Di Bawah Gaza, Israel Memperlihatkan Bukti Sandera Dikurung di Terowongan Di Bawah Gaza, Israel Menunjukkan Bukti Sandera Dikurung di Terowongan

Dalam sebuah kompleks subterran yang terletak jauh di bawah Khan Younis, benteng Hamas di bagian selatan Jalur Gaza, lima sel dengan pintu besi yang menurut militer Israel menahan sandera yang diculik dari Israel jelas sudah dibangun sejak lama.

Pembangun terowongan bahkan memberikan perhatian pada dekorasi: dinding berlapis ubin dari sebuah kitchenette kecil di kompleks itu, yang dipenuhi dengan sisa-sisa makanan dan piring kotor, dihiasi dengan motif yang manis, meskipun tidak serasi, dari teko dan cangkir teh.

Militer Israel mengatakan bahwa sekitar 20 sandera ditahan di kompleks tersebut pada berbagai waktu. Militer mengatakan bahwa penaksiran itu disusun berdasarkan kesaksian yang dikumpulkannya dari para sandera, serta bukti seperti DNA. Beberapa dibebaskan di antara lebih dari 100 sandera yang dibebaskan selama gencatan senjata seminggu pada akhir November, sementara yang lain, termasuk orang-orang tua, kemudian disebar ke lokasi lain di Gaza, kata militer.

Belum ada konfirmasi independen atas keterangan Israel tentang kompleks tersebut, tetapi rincian yang diberikan kepada media Israel oleh salah seorang sandera — yang dibebaskan pada November dan, kata Israel, ditahan di kompleks Khan Younis — sejalan dengan beberapa klaim tersebut.

Sebanyak 240 sandera ditawan selama serangan Hamas pada 7 Oktober di selatan Israel, di mana sekitar 1.200 orang tewas, menurut pejabat Israel. Lebih dari 25.000 warga Gaza telah tewas sejauh ini, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, menurut otoritas kesehatan di enklave tersebut, menyusul serangan balasan yang mematikan oleh Israel.

Seorang jurnalis The New York Times turun ke dalam labirin gelap yang mengarah ke kompleks di bawah Khan Younis pada Jumat pagi, diantar oleh prajurit dan pejabat militer Israel untuk menunjukkan kondisi tempat sandera ditahan.

Ruang lengkung di mulut koridor yang mengarah ke sel-sel dengan pintu besi ditutupi dengan karpet hijau, seperti rumput palsu, dan dipenuhi dengan detritus.

Di antara tumpukan selimut dengan motif bunga dan botol plastik tergeletak beberapa tabung kosong yang berlabel RPG-7VR, jenis granat peledak roket, dan mengusung lambang sayap militer Hamas, Brigade Qassam. Di pojok gelap, terdapat empat kipas berdiri, setengah kemasan popok sekali pakai, dan sebuah kotak pertolongan pertama Palang Merah Palestina yang terdiri dari paket sarung tangan lateks dan beberapa bantalan gauze disegel.

Membaca  Pembaruan Jumat - The New York TimesBingkisan Jumat - The New York Times

Kunjungan berpemandu ke kompleks tersebut datang ketika Israel, setelah lebih dari 100 hari pertempuran di Gaza, muncul semakin terkoyak antara tujuan perang yang berdua di mana di satu sisi adalah membongkar kemampuan militer Hamas dan pemerintahannya dan di sisi lain adalah membebaskan sisa sandera sekitar 130 orang, yang kemungkinan besar memerlukan kesepakatan diplomatik yang melibatkan gencatan senjata.

Setidaknya 25 dari sandera telah dinyatakan tewas, dan banyak warga Israel khawatir waktu akan habis bagi yang lainnya. Serangan militer telah melambat, disulitkan oleh cakupan dan kerumitan jaringan terowongan luas Hamas yang merentang di enklave Palestina, mencapai ratusan mil, menurut intelijen Israel.

Di bawah Khan Younis sendiri, militer memperkirakan bahwa Hamas menggali setidaknya 100 mil terowongan di beberapa tingkatan, menciptakan kompleks multi-lantai terbalik.

“Kami berperang di atas tanah Khan Younis dan di bawah tanah,” kata Laksamana Muda Daniel Hagari, juru bicara utama militer Israel, yang memimpin tur ke kompleks subterran pada Jumat. Dia menambahkan, “Jenis perang seperti ini tidak ada di medan perang modern manapun di dunia.”

Ratusan korban jiwa di Gaza meningkatkan tekanan internasional kepada Israel untuk mengakhiri perang. Di atas tanah, sebagian besar Gaza hancur.

“Israel tidak mencari kehancuran,” kata Laksamana Hagari. “Perang ini adalah tragedi.” Namun tidak ada cara untuk menghancurkan terowongan yang dibangun di bawah daerah sipil tanpa merusak struktur di atasnya, kata dia, menambahkan, “Hamas tahu itu.”

The Times dan jurnalis lainnya menerima eskor militer untuk mengunjungi kompleks bawah tanah dan mendapatkan akses langka ke Gaza di masa perang, yang sebagian besar dilarang bagi media berita luar.

Setelah perjalanan setengah jam di dalam kendaraan lapis baja, para jurnalis dibawa ke pintu masuk di permukaan tanah dengan pintu logam terbuka di samping sebuah gedung apartemen tiga lantai yang mengarah ke tangga ke labirin terowongan yang bercabang ke arah yang berbeda. Lingkungan itu, di bagian timur Khan Younis, telah dievakuasi.

Pintu masuk terowongan, yang terletak di bawah tempat tinggal seorang operatif Hamas, dipasangi peledak oleh militer Israel. Ketika prajurit Divisi Paras 98 maju di sepanjang rute bawah tanah, mereka menemui pintu ledak dan terlibat dalam pertempuran dekat dengan beberapa pejuang, yang tewas, kata militer. Ketika prajurit mencapai ruang berkarpet dan sel, para sandera telah dipindahkan ke lokasi lain, kata militer, tanpa mengatakan kapan militer percaya sandera terakhir kali ada di sana.

Membaca  Apa itu Hamas dan mengapa mereka bertempur dengan Israel di Gaza? - Terjemahkan ke dalam bahasa Indonesia

Kompleks tersebut terletak sekitar setengah mil ke dalam labirin terowongan, yang dilapisi dengan kabel-kabel listrik dan komunikasi, dan sekitar 65 kaki — atau sekitar enam lantai — di bawah tanah. Untuk mencapainya diperlukan berjalan sebaris dalam kegelapan total dan menuruni tangga panjang yang dipahat ke dalam tanah. Udara menjadi tebal dan lembap.

Di ruang yang ditinggalkan, yang dilengkapi dengan perlengkapan cahaya dasar, militer Israel mengatakan prajurit telah menemukan dua lukisan oleh seorang anak. Militer menunjukkan foto-foto dari lukisan-lukisan tersebut — keduanya adalah sebuah rumah di hadapan bukit dengan matahari dan awan di langit — yang katanya digambar oleh Emilia Aloni, 5 tahun, seorang gadis Israel yang diculik bersama ibunya, Danielle Aloni, 44 tahun, pada 7 Oktober dari Kibbutz Nir Oz. Setelah hampir tujuh minggu dalam tawanan, Aloni dilepaskan dalam kelompok pertama 13 sandera, semuanya perempuan dan anak-anak, di bawah kesepakatan gencatan senjata sementara pada November.

Dalam wawancara dengan saluran televisi Israel setelah pembebasan sandera, Nyonya Aloni menampilkan gambar yang katanya digambar oleh putrinya di tawanan yang sangat mirip dengan yang militer Israel katakan ditemukan di dalam kompleks bawah tanah di bawah Khan Younis.

Di wawancara televisi, Nyonya Aloni mengatakan dia dan putrinya dibawa ke dalam terowongan setelah tiba di Gaza dan kemudian berjalan selama beberapa jam di apa yang dia gambarkan sebagai “kota bawah tanah.” Akhirnya, katanya, mereka sampai ke semacam “gua” di mana ada sekitar selusin sandera lain, termasuk orang tua yang luka dan seorang remaja.

Nyonya Aloni mengingat tidur di kasur di samping sandera lain dalam kondisi sangat lembap dengan sedikit udara, sehingga sulit bernapas.

Aloni diadili di bawah tanah selama beberapa hari dan kemudian dipindahkan ke sebuah apartemen di atas tanah di mana mereka tinggal selama hampir dua minggu dengan sandera lain, kata Nyonya Aloni. Kemudian mereka dikembalikan ke terowongan untuk keamanan, katanya, saat jet tempur Israel memukul Gaza.

Nyonya Aloni muncul dalam video sandera pada akhir Oktober dengan dua perempuan lainnya, Rimon Kirsht, 36 tahun, dan Yelena Trupanob, 50 tahun, yang juga dibebaskan sebulan kemudian.

Membaca  Perusahaan Startup Perangkat Lunak Ini Mengumpulkan $53 Juta Untuk Menghemat Waktu Dan Uang Para Pembangun Rumah

Dalam dokumen yang dirilis pada hari Minggu oleh Hamas di mana mereka memberikan narasi mereka sendiri tentang peristiwa terkini, kelompok itu mengatakan bahwa mereka “berurusan dengan cara yang positif dan baik dengan semua warga sipil yang ditahan di Gaza.”

Banyak dari sandera yang dibebaskan mengatakan mereka menerima sedikit makanan dan air, pengobatan medis yang tidak memadai, atau bahkan tidak ada, dan ditahan dalam kondisi sulit.

Militer Israel mengatakan sebagian dari sandera ditahan di ruang tengah dan yang lainnya di sel-sel sempit dengan pintu besi. Sel-sel itu memiliki dinding berlapis putih klinis yang terputus oleh garis vertical ungu dengan toilet dan wastafel di bagian belakang masing-masing; beberapa juga memiliki semprotan shower kecil. Prajurit yang membawa jurnalis itu mengatakan bahwa helai rambut ditemukan di dalam sel, serta bra. Militer mengatakan pengujian DNA cocok dengan rambut dengan sandera, tetapi tidak menyebutkan siapa.

Ayala Metzger, menantu dari Yoram Metzger, 80 tahun, yang masih menjadi sandera di Gaza, mengatakan kepada Channel 12 News Israel pada hari Minggu bahwa DNA-nya ditemukan pada pakaian yang ditinggalkan di kompleks tersebut.

Sebuah boiler menyediakan air panas saat ada listrik.

Setiap sandera yang ditahan di kompleks tersebut pasti memiliki sedikit rasa waktu di bawah tanah, atau kehancuran yang terjadi di permukaan.

Muncul kembali ke cahaya matahari dua jam setelah memasuki terowongan, keheningan bawah tanah digantikan oleh suara perang bagi para reporter yang menemani militer Israel pada Jumat. Sebuah drone meraung di langit. Krak keras dan ledakan mencetuskan asap gelap.

Lingkungan itu menjadi tanah tandus, dikelilingi oleh timbunan tanah dan puing-puing serta jalan-jalan yang terkoyak.

Di dalam rumah yang kata Israel milik operatif Hamas, sebuah tangga dari marmer menunjukkan tingkat kemewahan. Tirai tembaga dan emas masih tergantung di jendela yang hancur di kamar tidur lantai bawah, dan sebagian besar tembok luar telah hilang. Tidak satu bangunan pun di sekitar yang terlihat layak dihuni.

Pada hari Sabtu, terowongan dan kompleks di bawah lingkungan itu telah meledak.