbu di GazaMenonton: WHO merilis video dari dalam rumah sakit yang diserbu di Gaza

“Jumlah masalah dan jenis masalah yang bisa Anda hadapi dalam ultra-running sangat banyak. Proses saya hanyalah dengan mulai mengulangi mantra positif untuk diri saya di kepala,” kata Dauwalter.

“Saya pikir itu membantu saya untuk menenangkan semua sistem saya. Jika saya memiliki frasa positif yang sangat sederhana – Anda baik-baik saja. Ini baik-baik saja. Semuanya baik-baik saja. Teruslah bergerak – berulang di otak saya, bagian lain dari diri saya bisa mulai memikirkan apa yang terjadi dan apa yang bisa saya lakukan tentang itu.

Ketika hal-hal benar-benar sulit, dia menggunakan latihan mental yang ia sebut ‘tempat rasa sakit’.

“‘Tempat rasa sakit’ adalah tempat yang saya tuju ketika secara fisik terasa seperti saya tidak bisa melangkah lagi. Ini adalah visual yang saya miliki dari ruang di otak saya yang saya datangi dengan sebatang pahat, dan saya hanya bekerja untuk membuatnya lebih besar, yang membantu untuk tetap kuat secara mental dalam momen-momen sulit itu – dan membuat kapasitas saya untuk menderita menjadi lebih besar,” kata Dauwalter.

“Otak Anda sangat kuat. Menemukan cara untuk menggunakan baik tubuh maupun otak saya membuat saya terus mendaftar untuk tantangan-tantangan yang sangat sulit ini karena saya ingin terus menguji diri saya.”