Dua Kerusuhan di Capitol. Dua Hasil yang Sangat Berbeda. Dua Unjuk Rasa di Gedung Capitol. Dua Hasil yang Sangat Berbeda.

Senin menandai satu tahun sejak ribuan pengunjuk rasa sayap kanan yang bersorak-sorai dengan warna bendera Brasil menyerbu Kongres Brasil, Mahkamah Agung, dan kantor presiden dengan kemarahan yang keras dan tujuan untuk menggulingkan pemilihan.

Sabtu lalu menandai tiga tahun sejak ribuan warga Amerika melakukan hal yang hampir sama.

Ini adalah dua serangan mengejutkan terhadap dua demokrasi terbesar di belahan bumi Barat, kedua-buanya disiarkan di seluruh dunia dan keduanya dipicu oleh presiden yang telah mempertanyakan kekalahan pemilihan mereka yang sah. Setiap serangan tersebut menguji demokrasi negara secara luar biasa, dan memunculkan pertanyaan tentang bagaimana masyarakat yang terbelah secara mendalam akan melangkah maju menyusul serangan tersebut.

Seiring berjalannya waktu, jawaban atas pertanyaan itu menjadi jelas: Serangan paralel ini memiliki akibat yang hampir berlawanan.

Di Amerika Serikat, dukungan melonjak untuk kampanye Donald J. Trump untuk merebut kembali Gedung Putih, ketika ia merangkai kekalahan pemilihan presiden 2020 sebagai pemberontakan yang sebenarnya dan 6 Januari sebagai “hari yang indah.”

Pada saat yang sama, lawannya di Brasil, mantan presiden sayap kanan Jair Bolsonaro, dengan cepat menghilang menjadi tidak relevan secara politik. Enam bulan setelah dia meninggalkan jabatan tahun lalu, pejabat pemilu melarangnya untuk mencalonkan diri lagi hingga tahun 2030, dan banyak pemimpin sayap kanan telah menjauh darinya.

Di antara masyarakat, pandangan tentang kerusuhan ganda — tanggal 6 Januari 2021 dan 8 Januari 2023 — juga telah berbeda. Jajak pendapat terbaru menunjukkan bahwa 22 persen warga Amerika sekarang mengatakan mereka mendukung serangan 6 Januari, sementara di Brasil, hanya 6 persen yang mendukung para perusuh 8 Januari.

Jadi mengapa ada reaksi yang begitu berbeda terhadap ancaman yang begitu mirip? Para peneliti dan analis menunjuk ke banyak alasan, termasuk sistem politik, lanskap media, sejarah nasional, dan tanggapan yudisial negara tersebut, tetapi satu perbedaan khusus sangat mencolok.

Pemimpin di sayap kanan Brasil “secara terbuka, jelas, dan tanpa keraguan menerima hasil pemilihan dan melakukan persis apa yang seharusnya dilakukan politikus demokratis,” kata Steven Levitsky, profesor pemerintahan Harvard dan co-author dari buku “How Democracies Die,” yang mempelajari demokrasi Amerika dan Brasil. “Hal ini sangat berbeda dengan bagaimana Partai Republik menanggapi.”

Membaca  Laporan yang Dibuat-buat tentang 'Jet Tempur Filipina Menghancurkan 300 Kapal Pencuri China' Muncul Online

Malam setelah kerusuhan 8 Januari, presiden sayap kiri Brasil, Luiz Inácio Lula da Silva, berbaris bergandengan tangan melintasi alun-alun pusat pemerintah federal dengan gubernur, pemimpin kongres, dan hakim dari kiri dan kanan dalam pertunjukan persatuan menentang serangan tersebut.

Beberapa anggota Kongres Republik memilih menentang kemenangan pemilihan Presiden Biden, dan sejak saat itu, para anggota Partai Republik semakin mencoba mengubah kudeta sebagai tindakan patriotik — atau bahkan sebagai aksi dalam negeri oleh kiri.

Ciro Nogueira, seorang politisi sayap kanan yang menjabat sebagai mantan kepala staf terakhir Mr. Bolsonaro dan sekarang pemimpin minoritas Senat Brasil, mengatakan reaksi di Amerika Serikat mengejutkannya.

“Ada konsensus di negara kita, di kalangan kelas politik, untuk mengutuk tindakan tersebut,” katanya. “Saya pikir sangat disayangkan bahwa sebagian politikus Amerika mengapresiasi jenis protes ini.”

Dia berspekulasi bahwa Brasil secara tegas mengecam para perusuh karena banyak warga Brasil cukup tua untuk mengingat masa pemerintahan militer yang berkuasa di negara itu dari tahun 1964 hingga 1985. “Amerika Serikat tidak pernah mengalami masa pemerintahan militer, periode otoritarianisme,” katanya. “Kami tidak pernah ingin itu kembali di negara kami.”

Para analis juga menunjukkan bahwa fragmentasi politik Brasil — 20 partai berbeda yang diwakili di Kongres — membuat politisi lebih bersedia untuk saling konfrontatif dan menyatakan beragam pandangan, sementara konservatif Amerika sebagian besar terbatas pada Partai Republik.

Pada saat yang sama, mereka mencatat bahwa media utama kurang terfragmentasi di Brasil, yang mereka katakan telah membantu sebagian besar masyarakat setuju pada seperangkat fakta yang umum. Sebuah jaringan berita tengah, Globo, memiliki sebagian besar pemirsa, dengan peringkat sering melebihi gabungan empat jaringan berikutnya.

Tetapi ada alasan lain mengapa Brasil dengan tegas menolak kerusuhan 8 Januari — faktor yang beberapa orang khawatirkan bisa mengancam lembaga-lembaga negara itu dengan ancaman tak terduga. Mahkamah Agung Brasil telah memperluas kekuatan untuk menyelidiki dan menuntut orang-orang yang dianggap sebagai ancaman terhadap demokrasi.

Membaca  Ukraina Menghadapi 'Aseransi yang Tak Tertandingi'

Pendekatan ini membantu meredam klaim penipuan seputar pemilu Brasil 2022, ketika salah satu hakim Mahkamah Agung, Alexandre de Moraes, memerintahkan perusahaan teknologi untuk menghapus pos yang menyebarkan desinformasi tersebut. Mr. Moraes mengatakan bahwa ia telah melihat desinformasi online menggerogoti demokrasi di negara lain dan bertekad untuk tidak membiarkan hal itu terjadi di Brasil.

Sebagai hasilnya, pengadilan Brasil baru-baru ini memerintahkan perusahaan teknologi untuk menutup akun dengan tingkat tertinggi di dunia, menurut pengungkapan oleh Google dan Meta, yang memiliki Instagram.

Mr. Moraes juga mengawasi penyelidikan 8 Januari. (Dalam beberapa kasus di Brasil, peran hakim Mahkamah Agung bisa menyerupai kedua jaksa dan hakim.)

Setahun setelah kerusuhan Brasil, 1.350 orang telah didakwa dan 30 orang telah dihukum, dengan hukuman mulai dari 3 hingga 17 tahun. Setelah tiga tahun, sekitar 1.240 perusuh dari 6 Januari telah didakwa dan 880 orang dihukum atau mengaku bersalah. Hukuman mulai dari beberapa hari hingga 22 tahun.

Minggu lalu, Mr. Moraes memberikan serangkaian wawancara di mana ia menyerang para perusuh yang merupakan terdakwa dalam kasus yang sedang ia bantu memutuskan, menyebut mereka “pengecut” dan “orang gila” yang telah mengancam dirinya dan keluarganya. Dia juga mengatakan bahwa tindakan yang dilakukan oleh Mahkamah Agung — sebuah kelompok bipartisan 11 hakim — sangat penting.

“Jika bukan karena reaksi keras dari lembaga-lembaga, kita tidak akan berbicara di sini hari ini. Mahkamah Agung akan ditutup dan saya, seperti yang diselidiki, tidak akan berada di sini,” katanya dalam satu wawancara, mencatat bahwa beberapa perusuh ingin membunuhnya.

Tiga puluh senator konservatif di Brasil merilis surat pada hari Jumat lalu yang mengutuk serangan 8 Januari tetapi mempertanyakan kekuatan yang tumbuh di Mahkamah Agung. Para ahli hukum di seluruh Brasil telah membahas apakah langkah-langkah pengadilan tersebut sah mengingat ancaman tersebut — atau apakah mereka membentuk masalah baru mereka sendiri.

Membaca  Penundaan produksi sistem REB menyebabkan kekurangan kuantitas saat ini di Ukraina, kata Ihnat.

“Saya pikir ada masalah dengan tindakan Mahkamah Agung,” kata Emilio Peluso, seorang profesor hukum konstitusi di Universitas Federal Minas Gerais, Brasil. “Tetapi saya pikir Mahkamah Agung harus memberikan tanggapan yang tegas terhadap apa yang terjadi pada 8 Januari.”

Mr. Moraes juga memimpin pengadilan yang memutuskan pada Juni untuk melarang Mr. Bolsonaro mencalonkan diri dalam pemilihan presiden berikutnya. Lima dari tujuh hakim pengadilan tersebut memutuskan bahwa Mr. Bolsonaro telah menyalahgunakan kekuasaannya ketika, menjelang pemilihan 2022, ia menyerang sistem pemungutan suara Brasil dalam pidato yang disiarkan di televisi negara.

Mr. Levitsky, profesor Harvard, mengatakan pendekatan Brasil menyerupai doktrin “demokrasi militan” yang dikembangkan di Jerman setelah Perang Dunia II untuk melawan fasis, di mana pemerintah dapat melarang politisi yang dianggap sebagai ancaman.

Amerika Serikat lebih suka meninggalkannya kepada pemilih, meskipun pengadilan di seluruh negara sekarang turut campur dalam kelayakan Mr. Trump, dan Mahkamah Agung AS diharapkan akan akhirnya memutuskan masalah tersebut.

Saat dukungan politik Mr. Bolsonaro telah meredup — dan saat ia menghadapi serangkaian penyelidikan pidana, termasuk satu yang terkait dengan 8 Januari — ia sebagian besar berhenti mengklaim telah menjadi korban penipuan pemilih.

Pada saat yang sama, dengan dukungan dari rekan-rekannya di Partai Republik, Mr. Trump meningkatkan kebohongannya. Di sebuah kampanye pada Jumat, ia menyebut mereka yang dipenjara terkait serangan 6 Januari sebagai “sandera” dan secara salah mengklaim bahwa gerakan antifa jauh kiri dan F.B.I. secara aktif memimpin penyerangan di kerusuhan. “Kamu melihat orang yang sama seperti yang saya lihat,” kata dia kepada pendukungnya.

Jajak pendapat bulan lalu menunjukkan bahwa seperempat warga Amerika sekarang percaya bahwa agen F.B.I. “mengatur dan mendorong” serangan 6 Januari.

Bagi Mr. Levitsky, statistik tersebut menggambarkan apa yang dapat dipelajari Amerika Serikat dari Brasil dalam hal ini: “Apa yang dipimpin katakan dan apa yang dipimpin lakukan penting.”

Paulo Motoryn berkontribusi dalam pelaporan dari Brasília.