Erdoğan menyalahkan ‘Führer’ Netanyahu dan Barat atas kampanye Gaza Erdoğan mengkritik ‘Führer’ Netanyahu dan Barat mengenai kampanye Gaza

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan pada hari Jumat menyerang Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu atas serangan bom terus-menerus Israel ke Jalur Gaza, menyebutnya “Führer.”

Erdoğan sebelumnya telah membuat perbandingan antara Netanyahu dan pemimpin Nazi pada akhir Desember ketika berbicara tentang respons Israel terhadap Hamas dan kelompok militan lainnya, yang melakukan pembantaian di Israel dalam serangan mendadak pada 7 Oktober.

Lebih dari 1.200 orang di komunitas Israel di dekat perbatasan dengan Jalur Gaza tewas dan sekitar 240 ditawan.

Israel membalas dengan kampanye bom dan darat massal di Gaza.

Otoritas Hamas di Gaza mengatakan pada hari Jumat bahwa lebih dari 24.000 warga Palestina telah tewas akibat perang tersebut.

Erdoğan berpendapat bahwa negara-negara Barat tetap diam dalam menghadapi Israel yang “brutal membunuh…anak-anak, bayi, dan wanita” di Gaza.

“Mereka puas hanya dengan menyaksikan kekejaman yang merupakan genosida oleh Führer Netanyahu dan timnya, yang buta oleh darah dan kebencian,” kata Erdoğan dalam acara serah terima platform kapal di provinsi barat Yalova.

Masyarakat internasional kehilangan kredibilitas setelah gagal menghentikan perang Gaza, ungkap Erdoğan.

Membaca  Musi Indonesia dan Hak Asasi LGBTQ+ (Bahasa Indonesian translation)