Gempa Bumi Dahsyat Melanda Jepang, dan Pejabat Mengepulakan Bahaya Gempa Susulan

Gempa bumi yang dahsyat melanda Jepang bagian barat pada hari Senin, memicu peringatan tsunami dan perintah evakuasi, menimpa orang di bawah bangunan yang runtuh dan mengganggu layanan listrik dan telepon genggam di Prefektur Ishikawa, pusat gempa, kata otoritas Jepang.

Laporan awal menunjukkan gempa tidak menyebabkan gelombang tsunami besar atau korban jiwa yang awalnya ditakuti, namun pejabat memperingatkan tentang kemungkinan gempa susulan besar bisa terjadi dalam seminggu ke depan, dan terutama dalam beberapa hari ke depan.

Gempa itu melanda Semenanjung Noto sekitar pukul 16.10 dan memiliki magnitudo 7,6 pada skala intensitas seismik Jepang, kata Badan Meteorologi Jepang. Sedikitnya enam orang tewas di Prefektur Ishikawa akibat gempa tersebut, kata polisi. Gempa ini jauh lebih lemah daripada gempa bumi dengan magnitudo 8,9 yang melanda Jepang pada tahun 2011, menyebabkan tsunami yang menewaskan ribuan orang dan menyebabkan krisis nuklir di pembangkit listrik Fukushima.

Pejabat di kota Ishikawa mengatakan mereka kewalahan dengan jumlah orang yang memanggil meminta bantuan, dengan satu stasiun pemadam kebakaran di sana menerima lebih dari 50 panggilan melaporkan bangunan runtuh, NHK melaporkan.

Badan Meteorologi Jepang awalnya mengeluarkan peringatan tsunami besar dan mengatakan gelombang bisa mencapai tinggi lima meter — atau 16 kaki — di bagian Semenanjung Noto yang menghadap Laut Jepang. Mereka memerintahkan penduduk untuk segera pergi ke tempat yang lebih tinggi.

Namun beberapa jam kemudian, pemerintah menurunkan peringatan dan mengatakan ketinggian gelombang terbesar yang diharapkan adalah tiga meter, sekitar 10 kaki. Pada Selasa pagi, semua peringatan tsunami telah dicabut.

Gelombang terbesar tercatat sesaat setelah gempa di pelabuhan Wajima, di mana mereka mencapai sekitar empat kaki, stasiun televisi NHK melaporkan. Korea Utara juga mengeluarkan peringatan tsunami, demikian juga Rusia, yang memposting peringatan untuk bagian Pulau Sakhalin, yang berdekatan dengan pantai Pasifik utara Jepang. Korea Selatan melaporkan gelombang tsunami hingga 1,5 kaki.

Membaca  Pelestarian Musik dan Budaya IndonesiaPelestarian Musik dan Budaya Indonesia

Badan meteorologi Jepang mengatakan gempa tersebut memiliki kedalaman sangat dangkal, yang cenderung membuat gempa lebih berbahaya. Laporan awal dari pihak berwenang di Prefektur Ishikawa menunjukkan bahwa tidak ada kerusakan besar pada “fasilitas penting,” namun departemen pemadam kebakaran mengatakan masih memastikan kerusakan pada bangunan perumahan dan struktur lainnya.

Gempa datang saat Jepang masih berjuang mengatasi dampak krisis nuklir di Fukushima.

Puluhan ribu orang dievakuasi dari kota dan desa pertanian di sekitar pembangkit listrik setelah gempa tahun 2011, dan beberapa belum kembali. Pembersihan area sekitar pembangkit Fukushima masih dalam tahap awal, dan musim panas lalu pemerintah mengumumkan akan mulai membuang air limbah radioaktif yang telah diolah ke dalam samudera, yang mengkhawatirkan China dan Korea Selatan.

Seorang pejabat dari Badan Pengatur Nuklir Jepang mengatakan bahwa setelah gempa Senin, tidak ada tanda-tanda ketidaknormalan di setiap stasiun pemantauan radioaktivitas di pembangkit listrik tenaga nuklir Shika di Ishikawa, di pantai barat Jepang.

Gempa bumi menimpa orang di bawah bangunan yang runtuh dan juga mengganggu pasokan listrik bagi puluhan ribu orang di Prefektur Ishikawa. Tenaga medis di kota pelabuhan Wajima sedang merawat pasien di halaman rumah sakit, kata NHK.

Penduduk diingatkan bahwa masih ada bahaya tanah longsor dan bangunan runtuh akibat gempa susulan. Pemerintah mengatakan telah mencatat 19 gempa berpusat di Semenanjung Noto.

Sekretaris kabinet Jepang, Yoshimasa Hayashi, mengatakan dalam konferensi pers bahwa gubernur Ishikawa telah meminta Pasukan Bela Diri Jepang untuk ditugaskan ke daerah tersebut, dan bahwa semua cabang pasukan tersebut siap membantu dalam operasi penyelamatan.

Kereta peluru dihentikan, dan sebagian jalan raya ditutup pasca gempa. Maskapai penerbangan Jepang ANA membatalkan empat pesawat di udara yang sebelumnya menuju bandara di daerah yang terkena dampak, dan Japan Airlines membatalkan sebagian besar layanan penerbangan ke Ishikawa dan Niigata.

Membaca  Lawrence Langer, Cendekiawan yang Tak Kenal Lelah di Bidang Literatur Holocaust, Meninggal pada Usia 94 Tahun

Karena seringnya gempa, Jepang selama abad terakhir telah membuat bangunannya menjadi salah satu yang paling tangguh di dunia. Mereka mampu bertahan dalam gempa besar dan tetap fungsional bahkan dalam waktu segera setelahnya.

Melalui investasi, mandat pemerintah, dan budaya rekayasa yang sangat peka terhadap risiko seismik, Jepang berhasil mengurangi jumlah korban tewas akibat gempa bumi yang bahkan menghancurkan.

Gempa bumi di provinsi Mino dan Owari pada akhir abad ke-19, dan Gempa Besar Kanto 1923 yang menewaskan lebih dari 140.000 orang, mendorong penelitian tentang bangunan yang lebih kokoh dan pengenalan standar konstruksi baru. Selama beberapa dekade setelah itu, setiap gempa besar di Jepang mendorong langkah-langkah untuk lebih memperbaiki praktik dan regulasi.

Pelaporan disumbang oleh Emma Bubola, Shashank Bengali, Hisako Ueno, dan Jin Yu Young.