Edward Jay Epstein, Penulis dan Skeptis Keras, Meninggal pada Usia 88 Tahun

Edward Jay Epstein, seorang penulis ikonoklastik yang buku-bukunya yang sangat diteliti menantang kebijaksanaan konvensional tentang kontroversi mulai dari apakah John F. Kennedy dibunuh oleh seorang pembunuh tunggal hingga apakah pengungkap rahasia Edward Snowden sebenarnya mata-mata Rusia, telah meninggal di Manhattan. Dia berusia 88 tahun.

Penyebabnya adalah komplikasi Covid, kata keponakannya, Richard Nessel. Dia mengatakan bahwa Mr. Epstein ditemukan meninggal di apartemennya pada hari Selasa.

Seorang skeptis profesional, Mr. Epstein menulis lebih dari dua puluh buku nonfiksi, banyak di antaranya melibatkan tuduhan-tuduhan konspirasi pemerintah dan kelalaian korporat. Beberapa meninggalkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

Dalam awal yang tidak mungkin untuk karier yang produktif, dia debut sebagai penulis awal tahun 1966 ketika dia mengubah tesis masternya di Cornell University menjadi buku, “Inquest: The Warren Commission and the Establishment of Truth.” New York Times menyebutnya “buku pertama yang membuat pertanyaan serius, dalam pikiran orang-orang serius,” kesimpulan yang dicapai oleh panel presiden yang ditunjuk untuk menyelidiki pembunuhan Presiden Kennedy di Dallas pada 22 November 1963.

Pada hari yang sama pada tahun 1963, Mr. Epstein meminjam mobil ayah tiri dan pergi dari New York City ke kampus Cornell di Ithaca, N.Y., untuk mencoba kembali masuk sekolah setelah gagal tujuh tahun sebelumnya.

“Seluruh kampus terlihat sepi,” dia mengingat dalam memoarnya, “Assume Nothing: Encounters With Assassins, Spies, Presidents and Would-Be Masters of the Universe” (2023), sampai dia bertemu seorang mahasiswa yang memberitahunya tentang kematian Kennedy.

Berkat mentor, ilmuwan politik Andrew Hacker, yang kelasnya adalah salah satu yang berhasil diselesaikan Mr. Epstein, dia diterima kembali dan didorong untuk menulis tesisnya tentang pembunuhan. Dalam cara ini, dia mendapat akses ke setiap anggota komisi tujuh orang Warren, kecuali pemimpinnya, Ketua Mahkamah Agung Earl Warren.

Membaca  Hybe memerangi penggunaan tidak sah atas nama dan gambar BTSHybe memerangi penggunaan tidak sah atas nama dan gambar BTS

Bukunya menimbulkan keraguan tentang temuan komisi bahwa Kennedy dibunuh oleh seorang pembunuh tunggal, sebagian besar berdasarkan apa yang dianggap Mr. Epstein sebagai kekurangan serius dalam penyelidikan panel. “Inquest” diterbitkan beberapa bulan sebelum “Rush to Judgment” oleh Mark Lane, yang lainnya dalam tsunami buku yang menunjukkan bahwa komisi telah terhalang oleh batasan waktu, sumber daya terbatas dan akses, dan oleh tuntutan Warren untuk kesepakatan untuk membuat kesimpulannya lebih kredibel.