Di Australia dan Selandia Baru, Berjalan dengan Kaki Telanjang Adalah Gaya Hidup

The Australia Letter adalah buletin mingguan dari kantor berita Australia kami. Daftar untuk mendapatkannya melalui email. Edisi minggu ini ditulis oleh Natasha Frost, seorang reporter berbasis di Melbourne.

Saat berusia 12 tahun, saya baru saja pindah ke Selandia Baru ketika seorang teman baru menyarankan kita pergi ke toko sudut (dairy dalam Bahasa Selandia Baru) untuk membeli permen (lollies).

Bukan hari yang hangat – bulan Juli atau Agustus di Auckland berkisar pada suhu 50 derajat Fahrenheit – namun ketika saya berhenti untuk mengenakan sepatu, dia melihat saya dengan heran. Mengapa saya perlu sepatu untuk pergi ke toko di seberang jalan?

Orang Selandia Baru – dan sepupu mereka di Australia – suka pergi tanpa sepatu. Mereka seringkali meninggalkan alas kaki untuk pergi ke pom bensin, toko grosir, taman bermain, bahkan pub.

Seth Kugel, seorang penulis untuk The New York Times, yang mengunjungi Selandia Baru pada tahun 2012, mengatakan: “Orang-orang berjalan tanpa alas kaki. Di jalan. Di supermarket. Di mana saja. Bukan semua orang, tetapi sejumlah minoritas yang cukup signifikan untuk menjadi cukup mencolok dan agak membuat tidak nyaman. Tentu, trotoar kota bersih. Tapi itu tetap trotoar kota.”

(Dia juga kaget dengan kurangnya budaya memberi tip, perbedaan halus antara flat white dan latte, dan sejauh mana penggunaan te reo Maori, bahasa asli negara itu.)

Di Perth, di Australia Barat, setidaknya satu sekolah dasar memiliki kebijakan “opsional tanpa sepatu”, dengan alasan administrasi bahwa tidak memakai sepatu “membantu anak-anak meningkatkan postur, mengembangkan kesadaran sensorik, dan memperkuat kaki dan tubuh mereka.” (Para ahli ortopedi kurang yakin.)

Membaca  Kasus demam berdarah di Brasil meningkat empat kali lipat sebelum peluncuran vaksinTranslation: Brasil melihat kasus demam berdarah melonjak empat kali lipat menjelang program vaksinasi

Dan ini bukan hanya anak-anak. Pada tahun 2019, tim kriket Australia membuat berita di Inggris ketika mereka berjalan tanpa sepatu di sekitar lapangan dalam upaya untuk menangkap “energi positif yang keluar dari bumi.”

“Ini menyenangkan,” kata pemukul Peter Handscomb kepada The Times of London. “Anda merasakan rumput di kaki Anda, sedikit penyangga.”

Tidak ada alasan yang langsung mengapa begitu umum untuk pergi tanpa sepatu. Beberapa mengaitkannya dengan pengaruh budaya asli kedua negara itu. Orang lain melihatnya sebagai bukti dari budaya yang lebih santai, secara harfiah lebih dekat dengan bumi.

Berbicara dengan BBC pada tahun 2021, David Rowe, seorang profesor emeritus penelitian budaya di Western Sydney University, menawarkan penjelasan lain: Tidak memakai sepatu adalah kesempatan bagi para imigran dari Eropa Utara yang dingin untuk merayakan kehidupan yang lebih mudah di iklim yang lebih hangat.

“Budaya berkembang mengenai melepaskan sepatu sebagai tanda bahwa Anda telah meninggalkan belahan bumi utara,” katanya. “Ini adalah negara baru, tempat yang mencintai matahari, tempat yang menyenangkan. Anda dapat melepaskan alas kaki Anda dan memeluk tanah.”

Sebelum pindah ke Australia, Jordana Gray, yang membuat video TikTok tentang kehidupan sebagai ekspatriat asal Inggris di Sunshine Coast, tidak pernah pergi tanpa sepatu, dan bahkan percaya bahwa itu melanggar hukum mengemudi tanpa sepatu.

“Tapi sekarang, saya suka itu,” kata dia. “Saya suka mengemudi dengan jari-jari kera saya meraih pedal. Rasanya begitu membebaskan untuk pergi tanpa sepatu, dan kaki saya jadi lebih sehat.” (Jika Anda ingin mencobanya di rumah, dia menyarankan untuk melakukan “uji jari kaki” sebelum memutuskan untuk keluar dari mobil dan menginjak aspal panas.)

Membaca  Perang Israel-Hamas dan Milisi Houthi Yaman: Berita Terbaru

Dalam video TikTok baru-baru ini, Gray menggambarkan merasakan “budaya berbeda yang menyenangkan” saat menemukan bahwa banyak orang Australia hanya meninggalkan sepatu mereka di pintu masuk pantai.

“Dan sepatu mereka masih di sana ketika Anda kembali!” kata dia, melemparkan sendal putihnya.

Di kolom komentar, orang Australia memberikan pendapat mereka mengenai kasus di mana sepatu mereka sebenarnya tidak ada saat mereka kembali – seperti sandal Birkenstock yang hilang, atau sepasang sepatu jeli berkilau.

Seorang komentator memberikan solusi: “Itu harus sepatu Kmart murah. Sepatu yang sebenarnya tidak Anda pedulikan. Tidak masalah jika mereka dicuri, karena benar-benar diterima untuk berjalan di sekitar pinggiran pantai tanpa sepatu.”

Pada titik itu, Anda mungkin saja lupakan sepatu sejak awal.

Berikut adalah cerita-cerita minggu ini.



Apakah Anda menikmati laporan dari kantor berita kami di Australia?
Beritahu kami pendapat Anda di [email protected].

Suka email ini?
Teruskan ke teman-teman Anda (mereka mungkin membutuhkan sedikit sudut pandang yang segar, bukan?) dan beri tahu mereka bahwa mereka bisa mendaftar di sini.