Haiti Terancam oleh Kelompok Lingkungan Bersenjata

Di Haiti, saat jumlah pembunuhan meningkat dan penculikan merajalela, bahkan polisi pun melarikan diri.

Tanpa presiden terpilih di jabatan dan seorang perdana menteri yang secara luas dianggap tidak sah, tuntutan penggulingan pemerintah kini terdengar dari sumber yang tidak mungkin: sebuah brigade petugas bersenjata yang seharusnya bertanggung jawab melindungi area sensitif lingkungan.

Anggota bersenjata berpakaian seragam dari brigade tersebut bentrok dengan pasukan pemerintah di utara Haiti pekan ini, meningkatkan ketegangan di negara yang sudah labil di mana geng telah menguasai sebagian besar wilayah ibu kota, Port-au-Prince, dan menimbulkan kekacauan di daerah pedesaan.

Kelompok lingkungan, Brigade untuk Keamanan Area yang Dilindungi (dikenal sebagai B-SAP), marah setelah perdana menteri memecat pemimpinnya. Pada hari Rabu, petugas kelompok itu mencoba untuk menyerbu kantor bea cukai setempat, dan unit Polisi Nasional Haiti menolak mereka dengan gas air mata.

Yang tak kalah mengkhawatirkan bagi analis adalah kesetiaan beberapa pemimpin kelompok itu yang secara terang-terangan menyatakan kesetiaan mereka pada Guy Philippe, mantan komandan polisi dan penjaga kudeta yang baru-baru ini kembali ke Haiti setelah menjalani enam tahun di penjara federal AS.

Dalam kurun waktu kurang dari 60 hari sejak kembalinya Mr. Philippe, dia telah melakukan perjalanan ke seluruh negeri, memperkuat dukungan bagi revolusinya yang disebutnya.

Membaca  Paus Fransiskus Mendorong Larangan Global terhadap Praktik Pengganti Ibu Paus Fransiskus Mengajukan Larangan Global terhadap Praktik Pengganti Ibu