Erdogan akan membahas ‘mekanisme baru’ untuk koridor gandum Laut Hitam Ukraina selama pertemuan dengan Putin

Presiden Turki Tayyip Erdogan dan diktator Rusia Vladimir Putin akan membahas sebuah mekanisme baru untuk memungkinkan ekspor gandum Ukraina melalui Laut Hitam selama kunjungan Putin ke Ankara, demikian dilaporkan oleh Reuters pada 4 Februari, yang mengutip Menteri Luar Negeri Turki Hakan Fidan.

Erdogan dan Putin dijadwalkan untuk bertemu di Turki pada 12 Februari, menandai kunjungan pertama Putin ke sekutu NATO sejak invasi penuh Rusia ke Ukraina pada Februari 2022.

Baca juga: Ukraina, Polandia masuk ke dalam pembicaraan tentang kuota ekspor gandum

Ada upaya untuk menemukan “metode baru” untuk mengangkut gandum Ukraina ke pasar dunia, kata Fidan dalam sebuah wawancara dengan televisi swasta A Haber.

“Perjanjian gandum sebelumnya berfungsi dalam mekanisme tertentu,” kata Fidan.

“Sekarang telah terlihat bahwa ada kemungkinan untuk menggunakan mekanisme yang berbeda, dan ada upaya untuk mengkonkretkan kemungkinan ini,” kata Fidan, menambahkan bahwa Erdogan akan mengangkat masalah ini dalam pertemuan dengan Putin di Turki.

Baca juga: ‘Untuk mendapatkan kemerdekaan negara kami sendiri, kami harus berjuang; untuk melestarikannya, kami harus bersatu’: Zelenskyy tentang Hari Persatuan UA

Ankara telah berusaha meyakinkan Rusia untuk kembali ke Inisiatif Gandum Laut Hitam, yang ditarik oleh Moskow pada Juli 2023, setahun setelah itu diterapkan.

Kyiv mengatakan bahwa pembicaraan sedang berlangsung untuk menghidupkan kembali perjanjian tersebut, tetapi Moskow mengatakan tidak ada prospek untuk mengembalikannya.

Fidan mengatakan beberapa kapal telah berhasil mengangkut gandum Ukraina dari Laut Hitam, bahkan tanpa persetujuan tersebut. “Kami ingin menjelaskan situasi de-facto ini dengan mekanisme baru.”

Baca juga: Rute ekspor gandum Ukraina Laut Hitam yang ada “tidak berkelanjutan” — PBB

Sebelumnya, dilaporkan bahwa Putin berencana untuk mengunjungi Turki pada Februari. Ukraina diharapkan menjadi “salah satu isu utama” dalam pembicaraan dengan Erdogan.

Membaca  Makhluk mirip 'Naga' - dengan cakar yang 'kuat' - ditemukan di dekat halte bus. Itu adalah spesies baru

“Moskow tetap siap untuk diskusi damai tentang penyelesaian dengan Ukraina, namun Kyiv telah melarang pembicaraan tersebut,” kata asisten urusan luar negeri Putin, Yuri Ushakov, sebelumnya.

Rute ekspor maritim saat ini untuk gandum Ukraina di Laut Hitam tidak cukup dapat diandalkan atau dapat diprediksi, kata juru bicara Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB, Saviano Abreu, dalam wawancara dengan agensi berita Ukrinform pada 10 Januari.

Pada awal perang, Rusia memblokir pelabuhan Laut Hitam Ukraina dan mengganggu perdagangan maritim di wilayah tersebut. Ini mengakibatkan konsekuensi besar, karena hampir 400 juta orang, termasuk di Afrika dan Asia, bergantung pada ekspor makanan dari Ukraina.

Pada Juli 2022, PBB dan Turki memediasi kesepakatan yang memungkinkan pengiriman aman kapal barang sipil ke dan dari pelabuhan Ukraina di Laut Hitam, yang menunggu pemeriksaan oleh pejabat Rusia yang memverifikasi bahwa kapal-kapal tersebut tidak mengirimkan senjata ke Ukraina.

Rusia resmi mengakhiri partisipasinya dalam Inisiatif Gandum Laut Hitam pada 17 Juli 2023. Pada saat yang sama, Moskow menarik jaminannya atas navigasi aman di Laut Hitam.

Angkatan Laut Ukraina mengumumkan pada 10 Agustus 2023, rute sementara baru untuk kapal barang sipil ke dan dari pelabuhan Laut Hitam setelah penangguhan perjanjian gandum yang melibatkan PBB, Turki, dan Rusia pada Juli.

Ukraina secara independen membentuk koridor gandum di Laut Hitam, Wakil Perdana Menteri untuk Integrasi Eropa dan Euro-Atlantik, Olha Stefanishyna, mengatakan selama sesi informasi di perwakilan Komisi Eropa di Wina pada 23 November.

Ukraina, tanpa kesepakatan dengan Turki, PBB, atau Rusia, telah mengamankan koridor gandum di Laut Hitam sendiri, kata Stefanishyna, yang dikutip oleh agensi berita Ukrinform.

Membaca  Pelari Dengan Covid Kronis Membuat Kamp Pelari Impian di Flagstaff

Pada November 2023, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengumumkan bahwa dalam waktu kurang dari tiga bulan, Ukraina telah mengekspor 6 juta ton barang melalui koridor gandum sementara. Rusia secara bertahap kehilangan kendali atas Laut Hitam dan mundur ke bagian timurnya.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan sekali waktu, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di Suara Baru Ukraina