Gedung Putih Mengatakan Korea Utara Memberikan Rudal Balistik ke Rusia

Gedung Putih menuduh Korea Utara pada hari Kamis memberikan Rusia dengan rudal balistik yang Moskow telah mulai menembakkan ke target di Ukraina, dan mengatakan bahwa sebagai imbalannya, Korea Utara mencari berbagai teknologi militer Rusia.

Rudal yang diproduksi Korea Utara, dengan jangkauan 550 mil, dikirim ke Rusia melanggar pembatasan Perserikatan Bangsa-Bangsa terhadap Korea Utara, kata Gedung Putih saat itu mengungkapkan temuan intelijen yang baru-baru ini dideklasifikasi. Pemerintah Kim Jong-un secara teratur mengabaikan pembatasan rudal.

John Kirby, juru bicara keamanan nasional Gedung Putih, mengatakan bahwa beberapa rudal buatan Korea Utara pertama kali ditembakkan ke Ukraina pada hari Selasa, meskipun belum jelas seberapa besar kerusakan yang mungkin telah dilakukan. Dalam beberapa minggu terakhir, Rusia telah meningkatkan serangan rudal dan drone terhadap sasaran sipil dan infrastruktur di Kyiv dan kota-kota lain, bertujuan untuk mencoba mengikis kemauan Ukraina untuk bertempur pada saat Ukraina kehabisan rudal dan amunisi sendiri.

Langkah seperti itu oleh Korea Utara menimbulkan dua tantangan utama bagi Amerika Serikat. Hal itu menunjukkan bahwa Rusia sedang memperkuat produksi rudalnya sendiri dengan pasokan baru pada saat Kongres masih menahan bantuan tambahan untuk Ukraina, termasuk untuk sistem artileri dan pertahanan udara. Dan itu menunjukkan bahwa Rusia, yang dulunya bekerja sama dengan Amerika Serikat dalam mencoba menahan program nuklir dan rudal Korea Utara, sekarang mempertimbangkan untuk membantu Korea Utara mengembangkan sistem pengiriman yang lebih baik.

Rusia telah membangun kembali pasokan dalam negeri sendiri untuk rudal jelajah, dan rudal dan artileri jangkauan pendek, meskipun sanksi keuangan Barat dan kontrol ekspor. Namun, untuk menyamai intensitas perusakan terhadap Ukraina, Rusia telah berbalik kepada Korea Utara dan Iran. Mr. Kirby mengatakan bahwa jangkauan rudal yang sekarang dikirim dari Korea Utara berarti bahwa mereka dapat diluncurkan dari dalam Rusia – di mana situs peluncuran sulit dihantam oleh Ukraina – dan masih mencapai sejumlah kota Ukraina.

Membaca  Militer Israel Mengatakan Telah Membunuh Militan Tepi Barat dalam Serangan Udara

Teknologi yang dicari Korea Utara termasuk pesawat tempur dan teknologi peluncuran rudal balistik, kata Mr. Kirby. Pejabat Amerika lainnya melaporkan bahwa Korea Utara juga mencari lebih banyak bantuan tentang jangkauan dan akurasi rudal balistik antarbenua, yang telah diujicoba berkali-kali dalam beberapa bulan terakhir. Tetapi belum jelas apakah Rusia telah setuju untuk lebih membantu Korea Utara mengenai rudal yang dapat membawa muatan nuklir. Di masa lalu, Korea Utara sangat bergantung pada apa yang tampaknya desain rudal Rusia, tetapi belum pernah jelas seberapa erat kerjasama mereka dengan insinyur Rusia.

Pemerintahan Biden telah mendesak anggota parlemen di Capitol Hill untuk memberikan $50 miliar lagi kepada Ukraina untuk membantu mendanai operasi militer mereka tahun ini. Oposisi dari Partai Republik semakin meningkat, dengan para pemimpin partai mengatakan mereka akan mendukung bantuan tambahan hanya jika pemerintahan Biden membuat konsesi signifikan tentang kebijakan perbatasan.

Mr. Kirby, berbicara di Gedung Putih, membela pada hari Kamis bahwa pengiriman rudal ke Rusia menegaskan perlunya memberikan bantuan baru kepada Ukraina. Gedung Putih berpendapat hampir tidak ada lagi dari paket senjata tahun lalu. Dan Mr. Kirby berpendapat bahwa kredibilitas Amerika Serikat sedang dipertaruhkan.

“Anda tahu siapa lagi yang sedang menonton? Vladimir Putin, dan Presiden Xi di Beijing,” katanya. “Mereka sedang menonton untuk melihat apakah Amerika Serikat benar-benar akan membuktikan diri sebagai mitra yang bisa diandalkan.”

Belum ada komentar langsung dari Korea Utara atau Rusia tentang pengumuman dari Gedung Putih.

Rusia telah meningkatkan serangan terhadap infrastruktur sipil dalam beberapa minggu terakhir. Mr. Kirby mengatakan “serangan bom besar-besaran” dari drone dan rudal telah menyasar rumah sakit bersalin, pusat perbelanjaan, dan daerah tinggal, “membunuh puluhan orang tak bersalah dan melukai ratusan lainnya.”

Membaca  Intelligence AS Mengatakan Hamas Menggunakan Rumah Sakit di Gaza sebagai Pusat Komando

Korea Utara dan Rusia telah mendiskusikan peningkatan penjualan senjata sejak kunjungan Mr. Kim ke Rusia pada bulan September. Sejak itu, Korea Utara telah mengirim ratusan kontainer peluru artileri ke Rusia. Tetapi dampak dari amunisi ini di medan perang telah terbatas. Banyak peluru, menurut pejabat Ukraina dan AS, sudah usang dan berkinerja buruk, dengan tingkat tembak tinggi.

Lara Jakes berkontribusi melaporkan dari Roma, dan Julian E. Barnes dari Washington.