Gugatan Warga Palestina Amerika di Oakland Menuntut untuk Menghentikan Dukungan AS kepada Israel

Para penggugat Palestina-Amerika meminta seorang hakim federal di California pada Jumat untuk memaksa Gedung Putih untuk menarik dukungan AS terhadap Israel sambil menunggu gencatan senjata di Gaza dan menuduh Presiden Biden dan pejabat pemerintahan lainnya membantu genosida terhadap rakyat Palestina.

Dalam lebih dari dua jam kesaksian di depan Hakim Jeffrey White di Pengadilan Distrik AS di Oakland, para penggugat dalam gugatan yang tidak biasa ini menyatakan kesedihan dan kemarahan, menahan tangis saat mereka berbicara tentang orang-orang terkasih mereka yang tewas di Gaza.

Seorang imigran Palestina yang tinggal di Fairfield, Calif., mengatakan tujuh anggota keluarganya telah tewas dalam serangan udara di Gaza, termasuk anak-anak sepupunya “yang seperti saudara baginya.” Yang lain, yang tinggal di San Ramon, Calif., mengatakan keluarganya telah kehilangan lebih dari 100 anggota, dan satu serangan Israel saja telah membunuh sepupunya, anak laki-laki sepupunya, dan 14 anggota keluarga tetangga.

Kesaksian ini muncul dalam persidangan kedua dalam sehari untuk merumuskan bombardir Israel terhadap enklaf Palestina yang terkepung sebagai pelanggaran berat Konvensi Genosida 1948. Beberapa jam sebelumnya, badan yudisial tertinggi PBB memerintahkan Israel untuk mencegah tindakan genosida oleh pasukannya, sebagai bagian dari pertimbangan pengadilan formal atas tuduhan bahwa respons Israel terhadap serangan teroris yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober dirancang untuk menyangkal hak Palestina untuk eksis.

Kasus federal di California Utara kemungkinan kecil akan berhasil, mengingat preseden hukum yang membatasi kekuasaan yudisial atas presiden AS dalam keputusan kebijakan luar negeri. Namun, gugatan ini telah menghidupkan kembali aktivis pro-Palestina, yang telah meyakinkan sekitar sebelas pemerintah lokal di Bay Area, Atlanta, dan wilayah lain di negara itu untuk menuntut gencatan senjata di Gaza.

Membaca  Serangan Israel di Tepi Barat Menewaskan 3 di Jenin, Kata MiliterSerangan Israel di Tepi Barat Menewaskan 3 di Jenin, Kata Militer

Mengatakan kepada para penggugat bahwa ia ingin mereka tahu bahwa mereka “telah terlihat,” hakim menyebut kesaksian itu “menyayat hati” dan kasus ini “mungkin paling sulit” yang pernah ia hadapi.

Putusan dalam gugatan federal diperkirakan akan keluar minggu depan.

Dalam pembelaannya dalam kasus Pengadilan Internasional, para pejabat Israel secara kategoris menyangkal tuduhan genosida, berargumen bahwa militer mereka telah berusaha mempertahankan kehidupan sipil dan bahwa mereka telah mengizinkan pengiriman pasokan harian ke Gaza. Israel juga mengatakan bahwa komentar provokatif tentang Palestina diambil dari konteks atau dibuat oleh individu tanpa kekuasaan pengambilan keputusan. Pengadilan Internasional tidak diperkirakan akan membuat keputusan tentang tuduhan genosida selama bertahun-tahun.

Dalam beberapa bulan sejak serangan 7 Oktober, yang otoritas Israel katakan menewaskan sekitar 1.200 orang dan meninggalkan sekitar 240 orang lain sebagai sandera, Israel telah hampir meratakan sebagian Gaza dalam upaya untuk menghancurkan Hamas, sebuah kelompok Palestina bersenjata yang juga memerintah wilayah tersebut. Pejabat kesehatan setempat di Gaza mengatakan bahwa lebih dari 25.000 orang telah tewas dalam serangan, termasuk ribuan anak, dan bahwa sebagian besar dari populasi wilayah ini yang berjumlah 2,2 juta telah dipaksa meninggalkan rumah mereka.

Tindakan hukum di California, disuarakan pada Jumat oleh pengacara dari sebuah lembaga nirlaba progresif, diajukan pada 13 November oleh dua organisasi kemanusiaan Palestina dan delapan pendukung individu di Amerika Serikat dan Gaza. Gugatan ini menuduh Presiden Biden, Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken, dan Menteri Pertahanan Lloyd J. Austin III, melalui “dukungan tanpa syarat” mereka terhadap Israel, melanggar hukum federal dengan menantang hukum internasional adat yang mengikat AS pada Konvensi Genosida.

Membaca  Galeri Foto Afrika: 26 Januari

Para penggugat telah meminta Hakim White, yang diangkat oleh mantan Presiden George W. Bush, untuk memerintahkan pejabat-pejabat tersebut untuk “mengambil semua langkah yang ada dalam kekuasaan mereka” untuk menghentikan “tindakan genosida Israel terhadap rakyat Palestina di Gaza.” Mereka juga telah meminta larangan untuk menghentikan bantuan lebih lanjut bagi Israel dan mencegah Gedung Putih “menghalangi upaya oleh komunitas internasional, termasuk PBB, untuk melaksanakan gencatan senjata.”

“Keluargaku dibunuh dengan uang saya,” Laila el-Haddad, seorang aktivis dan penulis Palestina yang tinggal di Clarksville, Md., mengatakan kepada hakim pada Jumat. Salah satu keluarganya tinggal di Gaza di bawah tenda nilon dengan empat anak dan suaminya, seorang pasien kanker, katanya. Keluarga lainnya merangkul saudaranya saat ia sekarat dan kemudian menguburkannya dalam sebuah kuburan massal. Serangan Israel telah menewaskan 88 kerabatnya hanya dari sisi ibunya, katanya.

Seperti proses di Den Haag pada Jumat di Pengadilan Internasional, yang tidak memiliki sarana penegakan, kasus California tampaknya sebagian besar simbolis. Cabang eksekutif pemerintah AS umumnya memiliki kewenangan hukum yang luas atas keputusan kebijakan luar negeri.

“Keputusan tentang apakah dan bagaimana untuk mencoba mempengaruhi bangsa asing, dan apakah dan bagaimana memberikan bantuan militer, bantuan keuangan, atau dukungan lainnya kepada mereka, secara konstitusional dipertahankan oleh cabang-cabang politik Pemerintah,” tulis pengacara administrasi dalam pendaftaran pada 8 Desember.

Pada Jumat, Jean Lin, konselor litigasi khusus untuk Departemen Kehakiman, mengatakan kepada hakim, “Hakim Anda tidak memiliki yurisdiksi.”

Namun, pengacara bagi para penggugat, Katherine Gallagher dari Center for Constitutional Rights di New York, berargumen bahwa pengadilan memiliki kewenangan hukum dan tugas untuk “menjadi kontrol” terhadap genosida potensial sesuai dengan ketentuan Konvensi Genosida.

Membaca  Oscar Pistorius, Atlet Olimpiade yang Dinyatakan Bersalah atas Pembunuhan, Siap untuk Bebas.jpaこれが、日本に関する新しいニュースの一例です。

Hukum berada di pihak pemerintah, menurut para ahli hukum.

“Praperadilan adalah jelas bahwa tantangan terhadap kebijakan luar negeri adalah pertanyaan politik yang tidak dapat diadili,” kata Erwin Chemerinsky, dekan Fakultas Hukum Universitas California, Berkeley, dalam wawancara minggu ini.

Pengacara pemerintah juga menunjukkan bahwa Presiden Biden telah mengatakan sejak serangan 7 Oktober bahwa Amerika Serikat “secara tegas berdiri untuk perlindungan kehidupan sipil,” dan bahwa “sebagian besar warga Palestina bukan anggota Hamas.”

Basim Elkarra, seorang penggugat dan direktur eksekutif cabang Sacramento Valley dari Dewan Hubungan Amerika-Islam, mengatakan dalam wawancara minggu ini bahwa para penggugat melakukan apa yang mereka anggap sebagai dalam kekuasaan mereka untuk menghentikan militer Israel dari membunuh orang di Gaza.

Seorang Amerika-Palestina yang menghabiskan masa kecilnya di Gaza dan sekarang menjadi anggota dewan sekolah di Sacramento dan seorang Demokrat, Mr. Elkarra mengatakan keluarganya sendiri telah kehilangan lebih dari 65 kerabat dalam pemboman Israel.

“Kami memberitahukan pemerintahan,” kata Mr. Elkarra.