Ekspor pelabuhan Odesa pada bulan Januari hampir mencapai level sebelum perang Ekspor pelabuhan Odesa pada bulan Januari hampir mencapai level sebelum perang

Sebanyak 6,3 juta metrik ton barang diekspor melalui pelabuhan di sekitar kota Odesa pada bulan Januari 2024, yang “hampir sama” dengan tingkat yang terlihat sebelum invasi penuh Ukraina, melaporkan Menteri Infrastruktur Oleksandr Kubrakov pada 3 Februari.
Lebih dari 20 juta metrik ton kargo telah diekspor dari pelabuhan-pelabuhan ini melalui koridor Laut Hitam sementara Ukraina dalam enam bulan terakhir, kata Kubrakov.
Rute pengiriman ini dibuka pada bulan Agustus 2023, beberapa minggu setelah pemutusan unilateral Rusia terhadap perjanjian gandum Laut Hitam mengancam kemampuan Ukraina untuk mengirimkan gandumnya.
Menurut Kubrakov, 661 kapal telah mengekspor kargo ke 32 negara di seluruh dunia. Dari 20 juta metrik ton, 14,3 juta metrik ton adalah produk pertanian yang diproduksi oleh petani Ukraina.
Ada 104 kapal lain yang akan tiba di pelabuhan, yang akan mengirimkan lebih dari 3 juta ton kargo, kata Kubrakov.
Koridor awalnya dibuka untuk memungkinkan keluarnya kapal-kapal yang telah berlabuh di pelabuhan Laut Hitam Ukraina sejak Februari 2022.
Sejak itu, koridor tersebut telah menjadi rute untuk mengekspor barang-barang Ukraina seperti gandum dan logam. Ukraina adalah produsen pertanian utama, dan pasokannya memainkan peran penting dalam memenuhi kebutuhan negara-negara di seluruh dunia, khususnya di Dunia Selatan.
Meskipun serangan Ukraina yang sukses terhadap kapabilitas angkatan laut Rusia, pengiriman Laut Hitam terus menghadapi risiko yang ditimbulkan oleh peperangan, khususnya ranjau laut.
Baca juga: Komisi Eropa mengusulkan untuk memperpanjang impor bebas bea dari Ukraina hingga Juni 2025
Kami telah bekerja keras untuk memberikan berita independen, lokal dari Ukraina. Pertimbangkan untuk mendukung Kyiv Independent.

Membaca  Kereta India Langgar Stasiun tanpa Pengemudi yang Melarikan Diri