Dari Mana Hamas Mendapatkan Senjata? Semakin Banyak, Dari Israel.

Artikel tersebut berjudul “Senjata Israel Digunakan untuk Melawan Mereka Sendiri di Gaza.” Artikel ini membahas bagaimana militer dan intelijen Israel menemukan bahwa sejumlah besar senjata yang digunakan oleh Hamas dalam serangan tanggal 7 Oktober dan selama perang di Gaza berasal dari sumber yang tidak terduga, yaitu militer Israel sendiri.

Selama bertahun-tahun, para analis telah menunjukkan rute penyelundupan bawah tanah untuk menjelaskan bagaimana Hamas tetap sangat bersenjata meskipun ada blokade militer Israel terhadap Jalur Gaza. Namun, intelijen terkini telah menunjukkan sejauh mana Hamas mampu membangun banyak roket dan senjata anti-tank dari ribuan amunisi yang gagal meledak saat Israel meluncurkannya ke Gaza, menurut para ahli senjata dan pejabat intelijen Israel dan Barat. Selain itu, Hamas juga mempersenjatai pejuangnya dengan senjata yang dicuri dari basis militer Israel.

InteIijen yang dikumpulkan selama berbulan-bulan pertempuran mengungkapkan bahwa, sama seperti otoritas Israel menilai keliru niat Hamas sebelum 7 Oktober, mereka juga meremehkan kemampuan Hamas untuk mendapatkan senjata.

Yang jelas sekarang adalah senjata-senjata yang militer Israel gunakan untuk memberlakukan blokade Gaza selama 17 tahun terakhir kini digunakan melawan mereka. Bahan peledak militer Israel dan Amerika membuat Hamas dapat menyiram Israel dengan roket dan, untuk pertama kalinya, menembus kota-kota Israel dari Gaza.

“Proyektil yang tidak meledak adalah sumber utama bahan peledak bagi Hamas,” kata Michael Cardash, mantan wakil kepala Divisi Pembuangan Bom Kepolisian Nasional Israel dan konsultan kepolisian Israel. “Mereka membuka-buka bom dari Israel, bom artileri dari Israel, dan sebagian besar dari mereka digunakan, tentu saja, dan dimanfaatkan kembali untuk bahan peledak dan roket mereka.”

Para ahli senjata mengatakan bahwa sekitar 10 persen amunisi biasanya gagal meledak, namun dalam kasus Israel, angka tersebut bisa lebih tinggi. Gudang senjata Israel termasuk rudal-rudal era Vietnam, yang sudah dihentikan oleh Amerika Serikat dan kekuatan militer lainnya. Tingkat kegagalan pada beberapa rudal tersebut bisa mencapai 15 persen, kata seorang petugas intelijen Israel yang, seperti yang lain yang diwawancarai untuk artikel ini, berbicara dengan syarat anonimitas untuk membahas masalah intelijen.

Membaca  Polisi Brasil Menangkap Pembunuh Brent Sikkema

Baik dengan cara itu, beberapa tahun pengeboman sporadis dan pengeboman baru-baru ini di Gaza telah menyebabkan daerah tersebut diliputi ribuan ton bahan peledak yang belum meledak dan siap dijadikan ulang. Satu bom 750 pon yang gagal meledak bisa menjadi ratusan rudal atau roket.

Hamas tidak memberikan tanggapan terhadap pesan yang mencari komentar. Militer Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka bertekad untuk membongkar Hamas namun tidak menjawab pertanyaan khusus tentang senjata kelompok itu.

Pejabat Israel mengetahui sebelum serangan Oktober bahwa Hamas dapat mengebom beberapa senjata buatan Israel, tetapi lingkupnya mengagetkan para ahli senjata dan diplomat.

Pejabat Israel juga mengetahui bahwa gudang senjata mereka rentan terhadap pencurian. Sebuah laporan militer dari awal tahun lalu mencatat bahwa ribuan peluru dan ratusan senjata api dan granat telah dicuri dari basis-basis yang dijaga dengan buruk.

Dari sinilah, laporan tersebut menyatakan, sebagian melangkah ke Tepi Barat, dan yang lainnya ke Gaza melalui wilayah Sinai. Namun, laporan tersebut berfokus pada keamanan militer. Konsekuensinya hampir tidak diperhatikan: “Kita sedang memasok musuh kita dengan senjata kita sendiri,” tulis salah satu baris laporan tersebut, yang dilihat oleh The New York Times.

Konsekuensi tersebut menjadi jelas pada 7 Oktober. Beberapa jam setelah Hamas melanggar perbatasan, empat tentara Israel menemukan jasad seorang pejuang Hamas yang tewas di luar basis militer Re’im..Tulisan Ibrani terlihat di granat di pinggangnya, kata salah seorang tentara, yang mengenalinya sebagai granat Israel yang tahan peluru, model terbaru. Pejuang Hamas lain menyerbu basis itu, dan pejabat militer Israel mengatakan beberapa senjata dirampas dan dikembalikan ke Gaza.

Beberapa mil jauhnya, anggota tim forensik Israel mengumpulkan salah satu dari 5.000 roket yang ditembak oleh Hamas saat itu. Memeriksa roket itu, mereka menemukan bahwa bahan peledak militer-grade-nya kemungkinan besar berasal dari rudal Israel yang tidak meledak yang ditembakkan ke Gaza selama perang sebelumnya, menurut seorang petugas intelijen Israel.

Membaca  Menu Pesta Makan Malam Ketika Anda Ingin Lebih Banyak Makan Malam Daripada Pesta

Serangan 7 Oktober memamerkan gabungan senjata bak pasang yang dijahitkan oleh Hamas. Termasuk dron serangan buatan Iran dan peluncur roket buatan Korea Utara, jenis senjata yang dikenal Hamas diselundupkan ke Gaza melalui terowongan. Iran tetap menjadi sumber utama uang dan senjata Hamas.

Tetapi senjata lain, seperti bahan peledak anti-tank, hulu ledak RPG, granat termobarik, dan perangkat improvisasi merupakan senjata Israel yang dimodifikasi, menurut video Hamas dan sisa-sisa yang ditemukan oleh Israel.

Roket dan rudal membutuhkan kuantitas besar bahan peledak, yang pejabat mengatakan adalah barang yang paling sulit diselundupkan ke Gaza.

Namun, mudah bagi Hamas untuk membangun banyak roket dan belasan bom yang boleh digali oleh mereka dari bahan yang tersisa di arena konflik, kata Charles Birch, kepala Layanan Tindakan Ranjau PBB di Gaza.

Selain daripada itu, jalan-jalan yang saling terkepung di Gaza itu semakin merupakan sumber senjata.

Israel memperkirakan telah melakukan setidaknya 22.000 serangan di Gaza sejak 7 Oktober. Setiap serangan sering melibatkan beberapa peluru, artinya puluhan ribu amunisi kemungkinan telah dilemparkan atau ditembak – dan ribuan gagal meledak.

“Arteleri, granat tangan, amunisi lainnya – puluhan ribu amunisi yang gagal meledak akan tersisa setelah perang ini,” kata Charles Birch, kepala Layanan Tindakan Ranjau PBB di Gaza. Ini “seperti hadiah gratis bagi Hamas.”