Dalam Gerakan Langka, Singapura Menuntut Pejabat Dengan Dugaan Korupsi

Ini merupakan serangkaian peristiwa belum pernah terjadi di Singapura: seorang menteri pemerintah didakwa korupsi dan kemudian dihadirkan ke pengadilan.

S. Iswaran, menteri transportasi, secara resmi dituduh pada hari Senin telah menerima suap, termasuk naik pesawat jet pribadi dan tiket untuk pertunjukan musikal “Hamilton” dan pertandingan sepak bola di Britania Raya. Saat ia muncul di pengadilan pada hari Kamis dan menyatakan tidak bersalah, ia telah mengundurkan diri dari jabatannya.

Singapura selama ini dikenal dengan citra yang bersih dan bebas dari korupsi. Namun, dalam beberapa bulan terakhir, beberapa skandal telah mengotori reputasi partai pemerintah People’s Action Party – dan, pada dasarnya, reputasi negara ini.

Tuduhan ketidakpatutan yang melibatkan Mr. Iswaran menjadi publik pada bulan Juli. Perdana Menteri Lee Hsien Loong memerintahkan dia untuk mengambil cuti sementara pihak berwenang menyelidiki hubungan Mr. Iswaran dengan seorang miliuner yang membantu membawa balapan mobil Formula 1 ke Singapura. Tuduhan yang diungkapkan terhadapnya termasuk dua dakwaan korupsi dan satu dakwaan penghalang keadilan. Dia juga menghadapi 24 dakwaan “mendapatkan barang yang berharga sebagai seorang pembantu umum” senilai ratusan ribu dolar.

“Tidak dapat disangkal bahwa ini merupakan pukulan telak bagi P.A.P., pemerintah, dan Singapura,” kata Eugene Tan, seorang profesor hukum di Universitas Manajemen Singapura. “Ini adalah sistem yang selalu membanggakan diri dalam standar kehidupan publik yang tinggi dan ketidakberkompromian. Ketika Anda memiliki serangkaian tuduhan bahwa seorang menteri telah menciderai dirinya sendiri, hal ini memunculkan kekhawatiran yang sah.”

Selain kasus Mr. Iswaran, P.A.P. tahun lalu dihadapi pertanyaan mengenai ketidakpatutan dalam urusan real estat dua menteri yang melibatkan bungalow pemerintah, dan menyangkut hubungan tidak resmi dari pembicara Parlemen dengan seorang anggota parlemen lain. Meskipun pemerintah tidak menemukan bukti ketidakberesan atau korupsi dalam masalah real estat, insiden ini menimbulkan pertanyaan tentang posisi istimewa yang dimiliki menteri di Singapura di tengah kenaikan biaya hidup.

Membaca  Kemajuan Teknologi dalam Kerajinan Gerabah Tradisional

Singapura secara konsisten telah mendapat pujian atas minimnya korupsi. Negara ini menempati peringkat kelima dari bawah dalam Indeks Persepsi Korupsi Transparansi Internasional tahun 2022, satu-satunya negara Asia yang masuk dalam 10 besar.

Mr. Lee, perdana menteri, mengatakan pemerintah telah dan akan terus menangani kasus Mr. Iswaran “dengan ketat sesuai dengan hukum.”

“Saya bertekad untuk mempertahankan integritas partai dan pemerintah, serta reputasi kita untuk kejujuran dan tidak terkorup,” kata Mr. Lee dalam pernyataannya. “Masyarakat Singapura tidak mengharapkan hal lain.”

Pemilih akan memberikan pendapat mereka selama pemilihan umum mendatang, yang harus dilaksanakan pada tahun 2025. Bagian dari suara populer P.A.P. telah merosot dalam pemilihan-pemilihan terakhir, dan partai tersebut dihadapi tantangan yang semakin meningkat dari oposisi yang telah mengkritik dominasi satu partai P.A.P. selama puluhan tahun.

Partai ini juga berada 10 bulan menjelang transisi kepemimpinan besar, di mana Mr. Lee, perdana menteri, diharapkan akan mengundurkan diri dan menyerahkan kekuasaan kepada generasi keempat, atau “generasi keempat,” pemimpin-pemimpin yang termasuk Mr. Iswaran.

Lawrence Wong, yang diharapkan akan menjadi perdana menteri, menekankan sikap partai terhadap korupsi.

“Sikap P.A.P. terhadap korupsi tidak dapat ditawar, ini bagian dari DNA kita,” kata Mr. Wong kepada para wartawan. “Tidak dapat ada kompromi, tidak ada relaksasi, tidak ada penipuan dalam hal ini, tidak peduli harga politiknya.”

Mr. Iswaran mengatakan bahwa ia akan mengembalikan semua uang yang ia peroleh sebagai menteri dan anggota Parlemen sejak ditempatkan di bawah penyelidikan pada bulan Juli. Selama periode tersebut, pemerintah telah mengurangi gaji bulanannya sebagai menteri kabinet menjadi $6.300, hanya sebagian dari gaji bulanan menteri rujukan sekitar $41.000. (Menteri Singapura termasuk yang paling dibayar tinggi di dunia, dan pemerintah telah membenarkan hal ini dengan mengatakan bahwa hal ini akan mencegah korupsi.)

Membaca  Medali Olimpiade Paris Akan Memiliki Fragmen Menara Eiffel

Pada hari Kamis, pemerintah membuat surat terbuka yang ditulisnya kepada Mr. Lee, tertanggal Selasa, yang menyatakan bahwa ia mengundurkan diri dan akan “berfokus untuk membersihkan namaku.”

Hampir semua dakwaan terhadap Mr. Iswaran berasal dari hubungannya dengan tajir properti Ong Beng Seng, yang membawa balapan mobil Formula 1 ke Singapura pada tahun 2008 dan juga sedang diselidiki. Dua puluh empat dakwaan berasal dari November 2015 hingga Desember 2021, ketika Mr. Iswaran diduga mendapatkan dari Mr. Ong “barang berharga” dengan total nilai sekitar $160.000, menurut badan anti-korupsi Singapura.

Ini termasuk tiket di Britania untuk “The Book of Mormon,” “Hamilton,” dan pertandingan sepak bola Liga Utama Inggris, menurut laporan media lokal. Dia juga dituduh menerima tiket untuk balapan Formula Satu di Singapura, serta penerbangan ke Doha, Qatar, dengan pesawat jet pribadi Mr. Ong, menginap semalam di Four Seasons di Doha, dan tiket kelas bisnis dari Doha ke Singapura, demikiansiaran tersebut.

Kedua dakwaan korupsi berkaitan dengan Mr. Iswaran diduga menerima suap total sekitar $124.000 dari Mr. Ong pada bulan September dan Desember 2022, menurut badan anti-korupsi Singapura. Ini diduga sebagai imbalan untuk memajukan kepentingan bisnis tycoon yang terkait dengan Grand Prix Singapura, balapan Formula 1 yang ada di sana, dan Dewan Pariwisata Singapura.

Jika terbukti bersalah, Mr. Iswaran kemungkinan akan menghadapi hukuman penjara. Namun, sedikit yang mengharapkannya untuk menghadapi hukuman penjara yang sangat panjang – hakim kemungkinan akan memutuskan bahwa hukuman-hukuman tersebut akan dilaksanakan bersamaan dan memberikan hukuman yang proporsional untuk dakwaan-dakwaan tersebut.