Dalam Posisi Strategis Terjepit, Israel Membahas Pilihan Membebaskan Tawanan atau Menghancurkan Hamas

Setelah lebih dari 100 hari perang, kemajuan terbatas Israel dalam membubarkan Hamas telah menimbulkan keraguan di kalangan komando tinggi militer tentang kelayakan mencapai tujuan utama negara dalam waktu dekat: memberantas Hamas dan membebaskan para sandera Israel yang masih berada di Gaza.

Israel telah menguasai bagian kecil Gaza saat ini dalam perang ini lebih kecil dari yang awalnya direncanakan dalam rencana pertempuran sejak awal invasi, yang ditinjau oleh The New York Times. Kecepatan yang lebih lambat dari yang diharapkan itu membuat beberapa komandan mengungkapkan frustrasi mereka terhadap strategi pemerintah sipil terkait Gaza secara pribadi, dan membuat mereka menyimpulkan bahwa kebebasan dari lebih dari 100 sandera Israel yang masih berada di Gaza hanya dapat dicapai melalui sarana diplomatik daripada militer.

Kedua tujuan membebaskan sandera dan memusnahkan Hamas sekarang saling tidak kompatibel, menurut wawancara dengan empat pimpinan militer senior, yang berbicara dengan syarat anonimitas karena mereka tidak diizinkan untuk berbicara secara publik tentang pendapat pribadi mereka.

Ada juga konflik antara berapa lama Israel akan membutuhkan untuk sepenuhnya memusnahkan Hamas — kegiatan susah payah yang dilakukan di terowongan bawah tanah kelompok tersebut — dan tekanan yang diberikan oleh sekutu Israel, untuk segera mengakhiri perang di tengah jumlah kematian warga sipil yang melonjak.

Para jenderal lebih lanjut mengatakan bahwa pertempuran yang berkepanjangan yang bertujuan untuk sepenuhnya membongkar Hamas kemungkinan besar akan mengorbankan nyawa para sandera Israel yang ditahan di Gaza sejak 7 Oktober, ketika militan Hamas menyerbu Israel, membunuh sekitar 1.200 orang dan merebut sekitar 240 sandera, menurut perkiraan Israel.

Hamas membebaskan lebih dari 100 sandera pada bulan November, tetapi mengatakan tidak akan membebaskan yang lain kecuali Israel setuju untuk sepenuhnya menghentikan aktivitas. Sebagian besar sandera yang tersisa diduga ditahan oleh sel Hamas yang bersembunyi di dalam benteng bawah tanah terowongan yang membentang selama ratusan mil di bawah permukaan Gaza.

Kamis, Gadi Eisenkot, mantan kepala angkatan darat yang menjabat di kabinet perang, menunjukkan perpecahan di dalam pemerintah ketika ia mengatakan dalam wawancara televisi bahwa “ilusi” untuk percaya bahwa sandera dapat diselamatkan hidup melalui operasi militer.

“Situasi di Gaza seperti ini bahwa tujuan perang belum tercapai,” kata Bapak Eisenkot, menambahkan: “Bagi saya, tidak ada dilema. Misi ini adalah untuk menyelamatkan warga sipil, daripada membunuh musuh.”

Dikatakan bahwa belenggu strategis itu telah memperkuat frustrasi militer terhadap ketidakpastian kepemimpinan sipil Israel, menurut keempat komandan tersebut.

Para komandan mengatakan bahwa persamaan inkonsistensi Perdana Menteri Benjamin Netanyahu terhadap rencana pascaperang Gaza setidaknya sebagian bertanggung jawab atas predikamen militer di medan perang.

Membaca  Ribuan Orang Ikuti March Pro-Palestina di London, 12 Orang Ditangkap

Bapak Netanyahu hingga saat ini belum menjelaskan bagaimana Gaza akan diperintah setelah perang — dan para komandan mengatakan bahwa tanpa visi jangka panjang untuk wilayah itu, tentara tidak bisa membuat keputusan taktis jangka pendek tentang bagaimana menangkap bagian-bagian Gaza yang masih ada di luar kendali Israel. Penangkapan bagian selatan Gaza, yang bertepatan dengan perbatasan Mesir, akan membutuhkan koordinasi yang lebih besar dengan Mesir. Tetapi Mesir tidak bersedia melibatkan diri tanpa jaminan dari Israel atas rencana pascaperang, kata tiga komandan tersebut.

Saat dimintai tanggapan, kantor Bapak Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “P.M. memimpin perang melawan Hamas dengan pencapaian yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam cara sangat mendesak.” Dalam pidatonya pada hari Kamis, Bapak Netanyahu berjanji untuk mencapai “kemenangan total atas Hamas” dan juga menyelamatkan para sandera.

Awalnya, militer Israel menolak untuk menanggapi komentar dari para komandan. Setelah dipublikasikan secara online pada hari Sabtu, militer merilis pernyataan resmi yang mengatakan bahwa mereka tidak mengetahui identitas para komandan yang berbicara kepada The Times dan bahwa pendapat mereka “tidak mencerminkan” posisi militer. Pernyataan itu menambahkan, “Pembebasan sandera adalah bagian dari tujuan perang, dan sangat penting.”

Para jenderal khawatir bahwa kampanye yang panjang — tanpa rencana pascaperang — akan mengikis dukungan tersisa dari sekutu Israel, membatasi keinginan mereka untuk menyuplai amunisi tambahan.

Pemimpin asing telah khawatir dengan jumlah kematian yang disebabkan oleh kampanye Israel: Lebih dari 24.000 warga Gaza tewas dalam perang, menurut otoritas kesehatan di enklaf, yang mendapatkan tuduhan — yang dengan tegas dibantah oleh Israel — akan genosida. Pejabat Gaza belum mengatakan berapa banyak dari mereka yang tewas adalah tentara, tetapi pejabat militer Israel mengatakan bahwa jumlah itu mencakup lebih dari 8.000 pejuang.

Keluarga sandera menjadi lebih vokal tentang perlunya membebaskan kerabat mereka melalui diploma bukan kekerasan. Beberapa sandera yang dibawa ke Gaza sejak itu dinyatakan tewas — dan belum jelas apakah mereka secara tidak sengaja dibunuh oleh pasukan Israel atau oleh Hamas.

Dari lebih dari 100 sandera yang dibebaskan sejak invasi dimulai, hanya satu yang dibebaskan dalam operasi penyelamatan. Yang lainnya semuanya ditukar dengan tahanan dan tahanan Palestina selama gencatan senjata singkat pada bulan November.

Dengan memusatkan upayanya untuk menghancurkan terowongan, militer menghadapi risiko kesalahan yang dapat memakan korban jiwa warga Israel lebih banyak. Tiga sandera Israel sudah tewas oleh tentara mereka sendiri pada bulan Desember, meskipun mereka mengibarkan bendera putih dan berteriak dalam bahasa Ibrani.

Membaca  Perang Israel-Hamas: Pembaruan Terbaru - The New York TimesPerang Israel-Hamas: Informasi Terkini - The New York Times

“Pada dasarnya, ini kebuntuan,” kata Andreas Krieg, seorang ahli perang di King’s College London. “Ini bukan lingkungan di mana Anda dapat membebaskan sandera,” tambahnya.

“Jika Anda masuk ke terowongan dan mencoba membebaskannya dengan pasukan khusus, atau apapun, Anda akan membunuh mereka,” kata Dr. Krieg. “Anda akan membunuh mereka secara langsung — atau tidak langsung, dalam perangkap atau dalam tembak-menembak.”

Banyak terowongan yang telah dihancurkan tetapi jika terowongan yang tersisa dibiarkan utuh, Hamas akan tetap efektif tidak terkalahkan, mengurangi kemungkinan bahwa kelompok tersebut akan melepaskan sandera dalam keadaan apapun selain gencatan senjata yang lengkap.

Pilihan lain yang tersisa adalah penyelesaian diplomatik yang bisa melibatkan membebaskan sandera sebagai pertukaran untuk ribuan warga Palestina yang dipenjara oleh Israel, bersama dengan penghentian permusuhan.

Menurut tiga komandan yang diwawancarai oleh The Times, jalur diplomatik akan menjadi cara tercepat untuk mengembalikan orang Israel yang masih ditawan.

Bagi beberapa orang di sayap kanan Israel, kemajuan terbatas perang itu adalah hasil dari keputusan pemerintah baru-baru ini, setelah tekanan dari Amerika Serikat dan sekutu lainnya, untuk melambatkan laju invasi.

Namun para pemimpin militer mengatakan bahwa kampanyenya telah terhalang oleh infrastruktur Hamas yang lebih canggih daripada yang diperkirakan oleh petugas intelijen Israel sebelumnya.

Sebelum invasi, pejabat berpikir bahwa jaringan terowongan di bawah Gaza ini panjangnya hingga 100 mil; pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar, telah menyatakan pada tahun 2021 bahwa ini lebih dekat dengan 300 mil.

Pejabat militer sekarang percaya bahwa ada hingga 450 mil terowongan di bawah wilayah yang panjangnya hanya 25 mil di titik terpanjangnya. Di bawah Khan Younis sendiri, Israel memperkirakan ada setidaknya 100 mil lorong, tersebar di beberapa tingkat. Dan di seluruh Gaza, ada sekitar 5.700 sumur yang mengarah ke jaringan itu, menjadikannya sangat sulit untuk memutus dari permukaannya sehingga tentara telah berhenti mencoba untuk menghancurkan setiap sumur yang mereka temukan.

Menemukan dan menggali setiap terowongan membutuhkan waktu dan berbahaya. Banyak di antaranya dipasangi perangkap bom, menurut militer Israel.

Saat masuk, seorang komando Israel yang sangat terlatih kehilangan sebagian besar keunggulannya militer di atas tanah. Terowongan tersebut sempit, seringkali hanya cukup lebar untuk lewat seorang demi seorang. Artinya, setiap pertempuran di dalamnya berkurang menjadi pertempuran satu lawan satu dalam jarak dekat.

Saat invasi Israel, militer menilai bahwa akan menetapkan “pengendalian operasional” atas Kota Gaza, Khan Younis, dan Rafah — tiga kota terbesar Gaza — pada akhir Desember, menurut dokumen perencanaan militer yang ditinjau oleh The Times.

Membaca  Pembunuhan Sandera Membuat Orang Israel Pertanyakan Bagaimana Tentara Melakukan Pertempuran

Tetapi pada pertengahan Januari, Israel belum memulai kemajuannya ke Rafah, kota paling selatan Gaza, dan belum memaksa keluar Hamas dari setiap bagian Khan Younis, kota lain yang besar di selatan.

Setelah militer tampaknya mendapatkan kendali atas bagian utara Gaza pada akhir tahun lalu, mereka mengatakan bahwa perang telah memasuki fase baru yang lebih sedikit intensitasnya. Jenderal-jenderal menarik kira-kira separuh dari 50.000 tentara yang ditempatkan di utara Gaza pada puncak kampanye pada bulan Desember, dan lebih banyak keberangkatan diharapkan hingga akhir Januari.

Hal ini menciptakan kekosongan kekuasaan di utara, memungkinkan pejuang Hamas dan pejabat sipil untuk mencoba untuk kembali menegaskan kekuasaan mereka di sana, memperalat banyak warga Israel yang berharap bahwa Hamas benar-benar telah dikalahkan di sana.

Pada hari Selasa, militan Hamas di utara Gaza menembak sekitar 25 roket ke wilayah udara Israel, membuat marah warga Israel yang berharap bahwa setelah berbulan-bulan perang, kemampuan Hamas dalam meluncurkan roket telah hancur.

Dalam beberapa hari terakhir, petugas kepolisian dan kesejahteraan dari pemerintah yang dikelola Hamas telah kembali muncul dari persembunyian di Kota Gaza dan Beit Hanoun, dua kota di utara, dan mencoba untuk menjaga kegiatan sehari-hari dan mengembalikan beberapa layanan kesejahteraan, menurut pejabat senior Israel yang berbicara dengan anonim untuk membahas masalah yang sensitif.

Dan para pemimpin teratas Hamas di Gaza — termasuk Bapak Sinwar, Mohammad Deif dan Marwan Issa — masih berada di luar kendali.

Beberapa politisi Israel mengatakan bahwa Israel bisa mengalahkan Hamas lebih cepat, dan menyelamatkan para sandera, dengan menggunakan lebih banyak kekerasan. Mereka mengatakan bahwa agresi lebih bisa juga mendorong Hamas untuk melepaskan lebih banyak sandera tanpa gencatan senjata permanen.

“Kita harus memberikan tekanan lebih banyak,” kata Danny Danon, seorang anggota parlemen senior dari partai pemerintah Bapak Netanyahu, Likud. “Kita membuat kesalahan ketika kita mengubah cara kita beroperasi.”

Tetapi para analis militer mengatakan bahwa kekerasan yang lebih bisa mencapai sedikit.

“Ini adalah perang yang tidak bisa dimenangkan,” kata Dr. Krieg.

“Kebanyakan waktu ketika Anda berada dalam perang yang tidak bisa dimenangkan, Anda menyadari bahwa pada suatu titik — dan Anda mundur,” tambahnya. “Dan mereka tidak melakukannya.”

Bapak Netanyahu mengatakan bahwa masih mungkin untuk mencapai semua tujuan Israel dan telah menolak gagasan untuk menghentikan perang.

“Menghentikan perang sebelum tujuan tercapai akan menyampaikan pesan kelemahan,” katanya dalam pidatonya pada hari Kamis.

Rawan Sheikh Ahmad dan Johnatan Reiss memberikan laporan.