Franz Beckenbauer, ‘Kaisar’ Sepak Bola Dunia, Meninggal pada Usia 78 Tahun

Franz Beckenbauer, sosok besar dalam dunia sepakbola yang memimpin Jerman Barat meraih gelar juara Piala Dunia sebagai pemain pada tahun 1974 dan sebagai pelatih pada tahun 1990, meninggal pada hari Minggu. Beliau berusia 78 tahun. Keluarganya mengonfirmasi bahwa beliau meninggal di rumahnya dalam sebuah pernyataan, namun tidak menyebutkan di mana beliau tinggal atau penyebab kematian. Keluarganya sudah beberapa bulan ini mengatakan kepada media Jerman bahwa Beckenbauer, yang menjalani operasi jantung pada tahun 2016, telah mengalami kesehatan yang memburuk.

Seorang pemain yang cerdas dengan keterampilan teknis dan kesadaran taktis yang merevolusi posisinya di lini belakang. Beckenbauer dijuluki “Der Kaiser” karena kemampuannya dalam mengendalikan permainan dan mencetak gol dari posisi yang seharusnya hanya mencegah gol. Beliau memimpin Jerman Barat ke dua final Piala Dunia sebagai pemain: pada tahun 1966, ketika kalah dari Inggris di waktu tambahan, dan pada tahun 1974, ketika beliau menjadi kapten tim yang meraih kemenangan di tanah airnya.

Pada turnamen tahun 1990 di Italia, beliau meraih gelar dunia keduanya dengan kemenangan melawan Argentina yang dipimpin oleh Diego Maradona. Karier bermainnya dipenuhi dengan berbagai penghargaan tim maupun individu: gelar juara dunia dan Eropa bersama Jerman Barat; empat gelar juara klub Jerman; tiga piala Eropa; dua kali meraih Ballon d’Or sebagai pemain Eropa terbaik.

Beckenbauer menghabiskan sebagian besar karier profesionalnya bersama klub terbesar Jerman, Bayern Munich, sebelum pindah ke Liga Sepak Bola Amerika Utara yang ambisius di akhir kariernya. Sebagai anggota New York Cosmos, beliau menjadi bagian dari tiga tim juara lainnya, termasuk satu pada tahun 1977 yang juga melibatkan Pelé dari Brasil.

Membaca  Warga di Kota Cape Breton, Kanada, Menunggu Tim Penyelamat Setelah Badai SaljuOrang-orang di kota Cape Breton, Kanada, menunggu penyelamatan setelah badai salju

Sebagai eksekutif sepakbola, Beckenbauer membantu negaranya yang kini bersatu untuk mendapatkan hak penyelenggaraan Piala Dunia 2006, namun tindakan beliau – serta orang lain yang terkait dengan penawaran Jerman – mendatangkan tuduhan korupsi dan kasus kriminal di Swiss, negara tempat markas badan sepakbola global. Beckenbauer tidak dijatuhi hukuman, namun hal tersebut karena waktu pengadilan sudah habis untuk menyelesaikan pengadilan berdasarkan hukum Swiss.

Sebelum kasus tersebut menjalani persidangan, reputasi beliau kembali diselidiki ketika beliau terlibat dalam pemilihan kontroversial untuk memberikan hak penyelenggaraan Piala Dunia 2018 dan 2022 kepada Rusia dan Qatar.

Beckenbauer, bersama Mário Zagallo dari Brasil dan Didier Deschamps dari Prancis, adalah satu dari hanya tiga orang yang meraih Piala Dunia, hadiah terbesar dalam sepakbola, baik sebagai pemain maupun pelatih. Zagallo meninggal pada hari Jumat pada usia 92 tahun. Obituari lengkap akan segera tersedia.