Di Irlandia Utara, Masalah Brexit yang Rumit Hampir Terselesaikan

Hampir dua tahun terjadi kebuntuan politik. Pengambilan keputusan terhenti. Ketegangan meningkat di tempat di mana perdamaian tetap rapuh meskipun setelah berakhirnya puluhan tahun konflik sektarian.

Ada sedikit tempat di mana dampak dari kepergian Inggris dari Uni Eropa dirasakan dengan lebih tajam daripada di Irlandia Utara.

Namun, pada hari Rabu, harapan mulai timbul bahwa salah satu warisan paling beracun dari Brexit telah dipermudah — setidaknya untuk saat ini — oleh rencana baru yang seharusnya membawa partai politik di wilayah itu kembali ke pemerintahan.

Dalam dokumen kering sebanyak 76 halaman yang diterbitkan pada hari Rabu — kebetulan menjadi peringatan empat tahun berlalunya Brexit — pemerintah Inggris menguraikan rincian kesepakatan yang dicapainya dengan Partai Persatuan Demokratik, atau D.U.P., untuk mengakhiri boikot mereka terhadap dewan perwakilan bersama di Belfast.

Secara krusial, pemerintah mengatakan akan mengurangi pemeriksaan atas barang yang masuk ke Irlandia Utara dari Inggris, menangani sumber ketegangan terbesar dalam D.U.P., yang pendukungnya sebagian besar Protestan ingin tetap menjadi bagian dari Kerajaan Inggris.

Unionis telah berargumen bahwa pemberlakuan pemeriksaan bea cukai setelah Brexit terhadap barang yang tiba melalui laut dari Inggris telah menciptakan jurang antara Irlandia Utara dan bagian lain dari Inggris.

Pada hari Rabu, pemerintah Inggris menghadapi ketakutan ini secara langsung, dengan memberi nama dokumen yang mengungkapkan kesepakatan “Menjaga Persatuan” dan mengatakan bahwa paket langkah yang disetujui dengan D.U.P. — termasuk jaminan tempat konstitusional wilayah tersebut dalam Kerajaan Inggris dan sejumlah bantuan keuangan sebesar £3.3 miliar — akan “memperjelas kembali dan memperkuat tempat Irlandia Utara dalam Kerajaan Inggris dan pasar internalnya.”

Setelah berbulan-bulan perundingan, dan pertemuan tengah malam komite eksekutif D.U.P. yang berlanjut hingga Selasa pagi, proposal gabungan, bersama dengan tekanan publik yang semakin meningkat di Irlandia Utara, tampaknya cukup untuk meyakinkan partai untuk kembali ke pemerintahan setelah hampir dua tahun.

Membaca  Protes Di Timur Tengah Terhadap Serangan Udara yang Dipimpin oleh Amerika di Yaman

Dengan asumsi tidak ada penundaan last minute, dewan perwakilan di Stormont, tepat di luar Belfast, bisa sudah berjalan pada akhir pekan ini, membuka jalan bagi momen seismik di mana peran pimpinan tertinggi wilayah akan pertama kalinya dipegang oleh Sinn Fein, setelah partai itu muncul sebagai partai terbesar dalam pemilihan Irlandia Utara tahun 2022.

“Ini adalah momen yang sangat besar,” kata Katy Hayward, seorang profesor sosiologi politik di Universitas Queen, Belfast, mencatat bahwa D.U.P. telah setuju untuk kembali berbagi kekuasaan dengan Sinn Fein yang mayoritas pendukungnya adalah nasionalis dan berkomitmen pada satu hal yang sangat tidak disukai oleh semua unionis: Irlandia bersatu.

Pemerintah Inggris, kata Profesor Hayward, telah menawarkan beberapa kelonggaran terhadap perjanjian perdagangan yang begitu keras diusahakan oleh D.U.P. Tetapi karena Irlandia Utara berbagi perbatasan darat dengan Republik Irlandia, yang tetap menjadi anggota Uni Eropa, tantangan tetap ada, katanya, menambahkan: “Menavigasi dampak Brexit akan selalu lebih sulit bagi Irlandia Utara.”

Pemandangan perwakilan yang terpilih kembali duduk di Stormont akan menenangkan banyak pemilih setelah dua tahun di mana karyawan negeri telah menjaga fungsi dasar pemerintahan tetap berjalan tetapi tidak dapat membuat keputusan yang lebih besar.

Waktu tunggu untuk prosedur perawatan kesehatan di wilayah itu sangat panjang, pekerja sektor publik telah ditolak kenaikan gaji yang seharusnya mereka terima dan para pemogok baru-baru ini turun ke jalan dalam protes besar-besaran.

Namun sumber masalah dari krisis politik menyoroti dampak destabilisasi Brexit di wilayah ini dan sejauh mana bahkan masalah sepele seperti syarat perdagangan dapat memiliki arti simbolis besar di tempat yang masih merenungkan sejarah konflik sektarian yang berdarah.

Ada alasan mendasar untuk tidak membangkitkan kembali perbatasan darat yang terlihat antara Irlandia Utara dan Irlandia. Selama tahun-tahun kekerasan yang dikenal sebagai Masalah, pos pemeriksaan perbatasan menjadi sasaran kelompok paramiliter. Titik-titik perbatasan itu menghilang setelah Persetujuan Jumat Baik tahun 1998 yang mengakhiri sebagian besar kekerasan — dan tidak ada yang ingin mereka kembali.

Membaca  Mahluk hutan ‘misterius’ — dengan ‘jendela’ di kelopak matanya — ditemukan sebagai spesies baru

Jadi, setelah Brexit, solusinya adalah agar Irlandia Utara tetap dalam pasar ekonomi Uni Eropa untuk barang, memungkinkan truk mengalir bebas melintasi perbatasan darat dengan Irlandia.

Namun karena Britania sedang keluar dari blok Eropa, pemeriksaan atas kargo harus dilakukan di suatu tempat dan, membuat marah komunitas unionis, itu berarti kontrol atas barang-barang Inggris yang tiba di Irlandia Utara — menciptakan perbatasan tak terlihat di Laut Irlandia.

Tahun lalu Rishi Sunak, perdana menteri Inggris, mencapai kesepakatan baru dengan Uni Eropa, yang dikenal sebagai Perjanjian Bangunan Windsor. Itu memenangkan beberapa konsesi dari Brussels untuk mengurangi pemeriksaan tersebut, tetapi itu tidak mencukupi bagi D.U.P. dan pemimpinnya Jeffrey Donaldson.

Bahwa Menteri Donaldson telah mengubah pikirannya mungkin mencerminkan memburuknya situasi di Irlandia Utara yang disebabkan oleh kebuntuan politik, dan dekatnya pemilu umum di Britania, yang dikatakan oleh Menteri Sunak kemungkinan akan dilangsungkan pada musim gugur.

“Saya rasa motivasinya adalah electoral, dan D.U.P. butuh sesuatu untuk keluar dari situasi ini,” kata Anand Menon, seorang profesor politik Eropa dan urusan luar negeri di King’s College London. Dia mengatakan bahwa partai itu akan mulai “kehilangan dukungan jika ada mogok kerja dalam skala beberapa minggu terakhir dan jika menjadi umum bagi perawat untuk berhenti dari pekerjaan mereka untuk bekerja di supermarket karena mereka tidak bisa diberi kenaikan gaji.”

Teori Profesor Hayward adalah bahwa D.U.P. ingin beberapa waktu di pemerintahan untuk membantu menghabiskan tambahan £3.3 miliar dari London sebelum pemilihan itu, untuk memaksimalkan suaranya.

Rendah hati dan pragmatis, Menteri Donaldson telah mengambil risiko dalam kembali ke dewan karena beberapa anggota senior partainya menentang langkah tersebut. Sudah sangat memecah masalahnya, sehingga, selama pertemuan internal lima jam untuk membahasnya pada malam Senin, detail percakapan itu bocor dan diposting langsung di media sosial.

Membaca  Perusahaan Energi Besar Gagal Menyiapkan Diri untuk Dunia dengan Permintaan Minyak dan Gas yang Lebih Rendah

Menteri Donaldson pada hari Rabu membela kesepakatan itu, mengatakan bahwa itu mencapai tujuannya, sambil mengakui bahwa dia telah berkompromi. “Apakah itu sempurna? Tidak, itu tidak. Apakah kita telah memberikan semua yang ingin kita dapatkan pada tahap ini? Tidak, kita belum,” katanya.

Para kritikusnya sekarang akan menilik detail dokumen yang diterbitkan untuk melihat apakah sesuai dengan yang ia janjikan.

Sebagian besar D.U.P. telah terjebak dalam perangkap yang mereka ciptakan sendiri. Menjelang referendum Brexit 2016 mereka melakukan kampanye untuk keluar dari Uni Eropa, meskipun mayoritas pemilih di Irlandia Utara pada akhirnya memilih untuk tinggal.

Kembalinya pemerintahan yang berfungsi di Irlandia Utara akan menjadi keberhasilan yang disambut baik bagi Menteri Sunak, yang telah berjuang untuk mengendalikan Partai Konservatif yang gelisah di tengah latar belakang angka polling yang secara konsisten buruk.

“To the Prime Minister, he delivered where others haven’t,” kata Menteri Donaldson pada hari Rabu. Namun sementara perdana menteri mungkin akhirnya telah memotong salah satu simpul Gordian yang dibuat oleh Brexit, ada pengingat bahwa beberapa konsekuensi yang lebih luas baru mulai dirasakan, karena kontrol baru atas impor makanan, tanaman, dan hewan ke Britania dari Uni Eropa berlaku pada hari Rabu.

Bunga potong, buah, sayur, dan daging yang berasal dari Uni Eropa sekarang akan memerlukan sertifikat kesehatan, dengan pemeriksaan fisik lebih lanjut yang diperlukan mulai April. Pengenalan kontrol perbatasan tersebut sudah ditunda lima kali oleh pemerintah, dan kelompok industri memperingatkan bahwa itu bisa menyebabkan penundaan dan kenaikan biaya.