Eli Lilly, Pencipta Mounjaro dan Zepbound, Masuk ke Dunia Telehealth

Perusahaan farmasi raksasa Eli Lilly ingin memudahkan pasien untuk mendapatkan obat penurun berat badan terbarunya, Zepbound, yang dikirim langsung ke rumah mereka.

Minggu ini, perusahaan meluncurkan platform baru bernama LillyDirect, yang menghubungkan orang dengan perusahaan kesehatan teleindependen yang meresepkan obat-obatan obesitas, serta layanan pihak ketiga yang dapat mengisi resep dan mengirimkannya langsung ke rumah pasien.

“Alasan kami meluncurkan ini adalah ketika kami berbicara dengan pasien yang mencari perawatan untuk obesitas, baik itu milik kami maupun kompetitor kami, banyak orang mengalami kesulitan,” kata David Ricks, ketua dan chief executive officer Eli Lilly.

Mr. Ricks mengatakan platform ini juga akan membantu pasien memastikan bahwa mereka mendapatkan obat bermerk dan bukan versi campuran atau obat palsu yang telah masuk ke pasaran, dan memudahkan untuk mengakses kupon yang menurunkan biaya. (Harga Zepbound lebih dari $1,000 per bulan.)

Beberapa ahli perawatan kesehatan dan dokter khawatir bahwa menawarkan obat langsung melalui perusahaan farmasi mungkin membuat lebih mudah bagi perusahaan farmasi untuk menargetkan pasien dengan produk-produk mereka — terlepas dari apakah obat tersebut merupakan perawatan yang tepat untuk individu tertentu.

“Ini hanyalah evolusi dari iklan langsung ke konsumen,” kata Timothy Mackey, seorang profesor di University of California, San Diego, yang mempelajari industri farmasi.

Ketika orang-orang menggunakan portal seperti LillyDirect, kemungkinan besar dalam harapan untuk mengakses obat tertentu, mereka mungkin tidak mendapatkan perawatan yang paling sesuai atau mendengar tentang opsi lain, kata Dr. Andrew Kraftson, seorang profesor klinis di divisi metabolisme, endokrinologi, dan diabetes di Michigan Medicine.

“Saya merasa agak tidak jujur untuk berpikir bahwa orang hanya akan mendapatkan perawatan yang benar-benar netral dan seimbang,” katanya.

Membaca  Pemerintah F.A.A. Sedang Menyelidiki Apakah Boeing 737 Max 9 Sesuai dengan Desain yang Disetujui

Perusahaan obat lainnya — khususnya yang membuat obat penurun berat badan — kemungkinan besar akan mengikuti langkah Eli Lilly saat mereka mencari cara untuk membuat obat mereka tersedia bagi lebih banyak pasien, kata Dr. Mackey. “Ini mungkin akan menjadi perlombaan senjata.”

American College of Physicians merilis pernyataan pada Jumat mengatakan bahwa organisasi “mengkhawatirkan perkembangan situs web yang memungkinkan pasien untuk memesan obat resep langsung dari perusahaan farmasi,” menambahkan bahwa pendekatan ini “secara utama diorientasikan di sekitar penggunaan layanan telekesehatan untuk meresepkan produk-produk perusahaan farmasi.”

“Ini bukanlah pengobatan,” kata Dr. Adriane Fugh-Berman, seorang profesor farmakologi dan fisiologi di Georgetown University Medical Center. “Pengobatan tidak boleh menjadi barang konsumen, dan perawatan tidak boleh menjadi komoditas.”

Mr. Ricks mengatakan bahwa Eli Lilly tidak memberi kompensasi kepada dokter yang meresepkan obat-obatannya melalui Form, platform telekesehatan yang terhubung ke LillyDirect, dan bahwa dokter-dokter ini tidak mengetahui bahwa pasien datang melalui portal LillyDirect. Portal ini juga menghubungkan pasien dengan perusahaan telekesehatan lain yang dapat meresepkan obat diabetes dan migrain yang dibuat oleh Eli Lilly, dan memiliki direktori dokter-dokter yang memperlakukan obesitas, migrain, dan diabetes secara langsung.

“Tentu saja kami melakukan iklan kepada konsumen, mereka akan pergi ke situs web kami dengan cara apa pun — di sini, kami hanya membuatnya jadi satu klik, daripada membuat janji, menunggu berhari-hari, pergi ke dokter dengan segala kekhawatiran yang mereka laporkan tentang itu,” kata Mr. Ricks. Dokter-dokter tidak “memiliki kewajiban” untuk meresepkan obat-obat Lilly, katanya.

Form juga meresepkan obat bukan dari Eli Lilly untuk penurun berat badan, kata Evan Richardson, pendiri dan chief executive platform tersebut. Dia menambahkan bahwa platform ini memiliki peraturan untuk memastikan bahwa resep tersebut sesuai; Form mengumpulkan catatan medis dari pasien untuk mengkonfirmasi bahwa mereka memenuhi syarat B.M.I. dan mengoordinasikan perawatan dengan dokter-dokter perawat utama pasien. (Pada hari yang sama ketika Eli Lilly mengumumkan LillyDirect, perusahaan juga merilis surat terbuka yang mengatakan bahwa Zepbound dan obat serupa, Mounjaro, seharusnya tidak digunakan untuk “penurunan berat badan kosmetik.”)

Membaca  Makan malam keluarga bersama istri dan pacar saya

Ahli-ahli mengakui bahwa jenis pengobatan virtual seperti ini dapat membantu lebih banyak pasien mengakses obat-obatan yang mereka butuhkan, dan mengurangi tekanan pada penyedia layanan kesehatan yang kelebihan beban. Namun, ketika menyangkut penanganan obesitas, pemeriksaan langsung dapat menjadi kritis, kata Dr. Melanie Jay, direktur N.Y.U. Langone Comprehensive Program on Obesity.

“Anda mendapatkan gambaran yang jauh lebih baik mengenai status fungsional mereka. Seberapa baik mereka berjalan? Apakah mereka meringis kesakitan saat bergerak? Ada banyak hal yang bisa Anda pelajari dengan melihat pasien saat mereka berada di sana,” kata Dr. Jay. Mendorong pasien untuk memperoleh obat-obatan ini melalui telekesehatan mungkin berarti dokter mendapatkan gambaran yang tidak lengkap tentang kesehatan mereka.

Namun demikian, sejumlah platform telekesehatan telah muncul untuk meresepkan obat penurun berat badan, beberapa di antaranya dalam pasokan yang pendek akibat permintaan yang luar biasa. Perusahaan perawatan virtual Ro mengiklankan programnya yang menawarkan resep online obat penurun berat badan di seluruh kereta bawah tanah New York City. WeightWatchers kini memiliki klinik online yang meresepkan obat-obatan ini.

“Kita berpikir, ‘Mengapa tidak lebih banyak orang melakukan ini?’ dari segi bisnis,” kata Dr. Kraftson. “Tetapi dari segi medis, hal ini membuat saya khawatir.”