Gelombang Mahasiswa Asing di Kanada Memicu Perubahan dan Kekhawatiran

Konsultan pendidikan di India tidak memberitahu Maninderjit Kaur, seorang mahasiswa yang akan berangkat ke Kanada, letak persisnya, relatif terhadap Toronto, tempat perguruan tinggi tempat dia mendaftar.

Ms. Kaur memberitahu rekan saya, Norimitsu Onishi, bahwa setelah perjalanan Uber yang tak berujung — delapan jam dan 800 dolar Kanada kemudian — dia berakhir di Timmins, Ontario, suatu tempat yang belum pernah dia dengar sebelumnya.

Tetapi, sebagaimana dilaporkan oleh Nori, menyelesaikan gelar di kota terpencil ini mungkin kurang mengasingkan pengalaman mengingat 82 persen mahasiswa di Northern College di Timmins adalah warga negara asing, sebagian besar berasal dari India.

[Baca cerita Nori: Di Kanada Terpencil, Sebuah Perguruan Tinggi Menjadi Magnet bagi Mahasiswa India]

Merekrut mahasiswa asing yang membayar biaya pendaftaran lebih tinggi — sekitar lima kali lipat lebih tinggi dari warga Kanada untuk memperoleh gelar sarjana, menurut agen sensus — selalu menarik bagi institusi di negara tersebut. Hal ini juga semakin penting bagi pemerintah federal, yang berusaha mencapai tujuan mencapai jumlah 1,45 juta imigran antara 2023 dan 2025.

Dengan mengumumkan target rekor ini pada bulan November 2022, sebagai bagian dari strategi untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja nasional, Kanada menandakan bahwa negara ini menuju ke arah yang berlawanan dari banyak pemerintah Barat yang membatasi migrasi, sebagaimana yang saya laporkan pada waktu itu. (Mulai minggu ini, sebagian besar mahasiswa asing di Britania Raya tidak lagi diizinkan membawa keluarga, sebuah langkah yang diumumkan oleh Kementerian Dalam Negeri negara tersebut sebagai tindakan yang berkomitmen untuk “memangkas migrasi secara tegas.”)

Di Kanada, lonjakan mahasiswa luar negeri telah menimbulkan kekhawatiran tentang kesiapan komunitas universitas dan perguruan tinggi untuk menyambut mereka dengan baik, serta tentang upaya untuk memastikan bahwa tenaga kerja dan keuangan mereka tidak dieksploitasi. Menteri Imigrasi, Marc Miller, baru-baru ini mengumumkan sejumlah langkah yang mulai berlaku bulan ini untuk mahasiswa asing.

Membaca  Sebagai Biden Berubah Pendapat Mengenai Israel, Aide Tertinggi Mengungkapkan Penyesalan atas 'Kesalahan'

Untuk pertama kalinya sejak awal tahun 2000-an, pemerintah telah meningkatkan ambang batas tabungan yang harus dimiliki mahasiswa asing untuk memenuhi syarat mendapatkan izin belajar menjadi sekitar 20.600 dolar Kanada, naik dari 10.000 dolar. Dan pemerintah akan terus, setidaknya hingga April, mengizinkan mahasiswa internasional untuk bekerja lebih dari 20 jam per minggu, sebuah kebijakan yang sebelumnya telah diperketat.

Tanpa memberikan rincian, kementerian Bapak Miller mengatakan sedang mencari cara untuk memastikan perguruan tinggi dan universitas, yang diatur oleh provinsi, hanya menerima sebanyak mungkin mahasiswa sesuai dengan kemampuan mereka dalam menyediakan tempat tinggal.

“Menjelang September 2024, kami siap mengambil langkah-langkah yang diperlukan, termasuk secara signifikan membatasi visa, untuk memastikan bahwa lembaga pembelajaran yang ditunjuk memberikan dukungan siswa yang memadai dan cukup,” kata Bapak Miller bulan lalu dalam jumpa pers di mana dia mengumumkan perubahan-perubahan tersebut. Dia menuduh sebagian lembaga melakukan “pabrik diploma setara anjing,” yang telah merugikan mahasiswa asing itu dari pengalaman akademis positif di tengah kesulitan besar dan kurangnya campur tangan oleh pemerintah provinsi.

“Cukup sudah,” tambah Bapak Miller. “Jika provinsi dan wilayah tidak dapat melakukannya, kami akan melakukannya untuk mereka, dan mereka tidak akan menyukai keterusiran instrumen yang kami gunakan.”

Jumlah mahasiswa internasional di Kanada telah melonjak selama tiga tahun terakhir, dengan peningkatan 60 persen dalam jumlah izin belajar yang diproses oleh kementerian imigrasi. Kementerian tersebut menyelesaikan lebih dari satu juta aplikasi izin belajar baru dan perpanjangan pada 2023, rekor tertinggi, naik dari 838.000 pada 2022 dan 560.000 pada 2021.

Izin belajar tidak ketat dibatasi, tetapi penerimaan tetap berlaku untuk kuota tahunan. Pada 2022, Kanada menyambut sekitar 432.000 penduduk tetap, dan dari jumlah tersebut, 95.000 adalah mantan mahasiswa internasional, menurut laporan September 2023 oleh empat senator Kanada yang mendesak pemerintah untuk mengatasi “masalah integritas program.” Termasuk di dalamnya adalah persepsi yang semakin meningkat bahwa menjadikan gelar Kanada merupakan jalan pasti menuju kewarganegaraan.

Membaca  Seorang Putra Mempertaruhkan Nyawanya untuk Menggulingkan Raja, Ayahnya Mempertahankan TakhtaSeorang Anak Mempertaruhkan Nyawanya untuk Menggulingkan Raja, Ayahnya Melindungi Takhta

“Ini bukanlah jalan yang pasti — ini adalah medan ranjau,” kata Syed Hussan, direktur eksekutif Aliansi Pekerja Migran untuk Perubahan, sebuah organisasi yang dipimpin oleh migran, mirip dengan serikat, yang berbasis di Toronto.

Dia menggambarkan perubahan itu sebagai “perbaikan” kecil ke dalam sistem yang mungkin sudah saatnya untuk direformasi.

“Kami terus-menerus mendengar masalah seputar biaya kuliah yang tinggi, kesulitan untuk mendapatkan status penduduk tetap, eksploitasi kerja, dan eksploitasi oleh para tuan rumah,” kata Bapak Hussan.

Menetapkan batasan yang tegas pada izin belajar mahasiswa bukanlah jawabannya, kata Anna Triandafyllidou, seorang peneliti migrasi dan profesor di Universitas Metropolitan Toronto, namun ia menambahkan bahwa pemerintah seharusnya melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengatur aliran migran untuk menghindari menimbulkan kompetisi yang “merajalela” untuk tinggal di Kanada.

“Jika tidak, Anda menciptakan penyumbatan besar di mana Anda menerima 600.000 mahasiswa internasional, tetapi mereka harus bersaing dengan semua orang lain untuk 450.000 izin tinggal tetap,” katanya.

Semakin lazim bagi para migran untuk menghabiskan waktu tinggal di negara tersebut sebelum menjadi penduduk tetap, sebuah proses yang dikenal sebagai imigrasi dua tahap, yang hampir dianggap sebagai sebuah tabu di Kanada, Profesor Triandafyllidou memberitahu saya.

Kanada seharusnya menyadari bahwa mereka memiliki “sistem dua tahap dan hanya harus memastikan bahwa itu berfungsi dengan baik,” katanya.


Jutaan hektar hutan boreal di Ontario dan Quebec, dua wilayah penebangan komersial utama Kanada, telah sangat terkikis, menurut sebuah studi baru. Para ilmuwan mengatakan temuan mereka menunjukkan bahwa negara ini memperbolehkan praktik yang tidak berkelanjutan yang telah sangat merusak hutan tersebut.

Florida mendapatkan persetujuan dari Food and Drug Administration untuk mengimpor obat dalam jumlah besar dari Kanada dengan harga lebih murah, tetapi ada hambatan-hambatan signifikan. Health Canada mengatakan persediaan obatnya tidak dapat memenuhi permintaan kedua negara, dan kelompok lobbi farmasi siap memblokir upaya impor tersebut dalam gugatan.

Membaca  Menteri Luar Negeri Prancis Mengunjungi Kyiv dan Berjanji Solidaritas Saat Rusia Melancarkan Serangan

Rekan saya, Ian Austen, di Ottawa, membagikan lima hal yang telah dia baca, tonton, dan dengarkan dalam edisi terbaru dari “Apa yang Ada di Daftar Kami.”

Kathy Gannon, seorang jurnalis Kanada yang meliput Afghanistan dan Pakistan selama 34 tahun di The Associated Press, membuat argumen dalam esai tamu nya mengapa Amerika Serikat seharusnya menghidupkan kembali kehadirannya di Afghanistan.

Mike Hale, kritikus televisi The Times, menyarankan untuk menambahkan dramedy Kanada “Sort Of” ke daftar tontonan Anda musim dingin ini.


Vjosa Isai adalah seorang reporter dan peneliti untuk The New York Times di Toronto.


Bagaimana pendapat Anda?
Kami sangat berharap dapat mendengar pemikiran Anda tentang buletin ini dan acara di Kanada secara umum. Silakan kirimkan kepada kami di [email protected].

Suka dengan email ini?
Teruskan kepada teman-teman Anda, dan beri tahu mereka bahwa mereka dapat mendaftar di sini.