Di Taiwan, Pemilih Memilih Presiden Sementara Ketegangan dengan China Mengancam Di Taiwan, Pemilih Memilih Presiden Sementara Ketegangan dengan China Mengintai

Jutaan warga Taiwan mengantri di bilik suara pada hari Sabtu untuk membuat keputusan yang bisa mencetak ulang penyelesean demokrasi pulau tersebut yang semakin tegang dengan tetangganya yang jauh lebih besar, China: Siapa yang seharusnya menjadi presiden Taiwan di waktu yang berbahaya?

Pemilih utamanya memilih antara Partai Progresif Demokrat yang berkuasa, yang ingin terus mengarahkan Taiwan menjauh dari pengaruh Beijing, dengan argumen bahwa ini adalah cara terbaik untuk menjaga keamanan pulau tersebut, dan Partai Nasionalis oposisi, yang telah bersumpah untuk memperluas hubungan perdagangan dan memulai kembali perundingan dengan China, dengan alasan bahwa ini akan mengurangi risiko perang. Partai baru, Partai Rakyat Taiwan, juga telah berjanji untuk menghidupkan kembali keterlibatan dengan China.

Hasil pemilihan Taiwan, yang kemungkinan akan diumumkan malam Sabtu, bisa berdampak jauh di luar pulau tersebut, yang telah menjadi titik lecut terbesar dalam persaingan antara China dan Amerika Serikat. Setiap perubahan dalam hubungan antara China dan Taiwan setelah presiden pulau tersebut dilantik pada bulan Mei bisa memperkuat atau meredakan ketegangan antara Beijing dan Washington.

Di beberapa tempat, barisan mulai mengular di bilik suara bahkan sebelum pemilihan dibuka pada pukul 8 pagi, dengan banyak keluarga multigenerasi datang secara berkelompok. Warga Taiwan harus memilih secara langsung—tidak ada surat suara elektronik atau pos yang diizinkan—dan orang-orang berhamburan mencapai hampir 18.000 tempat pemungutan suara yang berlokasi di kuil-kuil, gereja-gereja, pusat-pusat komunitas, dan sekolah-sekolah di seluruh pulau. Suara akan dihitung secara manual setelah pemilihan ditutup pukul 4 sore.

“Pemilihan presiden dan wakil presiden Taiwan sebenarnya tidak hanya mempengaruhi masa depan Taiwan, tetapi juga masa depan Asia dan bahkan seluruh dunia,” kata Cheng Ting-bin, 56 tahun, seorang guru yang baru saja memberikan suaranya di Taipei, ibu kota. “Kita semua tahu bahwa dunia sekarang memilih sisi.”

Membaca  Petani Polandia Menunda Pemblokiran Mereka di Perbatasan Ukraina Setelah Kesepakatan dengan Pemerintah

Pertarungan ketat. Wakil Presiden Lai Ching-te, kandidat presiden dari Partai Progresif Demokrat, banyak dilihat sebagai calon paling disukai. Tetapi Hou Yu-ih, kandidat Nasionalis, berhasil memperkecil keunggulan Mr. Lai hanya beberapa persentase poin dalam banyak jajak pendapat dalam beberapa minggu terakhir.

Dan Ko Wen-je, kandidat Partai Rakyat Taiwan, tetap berharap atas kemenangan mengejutkan yang didorong oleh para pemilih yang sudah muak dengan kedua partai yang sudah mapan. Partai Mr. Ko mengatakan bahwa acara kampanyenya di Taipei, ibu kota Taiwan, pada Jumat malam menarik hampir 200.000 orang.

Di Taipei, Mr. Ko muncul dengan istrinya di sebuah sekolah di mana ia memberikan suara bersama kerumunan lainnya, beberapa di antaranya membawa kopi saat mereka diam-diam masuk ke bilik suara untuk memberikan suara dengan menggunakan kertas.

Salah satu pendukungnya, Jessica Chou, 25 tahun, mengatakan bahwa ia pikir D.P.P. telah mendorong Taiwan terlalu dekat dengan Washington, dan ia berharap pemimpin berikutnya akan menjaga jarak dari kedua kekuatan global tersebut.

“Saya khawatir tentang China, tetapi saya juga berpikir bahwa kita tidak selalu dapat mengandalkan Amerika Serikat,” kata Mbak Chou, sambil keluar dari sekolah tempat ia mengatakan bahwa ia telah memberikan suaranya untuk Mr. Ko. “Saya berharap bahwa Taiwan dapat menemukan posisi strategisnya sendiri.”

Banyak yang menggambarkan beban berat menggunakan cara-cara demokratis untuk memutuskan calon presiden mana yang harus dihadapi dengan tetangga mereka yang jauh lebih besar, otoriter, dan bersenjataan berat.

“Saya pikir sudah tak terhindarkan bahwa generasi saya akan menghadapi lebih banyak benturan dengan China,” kata Chen Hsuan, 27 tahun, setelah memberikan suaranya di sebuah sekolah dasar di Chiayi, sebuah kota di selatan. “Jadi saya sangat menghargai kesempatan untuk memberikan suara hari ini.”

Membaca  Peringatan Bertambah Saat Israel Merencanakan Serangan RafahPeringatan meningkat saat Israel merencanakan serangan Rafah