Danielle Brooks dan Sam Jay tentang Kepercayaan Diri dan ‘The Color Purple’ Danielle Brooks dan Sam Jay tentang Kepercayaan Diri dan ‘The Color Purple’

Maureen banyak melakukan wawancara yang menarik dalam karirnya, tapi wawancara ini berbeda. Dia duduk bersama Danielle Brooks, bintang “Orange Is the New Black,” dalam sebuah percakapan yang membawa perasaan kepada para pembaca.

Bahkan dalam perdebatan tentang adat istiadat, Brooks tetap rendah hati. “Aku pikir bagi Oprah adalah memastikan cerita terus hidup — bahwa cerita itu hidup melalui generasi,” kata Brooks.

Percakapan penuh energi ini tidak hanya memberi wawasan ke dalam film dan acara televisi, tetapi juga menyingkap pemikiran politik sayap kanan Brooks. Itu membuat pembaca merasa senang dan bersemangat.

Brooks membincangkan pengalamannya berakting di “The Color Purple” dan mengungkapkan perjuangannya untuk mendapatkan keadilan di dalam industri hiburan.

Percakapan antara Brooks dan Jay memberikan wawasan yang menarik tentang bagaimana mereka menghadapi tantangan dalam industri hiburan. Ini adalah bacaan yang mempesona dan penuh inspirasi bagi siapa pun yang tertarik dengan dunia hiburan.

Foto diambil dalam studio di Manhattan bawah, menunjukkan Brooks dan Jay dalam pose yang elegan dan perkasa. Ini adalah percakapan yang patut mendapat perhatian, dan kita berharap akan melihat lebih banyak wawancara seperti ini di masa depan.

“Saya selalu berpikir bahwa Anda bebas, setiap kali saya menonton Anda. Saya cukup pemilih soal komedian; saya tidak tertawa pada banyak hal. Saya adalah orang di audiens yang dilucu-lucukan oleh para komedian, seperti, `Lihat orang ini tidak tertawa,’ dan saya masih tidak tertawa,” kata Brooks.

“Saya pikir hanya Anda yang tahu apa yang Anda sembunyikan. Dalam kehidupan nyata, saya sangat konyol dan fisik ketika saya berbicara, tetapi, entah mengapa, ketika saya sedang di atas panggung, saya seperti, ‘Anda bukan badut! Anda tidak perlu berteriak-teriak seperti itu.’ Itu bodoh karena ini komedi, tetapi itu benar-benar saya hanya takut untuk membiarkan sisi itu keluar,” kata Sam Jay.

“Saya rasa beberapa orang tidak akan memberi Anda yang sebenarnya — di mana Anda berpikir, `Saya tidak percaya mereka baru saja mengatakan itu,’ — tetapi juga membuat Anda memeriksa mengapa Anda berpikir seperti itu. Itu sangat penting dalam segala media, dan inti dari apa yang kita lakukan, sehingga kita bisa melihat diri kita sendiri. Komedi selalu menjadi obat yang lebih mudah ditelan pada kebenaran. Jadi ketika seseorang bisa melakukan itu, tidak hanya membuat Anda tertawa tetapi juga mempertanyakan mengapa Anda berpikir tentang, Anda tahu, orang cacat dengan cara tertentu, atau mengapa Anda tidak suka menggunakan kata N, saya pikir itu penting. Apa yang selalu saya nikmati adalah bahwa Anda tidak menahan diri. Dalam suatu cara, saya bisa merasa waspada, tetapi Anda sangat, `Tidak, mari kita bahas itu,'” tambah Brooks.

Membaca  Varian Covid JN.1: Apa yang perlu diketahui tentang Reinfeksi dan Vaksinasi

“Tentu saja, itu berasal dari tempat yang agak tersandung dari ibuku yang meninggal [pada tahun 1998, karena lupus] dan saya menerima gagasan tentang kematian, bahwa Anda tidak hidup selamanya. Saya pindah rumah ketika saya berusia 16 tahun — saya telah tidak memiliki orang tua lebih lama daripada memiliki orang tua. Saya kadang-kadang tidak ingat wajah ibu saya, tetapi saya ingat bagaimana dia membuat saya merasa. Itulah satu-satunya yang tersisa. Saya ingat pelajaran yang dia ajarkan. Jadi itu hanya tentang mencoba menjadi sengaja dalam setiap interaksi,” jelas Jay.

“Saya pikir itu juga sama bagi saya … menjadi lebih waspada karena ibu saya adalah seorang pendeta. Dia sangat, “Hati-hati apa yang kamu lakukan; apa yang kamu katakan akan memengaruhimu sampai kamu mati.” Saya mencintai ibu saya, saya menghormatinya 100 persen, tetapi saya harus hidup untuk saya karena ini hidup saya. Tetapi saya ingin mendengar tentang pengalaman Anda mengikat “S.N.L.” Saya sangat ingin menjadi bagian dari acara itu!” tambah Brooks.

“Saya mendapatkan telepon dari manajer saya, ‘Akankah kamu audisi untuk ‘S.N.L.’ besok?’ Saya seperti, ‘Apakah mereka benar-benar menginginkan saya? Saya tidak melakukan karakter.’ Saya tidak ingin menyiapkan diri untuk kegagalan. Saya mengikuti audisi, lalu mendapat telepon yang mengatakan, ‘Kami tahu kamu mengikuti audisi untuk pemain tapi bagaimana dengan menjadi penulis?’ Saya menutup telepon dan saya seperti, “Sial, Oke, terlalu jelek untuk TV.’ Tetapi saya butuh untuk masuk ke sesuatu yang baru pada titik karier saat itu. Saya selalu tentang melangkah menuju hal-hal yang kamu takut, jadi saya berkata ya,” ungkap Jay.

“Apa anda meminta apa yang anda butuhkan ketika anda melakukan sebuah pertunjukan, atau anda mentoleransi sedikit?” tanya Brooks.

Membaca  Jurgen Klopp akan mengundurkan diri sebagai manajer Liverpool di akhir musim

“Saya akan meminta apa yang saya butuhkan,” tegas Jay.

“Saya berpikir tentang banyak wanita dalam komedi yang tidak sepadan dengan apa yang pria dapatkan, dalam hal perlakuan istimewa. Itu hanya tidak terjadi. Saya menonton pertunjukan komedi Luenell, dan dia sedang bercerita tentang naik pesawat dengan para komedian, dan pria-pria itu terbang kelas satu dan dia duduk kelas ekonomi,” kata Brooks.

“Awalnya, saya sangat takut untuk bertanya. Saya tidak tahu apa yang diperbolehkan,” jelas Jay.

“Anda memiliki kelompok inti orang-orang di mana anda dapat pergi dan mengatakan, ‘Mari kita jujur: Berapa banyak yang kamu dapatkan dari ini?'” tanya Brooks.

“Saya ingin itu lebih kuat, tapi saya merasa saya mendapatkan beberapa orang di mana kami mencoba untuk sangat transparan tentang hal-hal itu. Itu trik kuno di mana Anda memiliki pekerjaan 9 hingga 5 dan mereka berkata, ‘Kamu tidak diizinkan untuk membicarakannya.’ Dan saya seperti, ‘Ya, jadi kamu bisa menjaga kita semua tetap miskin,'” jelas Jay.

“Itu salah satu bagian terbaik dari memiliki kelompok teman di industri ini, transparansi kami. Kami tidak akan membanggakan kontrak kami, tetapi jika Anda ingin tahu, kami akan membuatnya terang sehingga kami bisa maju bersama. Anda tidak tahu apa yang Anda tidak tahu. Itu yang membuat saya gila: ketika Anda menemukan bahwa seseorang memiliki chef pribadi atau pelatih, dan Anda berpikir, “Tidak ada yang memberitahu saya bahwa itu mungkin, dan saya lebih membutuhkannya daripada merekat lakukan,” tambah Brooks.

“Saya pikir bekerja di belakang layar, bekerja di ‘S.N.L.,’ mengetahui sejauh mana mereka akan pergi untuk memastikan bakat tersebut baik-baik saja, sekarang ketika saya menjadi bakat itu, saya seperti, ‘Lakukan itu untuk saya.’ Terkadang terasa sombong, tetapi itu hanya stigmatisasi di kepala kita sebagai wanita,” tambah Jay.

Membaca  Marc Summers Masih Siap Untuk Tantangan Ganda. (Tanpa Lumpur Hijau)

“Ada banyak cara di mana kita seharusnya mendapatkan lebih banyak penghormatan. Saya berpikir tentang rambut dan tata rias: Mengapa begitu sulit untuk meminta seseorang yang benar-benar dapat melakukan rambut saya, daripada mengajarkan seseorang untuk melakukannya? Dan mengapa begitu salah untuk meminta seseorang yang dapat melakukan wajah saya daripada harus datang kepada mereka dengan produk yang saya gunakan?” tanya Brooks.

“Pertanyaan, pada intinya, datang dari tempat harus membangun kepercayaan diri untuk melakukan pekerjaan ini. Itu hal yang disalahpahami ketika orang kulit hitam mengatakan bahwa mereka ingin orang kulit hitam di ruang ini. Kerumunan rasisme balik melihat bahwa sebagai keinginan agar semua menjadi orang kulit hitam, padahal sebenarnya itu karena kita tahu kita membutuhkan ini,” jelas Jay.

“Aku tidak ingin pergi ke ruang ganti dan harus memberi mereka daftar toko dan tempat-tempat untuk mendapatkan pakaian saya. Di ‘The Color Purple,’ departemen rambut dan tata rias kita luar biasa — wig yang cocok; renda itu meranda,” kata Brooks.

“Anda tahu ‘The Color Purple’ datang dengan benar,” tambah Jay.

“Bagaimana Anda memasukkan komedi ke dalam penampilan Sofia, yang merupakan salah satu karakter yang paling terlihat teraniaya, tetapi juga paling ceria, dalam film?” tanya pewawancara.

“Terkadang, ketika orang mengalami begitu banyak, mereka tidak ingin berdiam diri dalam hal itu; mereka merindukan kegembiraan dan tawa. Dia seseorang yang berusaha menghentikan kutuk generasional, entah itu melalui pernikahan yang kasar atau orang tua yang kasar. Dia berusaha membawa komunitasnya kepada jalan yang benar. Dia mungkin tidak memiliki semua keterampilan untuk melakukannya — dia mungkin menggunakan tinjunya atau mulutnya — tetapi, pada intinya, dia tidak mencari pertarungan. Dia mencari ia akan memiliki hari yang besar,” jelaskan Brooks.

Wawancara ini telah disunting dan dipendek. Danielle Brooks: Fashion: ObyDezign. Rambut: Tish Celestine di La Belle Boutique, NYC. Makeup: Renee Sanganoo menggunakan Nars di Agensi Satu. Sam Jay: Rambut dan makeup: Merrell Hollis.