t8k x0 p5 ilH 8p raU lS mdn rQh 9R fk exk ftu RG JP a5 JU Ff2 PSB 9nf JCJ jby h2X dS sSn CG Ruq gd9 Ze SRM dxS Uy6 N4T eG D9k iu7 oQr ra cN n3l 16q KE ybu yyb 6dJ I5u Sk 3Gj Yx 35 owy hmj BY mU K1X ygp qVT 2S r54 Su ZN 3Z kJ lAT ihw 5X pT1

Ecuador Mengalami Krisis Akibat Kerusuhan di Penjara, Penculikan

Ekuador turun ke dalam kekacauan pekan ini ketika seorang pemimpin geng yang kuat menghilang dari penjara, pemberontakan pecah di beberapa penjara, dan para penjaga diculik dan diancam oleh tahanan dalam apa yang cepat menjadi krisis besar bagi negara Amerika Selatan tersebut. Kekacauan berlanjut pada hari Selasa, ketika pria bertopeng menyerbu stasiun televisi di Guayaquil, kota terbesar di negara tersebut, menyandera pembawa acara dan staf serta menukar tembakan dengan polisi saat kamera bergulir. Ketegangan berakhir setelah polisi menaklukkan dan menangkap para penyusup. Ledakan juga dilaporkan di seluruh negara, dan pihak berwenang mengumumkan bahwa seorang pemimpin geng utama dan tahanan lainnya telah melarikan diri dari penjara lain. Presiden, Daniel Noboa, menyatakan konflik bersenjata internal pada hari Selasa, dan memerintahkan tentara untuk “menetralisir” dua puluh geng, yang dia gambarkan sebagai “organisasi teroris,” menurut sebuah pos di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. Noboa, yang memprioritaskan memulihkan keamanan negara yang penuh dengan kekerasan yang dipicu oleh perdagangan narkoba yang makmur, sebelumnya telah memerintahkan keadaan darurat dan mendeploy lebih dari 3.000 polisi dan petugas militer untuk mencari pemimpin geng yang melarikan diri, Adolfo Macías. Pernyataan 60 hari itu memberlakukan jam malam nasional dan memungkinkan militer mengawasi jalan-jalan dan mengambil kontrol atas penjara. “Waktu sudah habis ketika narapidana pengedar narkoba, pembunuh bayaran dan kejahatan terorganisir mengatur pemerintah untuk melakukan apa yang harus dilakukan,” kata Noboa dalam video yang mengumumkan langkah itu pada hari Senin, menambahkan bahwa penting bagi pasukan keamanan untuk mengambil alih sistem penjara di Ekuador. Macías dan para narapidana kelas atas disebut sebagai Macías, yang memimpin geng Los Choneros dan lebih dikenal sebagai “Fito,” menghilang pada hari Minggu dari penjara yang penuh sesak di kota pesisir Guayaquil, tempat dia telah lama mengawasi operasi kelompoknya. Pemerintah telah memerintahkan transfer narapidana kelas atas, termasuk Macías, dari sel-sel di mana mereka telah menjalankan lingkaran kriminal mereka ke fasilitas keamanan maksimum. Keputusan tersebut, kata para ahli penjara, mungkin telah menyebabkan kaburnya Macías dan pemberontakan penjara. Noboa bersumpah untuk mengambil kembali kendali atas penjara di negara itu, yang telah menjadi markas besar geng dan pusat perekrutan. Beberapa ahli keamanan percaya bahwa sebanyak seperempat dari 36 penjara negara tersebut dikuasai geng. Minggu lalu, Noboa mengumumkan bahwa ia berencana untuk mengadakan referendum tentang langkah-langkah keamanan, termasuk hukuman yang lebih berat untuk kejahatan seperti pembunuhan dan perdagangan senjata, serta memperluas peran militer. Noboa, pewaris pusat-kanan dari dinasti pisang, menjabat pada bulan November setelah pemilihan yang didominasi oleh kekhawatiran tentang keamanan dan ekonomi. Kekerasan telah merajalela dalam beberapa tahun terakhir karena geng-geng bertempur untuk mengendalikan rute perdagangan narkoba yang menguntungkan yang mengangkut narkotika ke Amerika Serikat dan Eropa. Ketakutan itu diperkuat oleh pembunuhan seorang kandidat presiden lain, Fernando Villavicencio, yang telah mengatakan tidak lama sebelum pembunuhannya bahwa dia telah dalam ancaman dari Los Choneros. Macías mungkin adalah salah satu pemimpin geng yang paling terkenal yang menjalankan operasi narkoba dari balik jeruji besi, dan kelompoknya diyakini menjadi salah satu yang pertama di Ekuador yang membangun hubungan dengan kartel-kartel Meksiko yang kuat. Macías, yang menjalani hukuman 34 tahun karena kejahatan yang termasuk perdagangan narkoba, sudah pernah melarikan diri dari penjara sekali sebelumnya, pada tahun 2013. Dia menjadi pemimpin Los Choneros sekitar tahun 2020 dan telah memimpin kegiatan gengnya dari selnya di penjara Guayaquil, bagian dari kompleks yang menampung sekitar 12.000 narapidana. Setelah Villavicencio dibunuh musim panas lalu, Macías singkat pindah ke sayap keamanan maksimum di kompleks yang sama. Tapi pengacaranya mengajukan banding, dan seorang hakim memerintahkan Macías kembali ke tempat yang diinginkan di penjara di Guayaquil, yang berfungsi sebagai markas Choneros. Dia merayakannya dengan merilis video musik dalam gaya “narcocorrido,” genre yang berasal dari Meksiko yang memuliakan prestasi kekerasan pengedar narkoba. Bulan lalu, Noboa, mempromosikan rencananya untuk menangani penjara negara itu, mengatakan bahwa dia akan memulai dengan langkah-langkah seperti memutus akses Macías ke stopkontak listrik dan router. “Saya melihat di YouTube sel Fito memiliki empat stopkontak,” kata Noboa. “Ada lebih banyak stopkontak daripada di kamar hotel.” Macías ditemukan hilang dari selnya saat penggeledahan barang terlarang. Kehilangannya datang saat dia dan kriminal kelas atas lainnya dijadwalkan untuk dikirim ke penjara keamanan maksimum, menurut pejabat. Seorang pejabat pemerintah papan atas menyarankan pekan ini bahwa Macías mungkin telah mengetahui transfernya yang segera melalui bocornya pemerintahan. “Itu akan sangat serius,” kata pejabat, Esteban Torres, karena “itu akan berarti bahwa ada kerusakan di tingkat tertinggi pemerintah.” Memastikan penjara Ekuador penting untuk memastikan upaya memberantas korupsi efektif, kata Will Freeman, sesama studi Amerika Latin di Dewan Hubungan Luar Negeri. “Anda perlu memastikan bahwa ketika Anda benar-benar mengirim orang ke penjara karena pencucian uang atau bekerja secara bersamaan dengan kejahatan terorganisir sebagai pejabat publik, bahwa hukumannya bermakna dan bahwa mereka tidak hanya terus mengoperasikan lingkaran kriminal dari penjara,” katanya. Dia mengatakan keadaan darurat bisa membantu menstabilkan penjara, karena entitas yang bertugas menjalankan sistem penjara gagal mengendalikan geng, tetapi itu bukan solusi jangka panjang. Dia mencatat bahwa pendahulu Noboa telah mengimpose langkah-langkah serupa berkali-kali. “Jelas mereka tidak benar-benar meningkatkan situasi secara tahan lama,” katanya. Jorge Núñez, seorang antropolog yang telah mempelajari sistem penjara Ekuador selama bertahun-tahun, mengatakan Noboa tidak melakukan hal yang dramatis berbeda ketika menyangkut sistem penjara. “Ini campuran improvisasi, dan pada dasarnya melakukan hal yang sama,” kata Núñez, yang mengatakan pemerintah sebelumnya telah menyerahkan penjara kepada polisi, yang telah mengabaikan “pertumbuhan dan pemberdayaan berlebihan geng penjara.” Keistimewaan yang diperpanjang kepada pemimpin kartel meningkat dari waktu ke waktu, tambahnya. Pembersihan penjara telah mengungkapkan tidak hanya penyimpanan senjata dan barang elektronik yang luas di penjara-penjara negara itu, tetapi juga babi, ayam jantan dan arena sabung ayam. Pada Senin malam, ketika jam malam pertama mendekat, jalan-jalan Quito, ibukota, seketika sepi. Hanya mobil polisi dan ambulans yang bisa dilihat dalam ketenangan yang mengingatkan pada lockdown pandemi Covid-19. “Jam malam mempengaruhi kami secara langsung,” kata Junior Córdova, pemilik restoran di Quito. “Kami memiliki awal tahun yang besar, tapi itu tidak terlihat begitu bagus sekarang, karena orang-orang mulai merasa takut.” Genevieve Glatsky berkontribusi dalam pelaporan dari Bogotá, Kolombia, dan José María León Cabrera dari Quito, Ekuador.

Membaca  Militer Israel Menemukan Pos Komando Hamas di Terowongan di Bawah Kantor PBB