Di Pengadilan Teror Bom Bali, Korban Menggambarkan Kesakitan Mereka dan Tahanan Meminta Maaf

Keluarga dari para turis yang tewas dalam serangan bom teroris tahun 2002 di Bali, Indonesia, mengungkapkan kesedihan yang tak berkesudahan dan menghancurkan, dan dua narapidana yang berkonspirasi dalam serangan itu menolak kekerasan atas nama Islam pada hari Kamis untuk juri militer AS yang terpilih di Guantánamo Bay untuk memutuskan hukuman mereka.

Para narapidana, Mohammed Farik Bin Amin dan Mohammed Nazir Bin Lep, keduanya warga Malaysia, mengaku bersalah minggu lalu atas tuduhan kejahatan perang karena bersekongkol dengan afiliasi Al Qaeda yang melakukan serangan tersebut. Ledakan bom menewaskan 202 orang dari 22 negara.

“Tidak ada Tuhan dari agama apapun yang memberi imbalan atas tindakan horor seperti ini,” kata Solomon Lamagni-Miller, 18, dari London. Dia lahir setelah pamannya, Nathaniel Dan Miller, 31, tewas dalam serangan bom dan membacakan pernyataan yang ditulis oleh ibu korban, neneknya.

Christopher Snodgrass dari Glendale, Arizona, mengatakan bahwa kehilangan putrinya, Deborah, 33, dalam serangan bom dan “aktivitas teroris di seluruh dunia” membuatnya membenci “lebih dari 20 persen populasi dunia, yaitu Muslim. Saya orang yang religius, dan orang yang penuh kebencian seperti saya pastinya bukan hal yang saya inginkan.”

Menyuarakan perasaan beberapa anggota keluarga, ia memohon kepada juri untuk “menangani pembunuh-pembunuh ini dengan cara yang membuat mereka tidak dapat melakukan kepada orang lain seperti yang mereka lakukan kepada kita.”

Selama beberapa jam minggu ini, ayah, ibu, seorang saudara laki-laki, dan tiga saudara perempuan korban menawarkan deskripsi yang menyayat hati tentang pencarian anggota keluarga yang hilang, luka bakar yang mengubah hidup, dan kekosongan akibat kematian orang muda yang pergi berlibur di Bali dan tidak pernah pulang.

Membaca  Kami Hancur: Kebakaran Hutan di Pesisir Chile Membunuh 64 Orang dan Ratusan Hilang

Dua dari kakak laki-laki Mr. Bin Amin dengan berlinang air mata meminta belas kasihan kepada juri. Kemudian kedua terdakwa menolak masa lalunya sebagai teroris, meminta maaf kepada keluarga-keluarga korban, dan mengatakan bahwa mereka disiksa ketika berada di jaringan penjara rahasia CIA dari tahun 2003 hingga 2006.

Pria-pria tersebut ditangkap di Thailand pada Juni 2003. Sebuah juri militer AS sedang mendengarkan kasus ini untuk memutuskan hukuman dalam kisaran 20 hingga 25 tahun, dan tidak dapat memberikan penghargaan untuk masa tahanan. Namun, ada perjanjian rahasia sekunder di mana pria-pria tersebut bisa kembali ke Malaysia nanti tahun ini.

Kakak tertua, Fadil, 62, seorang arsitek yang bersekolah di Birmingham, Inggris, dengan dukacita memberitahu pengadilan bahwa ibunya mengajarkan kepada ke-10 anaknya bentuk Islam yang damai. “Dia entah bagaimana tersesat” dan membuat pilihan yang buruk, katanya.

Di galeri duduk Matthew Arnold, yang datang ke Guantánamo dari rumahnya di Birmingham dan memberikan kesaksiannya bahwa saudaranya, Timothy, 43, berada di Bali untuk sebuah turnamen rugby ketika ia tewas “oleh kekejaman ini.”

“Kehidupan keluarga saya telah berubah secara total oleh tindakan para pelaku kejahatan ini,” katanya. “Dan saya ingin pengadilan serta Mr. Bin Amin, dan Mr. Bin Lep, menyadari efek menghancurkan dari tindakan mereka bagi begitu banyak orang tak bersalah dan baik hati.”

Mr. Bin Amin, yang menundukkan kepalanya di meja pembelaan sepanjang jam-jam kesaksian, meminta maaf kepada para korban, keluarganya, dan “semua umat Muslim. Ini bukanlah sesuatu yang diajarkan kepada saya sebagai seorang anak,” katanya.

Dalam dua dekade penahanan AS-nya, katanya, “saya telah berubah. Saya bukan lagi seorang pemuda yang marah. Saya seorang yang bertobat. Iman saya telah berkembang.”

Membaca  Petani yang sedang memprotes menekan pemerintah Prancis dengan 'pengepungan' kota tuan rumah Olimpiade Paris

Sebagai bagian dari kesepakatan pengakuan bersalah mereka, kedua pria tersebut memberikan kesaksian rahasia minggu lalu untuk pengadilan kejahatan perang masa depan Encep Nurjaman, seorang narapidana yang dikenal sebagai Hambali yang jaksa gambarkan sebagai otak dari serangan teroris di Indonesia tahun 2002 dan 2003. Namun kedua pria tersebut mengatakan dalam pengakuan mereka bahwa mereka tidak memiliki pengetahuan langsung tentang peran Mr. Hambali dalam serangan tersebut.

Kamis ini, Mr. Bin Amin pergi lebih jauh.

“Saya tidak tahu apa-apa tentang pengeboman Bali sampai setelah itu terjadi,” katanya, menggambarkan perannya dalam konspirasi itu sebagai membantu beberapa pelaku setelah pengeboman dan membantu dalam transfer uang yang bisa digunakan untuk serangan lain.

Dia menunjukkan gambar-gambar yang dia buat tentang dirinya disiksa, yang baru-baru ini diklasifikasikan untuk diperlihatkan kepada juri.

Kolonel George C. Kraehe, jaksa kasus, tidak keberatan dengan karya seni yang menunjukkan Mr. Bin Amin telanjang, bertopi, terbelenggu dalam posisi yang menyakitkan, dan pada satu titik dipegang terbentang dengan satu plastik oleh penjaga yang bertopeng, dengan salah satu menuangkan air ke hidung dan mulutnya.

Christine A. Funk, pengacara Mr. Bin Amin, mengatakan bahwa tampilkan karya seni tersebut adalah untuk membantu juri “dalam mempertimbangkan hukuman yang tepat.”

Mr. Bin Lep mengatakan bahwa ia tidak ingin warisan penyiksaan “mendefinisikan siapa saya.”

Juga, katanya, “Saya memaafkan orang-orang yang menyiksaku.”

Dia mengaku tindakannya. “Saya bersalah atas peran saya dalam pengeboman Bali,” katanya.

Dia menggambarkan dirinya sebagai “muda, tidak matang, dan keras kepala” ketika dia tertarik ke Afghanistan pada tahun 2000 dan 2001 untuk berlatih dengan Al Qaeda.

“Semua yang saya inginkan sekarang adalah perdamaian,” katanya. “Saya menginginkan perdamaian untuk semua orang di sini, tetapi terutama korban dan keluarganya.”

Membaca  Badai Isha Mengalihkan Duzin Penerbangan dari Inggris dan Irlandia.