Covid Kembali Muncul, namun Ilmuwan Melihat Ancaman yang Menurun

Maureen Bills here, reporting with some positive news about the current state of Covid in the United States! While we are indeed seeing an uptick in Covid cases this winter, it’s important to note that this year’s surge seems to be less deadly than previous years. In fact, hospitalizations are increasing more slowly than in previous years, giving us hope that we may not be headed for another severe wave.

According to experts like Caitlin Rivers from the Johns Hopkins Center for Health Security, we are still in relatively good shape. However, it’s crucial for more people, especially the most vulnerable, to get vaccinated and take necessary precautions such as wearing masks.

While the JN.1 variant is contributing to the increase in Covid cases, it’s important to remember that the current vaccines, tests, and treatments are effective against all of the current variants. This should give us all some peace of mind as we navigate this challenging time.

Now, more than ever, it’s important for all Americans to opt for vaccines against both Covid and flu, to use masks and air purifiers, to get tested and treated if necessary, and to stay home if feeling unwell. By taking these proactive measures, we can help minimize the impact of this winter surge.

Let’s all work together to prioritize our health and the health of those around us. Stay safe, stay informed, and let’s continue to support one another as we navigate through this challenging time.

Liburan telah berlalu, dan sekali lagi warga Amerika terkena demam yang menyerang saluran pernapasan, termasuk Covid. Tetapi sejauh ini, peningkatan Covid musim dingin ini tampaknya kurang mematikan dibandingkan dengan tahun sebelumnya, dan jauh lebih sedikit dibandingkan dengan tahun 2022, ketika gelombang Omicron menghentikan negara.

“Kami tidak melihat tanda-tanda yang membuat saya berpikir bahwa kita akan merangkak masuk ke gelombang yang parah lagi,” kata Caitlin Rivers, seorang epidemiolog di Johns Hopkins Center for Health Security. “Sejauh ini, kita dalam keadaan yang relatif baik.”

Masih ada sedikit masker yang terlihat, dan hanya sebagian kecil orang yang rentan telah menerima suntikan Covid terbaru, katanya.

“Belum terlambat,” tambah Dr. Rivers. “Kita bahkan belum mencapai puncak untuk Covid, dan begitu kamu mencapai puncak, kamu masih harus turun ke sisi lain.” Itu memberi lebih banyak waktu bagi vaksin untuk memberikan perlindungan.

Membaca  Bagaimana Seorang Ahli Gizi Benar-Benar Makan"Bagaimana seorang ahli gizi benar-benar makan"

Para pejabat federal mengandalkan data terbatas untuk mengukur penyebaran tahun ini. Setelah berakhirnya keadaan darurat kesehatan masyarakat pada Mei, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit berhenti melacak jumlah infeksi Covid. Sekarang, agensi tersebut hanya memiliki akses parsial terhadap informasi dari negara-negara bagian tentang tingkat vaksinasi.

Tetapi tren data air limbah, tes positif, kunjungan departemen gawat darurat, tingkat rumah sakit, dan kematian menunjukkan peningkatan infeksi di semua wilayah negara, menurut C.D.C. Pola-pola ini telah mendorong banyak rumah sakit untuk memulihkan kebijakan masker, setelah pada awalnya menolak untuk kembali menggunakannya pada musim gugur ini.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, angka-angka telah secara stabil meningkat sepanjang musim dingin, dan diharapkan akan meningkat lebih lanjut setelah liburan bepergian dan berkumpul.

Banyak infeksi disebabkan oleh varian baru, JN.1, yang telah menyebar dengan cepat di seluruh dunia dalam beberapa minggu terakhir. “Saya pikir tidak diragukan lagi bahwa itu membantu mendorong, cukup substansial, gelombang musim dingin ini,” kata Katelyn Jetelina, seorang pakar kesehatan masyarakat dan penulis buletin yang banyak dibaca, “Your Local Epidemiologist.”

“Sayangnya, ini terjadi pada waktu yang sama dengan kita membuka jaringan sosial kita karena liburan,” katanya, “jadi sekarang ada badai yang cukup sempurna.”

Beberapa ilmuwan telah menunjukkan tingkat virus yang mengkhawatirkan dalam sampel air limbah sebagai indikator bahwa infeksi setidaknya sama tingginya tahun ini seperti saat ini tahun lalu. Tetapi Dr. Rivers menyerukan kehati-hatian dalam menafsirkan data air limbah sebagai proksi infeksi dan mengatakan rumah sakit merupakan metrik yang lebih dapat diandalkan.

Dalam minggu yang berakhir pada 23 Desember, jumlah pasien rawat inap meningkat hampir 17 persen dari minggu sebelumnya. Ada sekitar 29.000 penerimaan rumah sakit baru, dibandingkan dengan 39.000 minggu yang sama tahun lalu dan 61.000 pada tahun 2021.

Dan rawat inap mingguan meningkat lebih lambat daripada tahun-tahun sebelumnya, kata Dr. Rivers.

Covid masih menewaskan setidaknya 1.200 nyawa per minggu. Tetapi jumlah itu sekitar sepertiga jumlah tahun lalu dan sepertiga tahun 2021.

“Kami sedang dalam gelombang infeksi yang cukup besar sekarang, tetapi yang benar-benar menarik adalah seberapa besar rumah sakit telah dan terus melengkung dari infeksi,” kata Dr. Jetelina.

Dia mengatakan dia paling khawatir tentang rumah sakit yang ingin terbeban oleh berbagai epidemi sekaligus. Bahkan sebelum pandemi, wabah hanya dari influenza dan virus sincitial pernapasan bisa melukai rumah sakit; tingkat Covid yang naik sekarang tumpang tindih dengan kedua penyakit, menambah beban.

Membaca  Toko Anggur Millesima USA Berkembang Dua Kali Lipat untuk Pilihan kelas Dunianya

C.D.C. memperkirakan bahwa sejauh musim ini, ada setidaknya 7,1 juta penyakit, 73.000 rawat inap, dan 4.500 kematian akibat flu.

Meskipun Covid cenderung ringan pada anak-anak dan orang dewasa muda, influenza dan R.S.V. paling berisiko bagi balita dan orang dewasa tua. Ketiga penyakit tersebut sangat berbahaya bagi bayi.

Kunjungan departemen gawat darurat untuk Covid tertinggi di antara bayi dan orang dewasa tua. Sementara R.S.V. sudah stabil di beberapa bagian negara, tingkat rawat inap tetap tinggi di kalangan balita dan orang dewasa tua.

Varian JN.1 menyumbang hampir separuh dari semua kasus Covid di Amerika Serikat, hampir enam kali lipat prevalensi hanya sebulan yang lalu. Varian tersebut memiliki satu mutasi yang memberinya kemampuan lebih besar untuk menghindari kekebalan daripada induknya, BA.2.86, yang dibatasi dalam penyebarannya.

JN.1 mungkin sebenarnya kurang mudah ditularkan daripada varian sebelumnya. Tetapi kesulitan kekebalan tubuhnya, ditambah dengan hilangnya langkah-langkah pencegahan seperti masker, mungkin menjelaskan pertumbuhannya secara eksponensial di seluruh dunia, kata Dr. Abraar Karan, seorang dokter penyakit menular dan peneliti pasca doktoral di Universitas Stanford.

Namun, JN.1 tampaknya tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah daripada varian sebelumnya, dan vaksin saat ini, tes, dan pengobatan berfungsi dengan baik melawan semua varian saat ini.

Para pakar mendorong semua orang Amerika – termasuk mereka yang tidak berisiko tinggi untuk penyakit yang parah – untuk memilih vaksin terhadap kedua Covid dan flu, menggunakan masker dan pemurni udara untuk mencegah infeksi, diuji dan diobati, dan tinggal di rumah jika mereka sakit.

Bahkan mereka yang tidak menjadi sakit parah berisiko terkena komplikasi jangka panjang dengan setiap infeksi virus baru, catat para peneliti.

“Saya tidak berisiko tinggi, jujur saja – saya muda dan divaksin,” kata Dr. Rivers. “Tapi saya terus mengambil tindakan pencegahan dalam kehidupan saya sendiri karena saya tidak ingin menghadapi gangguan itu, dan risiko bahwa saya bisa mengembangkan penyakit jangka panjang.”

Namun sedikit orang Amerika yang mengikuti saran tersebut. Hingga 23 Desember, hanya 19 persen orang dewasa yang telah menerima vaksin Covid terbaru, dan sekitar 44 persen telah memilih suntikan flu tahunan. Sedikit lebih dari 17 persen orang dewasa berusia 60 tahun ke atas telah menerima vaksin untuk R.S.V.

Membaca  Bagaimana Cara Berpakaian untuk Perut dan Mood Menopause Saya?

Bahkan di antara mereka yang berusia 75 tahun ke atas, yang memiliki risiko tertinggi dari Covid, hanya sekitar satu dari tiga orang yang telah menerima suntikan terbaru, menurut C.D.C.

Banyak orang tidak menyadari bahwa suntikan yang melindungi terhadap varian terbaru tersedia, atau bahwa mereka harus divaksinasi bahkan jika mereka tidak berisiko tinggi, kata Gigi Gronvall, seorang pakar biokeamanan di Johns Hopkins Center for Health Security.

Meskipun vaksin Covid mungkin tidak mencegah infeksi, vaksin tersebut dapat mempersingkat durasi dan keparahan penyakit, dan meminimalkan risiko gejala jangka panjang, termasuk kebingungan mental, kelelahan, masalah gerakan, dan pusing – secara kolektif dikenal sebagai long Covid.

“Saya yakin juga ada banyak orang yang secara aktif bermusuhan dengan gagasan itu, tetapi sebagian besar orang yang saya temui, mereka bahkan tidak tahu tentang hal itu,” kata Dra. Gronvall.

Ketersediaan suntikan yang buruk, terutama untuk anak-anak dan orang dewasa tua, juga telah membatasi tingkat vaksinasi.

Dr. Gronvall kesulitan menemukan vaksin Covid untuk putranya remaja. Dr. Jetelina belum menemukan vaksin untuk anak-anaknya. Dia mengatakan kakek-neneknya, yang keduanya berusia pertengahan 90-an, juga mengalami “waktu yang sangat menantang.”

Salah satunya berada di panti jompo dan masih belum diimunisasi karena ia kebetulan sakit pada hari vaksinasi ditawarkan.

Banyak penghuni panti jompo dan staf masih belum divaksinasi, karena para staf tidak memahami manfaatnya, kata Dr. Karan, yang bekerja dengan fasilitas perawatan di Los Angeles County.

Insentif keuangan dapat meningkatkan cakupan vaksin, tetapi kurangnya kesadaran tentang manfaat “adalah masalah utama,” katanya.

Para ahli juga mendorong orang yang mengalami gejala untuk melakukan tes dan meminta obat antivirus – Tamiflu untuk influenza, Paxlovid untuk Covid – khususnya jika mereka berisiko tinggi mengalami komplikasi.

Paxlovid masih tersedia secara gratis bagi kebanyakan orang, tetapi banyak pasien dan bahkan dokter menghindarinya karena keyakinan yang keliru bahwa itu menyebabkan gejala Covid kembali, kata para ahli. Studi terbaru tidak menemukan hubungan antara obat antivirus dan gejala yang kembali.

“Untuk banyak virus, termasuk flu, kita tahu bahwa penggunaan awal obat antivirus akan bermanfaat,” kata Dr. Karan. “Anda menghentikan replikasi virus dengan cepat, Anda memiliki lebih sedikit disregulasi kekebalan setelahnya.”

Terima kasih!