Gabriel Attal Adalah Perdana Menteri Termuda dan Pertama yang Terbuka tentang Orientasi Seksualnya di Prancis

PARIS — Dalam upaya yang berani untuk merevitalisasi masa jabatannya yang kedua, Presiden Emmanuel Macron menunjuk Gabriel Attal, 34 tahun, sebagai perdana menteri baru, menggantikan Élisabeth Borne, 62 tahun, yang tidak menyembunyikan kekecewaannya karena dipaksa mundur.

Mr. Attal, yang sebelumnya menjabat sebagai menteri pendidikan dan telah menduduki beberapa posisi pemerintahan sejak Mr. Macron terpilih pada tahun 2017, menjadi perdana menteri termuda dan pertama yang secara terbuka menyatakan diri sebagai gay di Prancis. Hasil jajak pendapat Ipsos-Le Point baru-baru ini menunjukkan bahwa ia merupakan politisi paling populer di Prancis, meskipun memiliki tingkat persetujuan hanya 40 persen.

Mr. Macron, yang masa jabatannya kedua ditandai oleh konflik yang berkepanjangan atas usulan undang-undang pensiun yang menaikkan usia pensiun menjadi 64 tahun dari 62 tahun dan oleh sebuah undang-undang imigrasi yang membatasi yang disukai oleh pihak kanan, jelas memandang Mr. Attal sebagai pemimpin dengan citra yang sama berani seperti dirinya sendiri.

“Saya tahu bahwa saya dapat mengandalkan energi dan komitmen Anda untuk mendorong proyek peremajaan dan regenerasi kewarganegaraan yang telah saya umumkan,” kata Mr. Macron dalam pesan yang ditujukan kepada Mr. Attal di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. “Dengan setia terhadap semangat tahun 2017: transcendensi dan keberanian.”

Mr. Macron berusia 39 tahun ketika ia menggoyahkan sistem politik Prancis pada tahun tersebut untuk menjadi presiden termuda dalam sejarah Prancis. Mr. Attal, sekutu setia presiden sejak ia bergabung dengan kampanye Mr. Macron pada tahun 2016, akan berusia 38 tahun pada saat pemilihan presiden berikutnya pada April 2027, dan kemungkinan akan menjadi kandidat presiden jika masa jabatannya di kantor berhasil.

Prospek ini tidak menarik bagi para penjaga politik Prancis yang lebih tua dan ambisius, termasuk Bruno Le Maire, menteri keuangan, dan Gérald Darmanin, menteri dalam negeri, yang ambisi presidensial mereka tidak dirahasiakan. Namun bagi Mr. Macron, yang terbatas masa jabatannya, ini akan memasukkan seorang protege dalam bursa suksesi.

Membaca  Penghargaan Golden Globes 2024: Pidato berkesan dari upacara Hollywood yang dipenuhi bintang

“Tujuan saya adalah untuk tetap mengendalikan nasib kita dan melepaskan potensi Prancis kita,” kata Mr. Attal setelah penunjukan.

Berdiri di tengah dingin yang menusuk di sebuah upacara bersama Ms. Borne, di halaman kediaman Perdana Menteri, Mr. Attal mengatakan bahwa pemudaannya — dan Mr. Macron — melambangkan “keberanian dan gerakan.” Namun ia juga mengakui bahwa banyak orang di Prancis skeptis terhadap para wakil mereka.

Alain Duhamel, seorang penulis dan komentator politik terkemuka di Prancis, menggambarkan Mr. Attal sebagai “bakat politik yang benar-benar instingtif dan tokoh paling populer dalam pemerintahan yang tidak populer.” Namun, katanya, tantangan besar akan menguji Mr. Attal karena “masa jabatan kedua Macron telah kehilangan kejelasan dan menjadi masa ketidakpastian, terlepas dari dua reformasi yang tidak populer.”

Jika Prancis tidak sedang dalam krisis — ekonominya terbukti relatif tangguh meskipun tekanan inflasi dan investasi asing yang mengalir masuk — tampaknya pada beberapa waktu dalam suasana muram yang khas, paralis politik, tajam terbagi dan dapat diperintah dengan penggunaan sementara alat konstitusional yang memungkinkan pengesahan undang-undang di badan perwakilan tanpa pemungutan suara.

Mr. Macron, yang dikenal tidak sabar, telah muak dengan rasa kebuntuannya ini. Ia memutuskan untuk memaksa Ms. Borne keluar setelah 19 bulan meskipun ia telah bekerja dengan sangat tekun di medan pertempuran reformasi pensiun dan imigrasinya. Sangat jarang ada cemoohan terhadap kinerja gigihnya tetapi dia tidak memiliki pesona yang membuat presiden rentan.

“Anda telah memberi tahu saya atas keinginan Anda untuk mengganti perdana menteri,” tulis Ms. Borne dalam surat pengunduran dirinya, sebelum mencatat betapa penuh gairahnya ia terhadap misinya. Kekecewaannya jelas terlihat.

Membaca  Bagi Pencuri Mobil, Toronto Adalah 'Toko Permen,' dan Pengemudi Mulai Kesal

Dalam satu kata, Mr. Macron telah memecat Ms. Borne, sesuai prerogatif presiden Republik Kelima, dan melakukannya di media sosial dengan cara yang, seperti yang ditulis Sophie Coignard di majalah mingguan Le Point, “sangat kurang anggun.”

Namun dengan pemilihan ke Parlemen Eropa dan Olimpiade Paris yang mengintai musim panas ini, Mr. Macron, yang tingkat persetujuannya sendiri telah turun menjadi 27 persen, menginginkan perubahan citra pemerintah.

“Ini adalah gejolak generasional dan kudeta komunikasi cerdas,” kata Philippe Labro, seorang penulis dan pengamat politik.

Mr. Attal telah menunjukkan jenis keberanian dan otoritas dari atas ke bawah yang disukai oleh Mr. Macron selama enam bulan masa jabatannya sebagai menteri pendidikan. Ia memulai musim panas lalu dengan menyatakan bahwa “abaya sudah tidak boleh dipakai di sekolah.”

Perintahnya, yang berlaku untuk sekolah menengah dan atas negeri, mengusir jubah panjang longgar yang dipakai oleh beberapa siswi Muslim dan memicu badai lain tentang identitas Prancis. Sejalan dengan komitmen Prancis terhadap “laïcité,” atau kira-kira sekulerisme, “Anda tidak boleh dapat membedakan atau mengidentifikasi agama siswa melihat mereka,” kata Mr. Attal.

Tindakan tersebut memprovokasi protes di antara minoritas Muslim yang besar di Prancis, yang pada umumnya tidak melihat alasan bagi wanita muda Muslim diberitahu cara berpakaian. Namun partai tengah-kanan dan sayap kanan ekstrim Prancis menyetujui, demikian juga dengan Mr. Macron.

Dalam tindakan yang akan mulai berlaku pada tahun 2025, Mr. Attal juga memberlakukan kondisi akademik yang lebih ketat untuk masuk ke sekolah menengah atas sebagai tanda determinasinya untuk mengembalikan kedisiplinan.

Karena alasan-alasan ini dan lainnya, Mr. Attal tidak disukai oleh pihak kiri. Mathilde Panot, pemimpin kelompok parlemen dari partai Prancis Unbowed dan bagian dari kelompok oposisi terbesar di Majelis Nasional, bereaksi terhadap penunjukannya dengan menggambarkan Mr. Attal sebagai “Mr. Macron Muda, seorang pria yang telah mengkhususkan diri dalam keangkuhan dan sikap meremehkan.”

Membaca  Mantan Perdana Menteri Kanada Brian Mulroney Meninggal pada Usia 84 Tahun

Komentar tersebut merupakan pertanda dari kesulitan yang kemungkinan akan dihadapi Mr. Attal di Majelis dengan 577 kursi, di mana Partai Renaissance Mr. Macron dan sekutunya tidak memegang mayoritas mutlak. Perubahan perdana menteri telah mengubah sedikit atau tidak sama sekali bagi Mr. Macron dalam aritmatika sulit mengatur. Koalisi sentrisnya memegang 250 kursi.

Namun, Mr. Attal mungkin menjadi sosok yang lebih menarik daripada Ms. Borne bagi pihak tengah-kanan, di mana Mr. Macron mengandalkan untuk melewati undang-undang imigrasi. Seperti Mr. Macron, perdana menteri baru itu berasal dari Partai Sosialis, tetapi telah bergerak ke arah kanan sejak itu. Mr. Attal juga merupakan politisi yang sangat dapat beradaptasi, dalam citra presiden.

Hantu yang membuat Mr. Macron sulit tidur adalah bahwa masa jabatannya akan berakhir dengan terpilihnya Marine Le Pen, pemimpin sayap kanan yang popularitasnya terus meningkat. Dia mengecilkan penunjukan Mr. Attal sebagai “sebuah balet kisah ambisi dan ego yang kekanak-kanakan.” Namun, kinerja perdana menteri baru dalam memberi Prancis rasa arah dan tujuan akan memengaruhi peluang terpilihnya.

Mr. Macron menginginkan negara Prancis yang lebih kompetitif dan dinamis, namun paket reformasi baru apapun yang lebih memotong perlindungan sosial negara yang rumit agar dapat memangkas defisit anggaran kemungkinan akan dihadapi dengan oposisi yang luar biasa. Ini hanya salah satu dari banyak dilema yang dihadapi oleh bintang muda pilihan presiden.