Giorgia Meloni Mengukuhkan Kredensialnya di Eropa

Perdana Menteri Hungaria, Viktor Orban, terisolasi, satu-satunya yang menolak dana Uni Eropa yang bernilai miliaran untuk Ukraina. Saat tekanan semakin meningkat pada dirinya menjelang pertemuan darurat Uni Eropa minggu lalu, dia membutuhkan seseorang untuk diajak bicara.

Giorgia Meloni, perdana menteri Italia, yang sudah lama membagi sikap antagonismenya terhadap Uni Eropa, menjadi pendengar yang simpatik.

Saat minum-minum selama satu jam, Mr. Orban mengeluh tentang perlakuan yang tidak adil oleh Uni Eropa terhadap politik keras-nya. Sebagai pemimpin politik keras sendiri, Ms. Meloni mengatakan kepadanya bahwa dia juga telah merasakan prasangka tersebut. Namun, katanya, daripada menyerang Uni Eropa, dia telah mencoba untuk bekerja sama dengan sungguh-sungguh, menurut pejabat Uni Eropa yang mengetahui diskusi tersebut. Pendekatan tersebut, katanya, mewajibkan Uni Eropa untuk juga melibatkannya, dan pada akhirnya, Uni Eropa setuju bahwa Italia telah memenuhi persyaratan untuk pembebasan miliaran euro dana bantuan Covid.

Akhirnya, Mr. Orban setuju dengan kesepakatan Ukraina. Itu momen besar bagi Eropa. Namun itu juga momen besar bagi Ms. Meloni — yang memperkuat kredibilitasnya sebagai seseorang yang bisa memainkan peran berpengaruh di tingkat puncak pemimpin Eropa.

Ketika Ms. Meloni menjadi pemimpin Italia pada Oktober 2022, banyak di Brussel yang khawatir bahwa dia akan menjadi kekuatan yang mengganggu. Namun, seperti yang ditunjukkan episode dengan Orban, dia telah memposisikan dirinya sebagai seorang pemimpin politik kanan keras yang bisa berbicara dengan mereka yang lebih ke kanan. Ketika Eropa semakin miring ke kanan, ini adalah obat yang para pemimpin Uni Eropa mungkin butuhkan lebih banyak dalam beberapa tahun mendatang.

“Dia suka bertindak sebagai jembatan,” kata Roberto D’Alimonte, seorang ilmuwan politik di Universitas Luiss-Guido Carli di Roma.

Mr. D’Alimonte mengatakan bahwa Ms. Meloni telah “mengalami perubahan radikal,” dari menjadi seorang ideolog anti-Uni Eropa menjadi seorang pemimpin pro-Uni Eropa yang pragmatis yang memahami bahwa dia membutuhkan “seluruh bantuan yang bisa dia dapatkan” dari Uni Eropa, dengan mana Italia saat ini tak terpisahkan.

Namun, katanya, bahwa Ms. Meloni hanya bergerak menuju arus utama “hanya sampai suatu titik,” dan masih memiliki visi Eropa yang merestrukturisasi kekuatan jauh dari Brussels, dan bahwa dia mencari jalan keluar dalam pemilihan umum Eropa yang akan datang pada bulan Juni untuk mewujudkannya.

Membaca  Titan Sub: Suara ledakan yang mengarah pada harapan bertahan hidup kru terdengar untuk pertama kalinya

Meskipun demikian, dalam banyak hal, Ms. Meloni telah membuat para elit Eropa merasa tenang. Dia telah terbukti teguh dalam masalah Ukraina, bersatu dengan Amerika Serikat dan NATO, dan menarik Italia dari rencana ekspansi ekonomi China ke Eropa.

Dia telah meredakan vitriol anti-Uni Eropa-nya dan membatalkan pembicaraan tentang meninggalkan euro atau memutus hubungan dengan blok tersebut, seperti yang dilakukan beberapa partai dan pemimpin politik kanan keras lainnya dalam alam pasca-Brexit di mana pilihan tersebut terbukti jauh lebih tidak menarik. AfD di Jerman, dari mana Ms. Meloni mengatakan dia terpisah oleh “jarak yang tidak bisa ditempuh” adalah salah satu pengecualian yang mencolok.

Dalam isu-isu lain, seperti migrasi, sebagian besar Eropa telah mendukung pendiriannya yang lebih keras. Dia bekerja dengan Uni Eropa untuk mencari kesepakatan dengan Tunisia untuk mencegah kedatangan migran. Dalam beberapa hari terakhir, dia menjadi tuan rumah pertemuan pemimpin Afrika di Roma untuk membantu menemukan sumber energi alternatif untuk Eropa dan menghentikan migrasi dari sumbernya.

Jejak kegiatan Eropa-nya tampaknya tidak merusak reputasinya di mata pemimpin kanan lain yang ingin menunjukkan kepada pemilih yang waspada bahwa mereka juga bisa berbicara dengan baik dengan para elit.

Marine Le Pen, seorang pemimpin kanan keras di Prancis, telah mengurangi dukungannya terhadap Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia dan bahasanya sendiri yang anti-Uni Eropa menjelang pemilihan baru pada tahun 2027. Ms. Meloni menyebut evolusi posisinya terhadap Rusia — yang berarti menjauh dari Mr. Putin — “menarik.”

Nicola Procaccini, anggota Parlemen Eropa dari partai Brothers of Italy Ms. Meloni, mengatakan bahwa kemiringan ke kanan di Eropa hanya akan membuat Ms. Meloni menjadi pusat gravitasi yang lebih penting.

Mr. Procaccini, yang juga adalah co-chair dari kelompok partai kanan di Brussel yang dipimpin oleh Ms. Meloni, mengatakan bahwa juga membantu dia bahwa “di antara negara-negara besar Eropa, pemerintah Italia mungkin yang paling stabil.” Dia menunjukkan bahwa Emmanuel Macron dari Prancis tidak bisa maju lagi dan mengatakan bahwa pemerintahan Jerman yang cenderung ke kiri “sangat lemah,” dan pemerintahan kiri jauh di Spanyol “sangat lemah.”

Membaca  Keputusan Pengadilan Negara terkait I.V.F. Membuat Dampak Luas di Luar Alabama

“Jadi, saat ini pemerintah Italia adalah yang paling solid dan ini adalah keuntungan,” katanya.

Jejak langkah Ms. Meloni di Eropa didasarkan pada dukungan kuat di dalam negeri yang hanya semakin kuat sejak dia menjabat pada Oktober 2022. Dia telah mengonsolidasikan dukungan dalam jajak pendapat dan pengaruh dalam koalisi sendiri.

Meninggalnya Silvio Berlusconi menghilangkan mitra yang sulit diprediksi yang simpatik pada Mr. Putin dan suka menyulitkan dia. Mitra koalisi lainnya, Matteo Salvini, yang dulu sangat populer, tampak sangat tidak relevan sementara dia berusaha untuk mendapatkan dukungan di pinggiran kanan jauh di mana Ms. Meloni dipandang sebagai putri daerah.

Oposisi kiri-nya sedang kacau. Mereka berargumen bahwa dia masih sama ideologinya dengan kiri-kanan keras seperti biasa — menunjuk pada usulannya untuk membuat surogasi menjadi kejahatan universal bagi orang Italia dan untuk mereformasi konstitusi untuk memberikan kekuasaan lebih besar kepada perdana menteri. Namun, mereka gagal mendapatkan dukungan dari pemilih.

Para ahli telah menyayangkan ketidakmampuan kelas penguasa di sekitar Ms. Meloni, menunjukkan kesalahan menyedihkan seperti pajak angin atas keuntungan ekstra bank dari inflasi, yang cepat ditarik kembali.

Meskipun mereka mencatat bahwa Ms. Meloni tidak banyak melakukan reformasi nyata, namun, mereka juga mengatakan bahwa dia terbukti pragmatis, memberikan stabilitas, dan menjauhkan diri dari retorika populis dan provokatifnya.

Meskipun berlatar belakang ideologis yang membenci globalisasi, Ms. Meloni telah memperhatikan pasar internasional. Setelah bertahun-tahun mengecam kepemimpinan Uni Eropa, dia bekerja sama dengan Ursula von der Leyen, presiden Komisi Eropa.

Ms. von der Leyen merupakan anggota dari Partai Rakyat Eropa, kelompok besar konservatif mainstream Eropa. Ms. Meloni malah memimpin Kelompok Konservatif dan Reformis Eropa, kelompok partai kanan keras rival termasuk partai kanan keras Spanyol, Vox, dan partai Hukum dan Keadilan Polandia, yang sama-sama mengalami kekalahan elektoral yang memalukan yang menunjukkan keterbatasan daya tarik agenda kanan jauh.

Membaca  Macron menunda kunjungannya ke Ukraina karena 'masalah keamanan'

Ketika ditanya apakah partai Mr. Orban, yang keluar dari EPP setelah Komisi Eropa memberlakukan tindakan keras terhadapnya, sedang mempertimbangkan untuk bergabung dengan kelompok Ms. Meloni, Mr. Procaccini mengatakan “Mungkin.” Dia menambahkan, “Meloni adalah salah satu dari sedikit orang yang bisa berbicara dengan Viktor Orban.”

Pemilihan presiden Komisi yang akan datang dan penting, di mana Ms. von der Leyen diperkirakan akan maju kembali, akan menjadi ukuran penting dari orientasi ideologis Eropa, tetapi juga dari ambisi Ms. Meloni di dalamnya.

Dia tidak mendukung Ms. von der Leyen pada tahun 2019, ketika dia memimpin partai oposisi yang lebih kecil dan keras, namun kali ini dia memiliki banyak hal untuk didapatkan dengan bekerja sama dengan presiden komisi yang terpilih kembali, dan dia diperkirakan akan memberikan suara untuk, atau tidak menghalangi kembalinya Ms. von der Leyen.

Dalam hal ini, hampir pasti Ms. Meloni akan menominasikan teman Italia ke komisi yang berpengaruh, mendapatkan pengaruh lebih besar bagi Italia di Brussel, dan pengaruh lebih besar untuk dirinya sendiri.

Para analis mengatakan bahwa dia kemungkinan akan muncul dengan lebih banyak daya pikat, terutama jika dukungannya untuk Ms. von der Leyen menjadi penting.

Dengan peran yang lebih menonjol di Eropa, Mr. Procaccini mengatakan, Ms. Meloni akan berusaha untuk mengurangi Kebijakan Hijau Eropa, serangkaian kebijakan berkelanjutan melawan perubahan iklim yang dia sebut “fundamentalisme iklim” dan yang memicu protes petani di seluruh Eropa.

Dia akan terus mendorong untuk kontrol perbatasan yang lebih ketat dan ingin Eropa bekerja sama dalam isu-isu strategis besar, namun lebih sering campur tangan dalam urusan nasional.

“Dia akan menggunakan retorika berdaulat untuk mengembalikan keseimbangan kekuatan antara persatuan dan negara anggotanya dan mendukung negara-negara,” kata Mr. D’Alimonte, “namun tidak sampai memecah persatuan.”