Guinness Membatalkan dan Memberikan Rekor kepada Menara Eiffel dari Tusuk Korek milik Seorang Pria Prancis

Richard Plaud bekerja keras selama delapan tahun untuk membuat replika Menara Eiffel setinggi hampir 24 kaki. Setiap dari 706.900 korek api yang dia rekatkan membawa pria asal Prancis itu satu langkah lebih dekat menuju mimpinya: meraih rekor dunia untuk membangun patung korek api terbesar.

Namun, pada akhir Januari, beberapa minggu setelah dia menyelesaikan replikanya, pejabat Guinness World Records memberikan berita menyedihkan: Menara Eiffel-nya didiskualifikasi karena dibangun dengan jenis korek api yang salah.

“Ini menyakitkan bagi saya,” katanya kepada TFI Info, jaringan televisi Prancis, dalam wawancara yang disiarkan minggu ini. Dia juga menyatakan ketidakpuasannya di Facebook. “KEKECEWAAN BESAR,” tulisnya dalam sebuah posting minggu lalu. “Katakanlah bahwa 706.900 batang yang direkatkan satu per satu bukanlah korek api !!??”

Namun, pada Kamis, setelah beberapa hari terpampangnya judul-judul berita tentang kekecewaan Mr. Plaud atas diskualifikasinya, Guinness membalikkan keputusannya, mengatakan bahwa mereka telah melakukan kesalahan. Mr. Plaud telah meraih gelar tersebut, klarifikasi Guinness dalam sebuah pernyataan, meskipun dia telah menggunakan korek api tanpa ujung yang dapat menyala.

Mark McKinley, direktur rekor Guinness, mengatakan pada Jumat bahwa organisasi tersebut menyesali ketidaknyamanan apa pun yang mereka timbulkan pada Mr. Plaud selama apa seharusnya menjadi saat perayaan.

Setelah merenung, Guinness telah “agak keras” dengan interpretasinya tentang apa yang merupakan korek api, kata Mr. McKinley dalam sebuah wawancara. Sementara pejabat Guinness awalnya telah mendefinisikan korek api sebagai potongan kayu dengan ujung yang dapat menyala, Guinness kemudian mengetahui bahwa dalam komunitas orang yang membuat hal-hal dengan korek api, memotong ujungnya adalah praktik standar untuk menghindari memulai kebakaran, katanya.

“Jika Anda memiliki ujung yang dapat menyala, itu membuatnya menjadi kegiatan yang cukup berbahaya,” kata Mr. McKinley.

Membaca  Lebih dari 20 rudal, termasuk tiga Kinzhals, gagal mengenai sasaran dalam serangan 13 Januari di Ukraina. (More than 20 missiles, including three Kinzhals, failed to hit their targets in the January 13 attack on Ukraine.)

Guinness menghubungi Mr. Plaud pada hari Kamis untuk memberitahunya bahwa dia adalah juara baru, tetapi dia belum menanggapi, kata Mr. McKinley pada Jumat.

Mr. Plaud, yang tinggal di bagian barat Prancis, mengatakan kepada Le Parisien bahwa dia menyelesaikan struktur Menara Eiffel-nya, yang melibatkan 50 pon lem, pada 27 Desember, peringatan seratus tahun kematian Gustave Eiffel, insinyur sipil yang namanya diabadikan pada benda nyata tersebut.

Guinness mengatakan awalnya mereka mengeluarkannya karena dia telah menggunakan korek api yang secara khusus dipesan dan tidak termasuk ujung yang dapat menyala. Mr. Plaud telah mulai membuat modelnya dengan mengikis ujung belerang korek api, proses yang memakan waktu, namun memutuskan untuk mempercepat konstruksi dengan memesan korek api khusus tanpa ujung dari Flam’Up, pembuat korek api asal Prancis, menurut Guinness.

Aturan-aturan Guinness menyatakan bahwa korek api yang digunakan harus tersedia secara komersial dan tidak boleh dipotong, dibongkar, atau diformat hingga tidak lagi dikenali sebagai korek api.

Mr. Plaud bergabung dengan pemenang dalam setidaknya dua kategori lain dari korek api: koleksi terbesar alat musik yang terbuat dari korek api dan pahatan korek api terbesar. Juara saat ini dari kategori pertama adalah Bohdan Senchukov dari Ukraina, dengan koleksi 14 alat musik korek api, termasuk gitar yang terbuat dari 23.000 korek api yang memakan waktu lebih dari satu tahun untuk diselesaikan, kata Guinness. (Alat musik tersebut juga dibuat menggunakan korek api tanpa ujung yang dapat menyala.)

Gelar untuk kategori pahatan korek api terbesar dimiliki oleh David Reynolds dari Britania Raya, yang menghabiskan 15 tahun untuk membangun platform produksi minyak Laut Utara. Pemegang gelar sebelumnya untuk pahatan korek api tertinggi, Toufic Daleh dari Lebanon, juga telah menang untuk replika Menara Eiffel.

Membaca  Signifikasi Budaya dari Instrumen Musik Tradisional Indonesia

Mr. McKinley mengatakan proses verifikasi Guinness tidak mudah atau sempurna, dan dari waktu ke waktu, melibatkan kesalahan. “Sangat disayangkan harus berjalan seperti ini,” katanya.