Hacker Intersep Pesan yang Menunjukkan Berpengaruhnya Perang Ukraina terhadap Kompleks Industri Militer Rusia.

Orang-orang yang terlibat dalam kompleks industri militer Rusia mengeluh tentang mengalami kerugian.

Sumber: Pusat Perlawanan Nasional Ukraina, dengan referensi kepada aktivis Cyber Resistance yang memperoleh bukti tersebut

Detail: Dmitry Fadeev, CEO dari Pabrik Mesin Murom, menulis dalam sebuah email yang disadap oleh para aktivis bahwa inflasi dan kekurangan pendekatan birokratis Rusia mencegah pabrik yang membentuk kompleks industri militer negara itu untuk memenuhi pesanan pemerintah.

Sebagai ketua Liga Perusahaan Pertahanan Oblast Vladimir, Fadeev mengeluh bahwa pabrik-pabrik dipaksa untuk menjual barang-barang mereka dengan harga yang ditetapkan pada tahun 2019 tetapi sekaligus diharapkan untuk membeli detail-detail dengan harga pasar dan di muka.

Fadeev mengatakan bahwa uang yang diterima dari pemerintah tidak cukup untuk menutupi bunga kredit yang harus diambil oleh perusahaannya untuk membayar pemasok-pemasoknya. Selain itu, uang ini terikat hingga penyelesaian kontrak-kontrak pemerintah, yang biasanya berlangsung 3-5 tahun – artinya selama waktu ini uangnya efektif “terkunci”.

Pabrik Mesin Murom kehilangan 70 juta rubel (sekitar US$770.000) hanya dalam produksi sistem navigasi “perangkat 1T146” saja dan sekarang berjuang untuk memenuhi permintaan negara yang terus meningkat untuk perangkatnya.

Fadeev juga mengeluh dalam email yang disadap bahwa ada kekurangan staf di pabrik-pabrik tersebut karena mobilisasi massal dan kurangnya akomodasi di daerah tersebut. Membangun barak-barak di daerah tersebut tidak membantu menyelesaikan masalah tersebut.

Dukung UP atau jadilah patron kami!

Membaca  Seorang Pria Palestina Menghilang pada 7 Oktober. Keluarganya Ingin Tahu Siapa yang Membunuhnya.