Ekspor Ukraina melintasi Laut Hitam mencapai level sebelum perang

Ukraina telah mengekspor hampir 20 juta ton kargo – sebagian besar produk dari petani Ukraina – melintasi Laut Hitam dalam enam bulan setelah penarikan armada Rusia, menurut Perdana Menteri yang menulis di Telegram pada hari Selasa.

Denys Shmyhal mengatakan, “70% dari kargo ini adalah produk pertanian dari para petani kita.”

Secara total, lebih dari 660 kapal kargo menuju ke 32 negara telah berlayar dalam periode enam bulan ini. Pada bulan Januari, tingkat ekspor bulanan sebelum perang melalui laut bahkan tercapai. Sebanyak 60% dari ekspor senilai lebih dari €2,8 miliar ($3 miliar) pada bulan Januari dikirim melalui laut.

Ukraina telah menangkis invasi Rusia skala penuh selama hampir dua tahun. Untuk waktu yang lama, Armada Laut Hitam Rusia mencoba untuk memblokir ekspor Ukraina melalui laut.

Sebuah kesepakatan yang diselenggarakan oleh PBB dan Turki tentang jaminan keamanan Rusia untuk ekspor pertanian telah berlangsung hampir satu tahun. Sejak berakhirnya musim panas lalu, Kiev mendirikan koridor maritim yang telah ditetapkan sebagai aman.

Sebelum ini, pasukan bersenjata Ukraina telah merebut kembali Pulau Ular di Laut Hitam dan menenggelamkan beberapa kapal Rusia, termasuk kapal tempur utama Moskva missile cruiser.

Membaca  Peningkatan Banjir Diperkirakan untuk Australia Timur Laut Ketika Badai di Laut Coral Mendekati Kekuatan Siklon