Hamas Mengatakan Sandera Tidak Akan Pulang Hidup Selama Pasukan Israel Tetap Berada di Gaza

Pengasing Israel yang ditahan di Jalur Gaza “tidak akan dikembalikan hidup-hidup” kecuali pasukan Israel mundur, kata juru bicara Hamas pada hari Rabu, menyoroti kesulitan yang dihadapi pemerintah Israel: Pemerintah telah berjanji untuk membebaskan para sandera, dan untuk mengejar perang dan mengalahkan Hamas.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berada di bawah tekanan besar untuk melakukan apa pun yang diperlukan untuk membawa pulang sisa sandera yang masih hidup – lebih dari 100 orang, demikian pemerintah mengatakan – dengan selamat. Namun, survei opini publik menunjukkan bahwa kebanyakan warga Israel juga mendukung tujuan Netanyahu untuk mengeliminasi Hamas, yang memimpin serangan mematikan pada tanggal 7 Oktober terhadap Israel.

“Kami menegaskan bahwa tawanan musuh tidak akan dikembalikan hidup kepada keluarga mereka,” kata Osama Hamdan, juru bicara Hamas, dalam konferensi pers di Beirut, Lebanon, kecuali Israel memenuhi syarat-syarat yang ditetapkan Hamas, “yang pertama adalah penghentian agresi menyeluruh terhadap Gaza.”

Menafsirkan makna pernyataan semacam itu adalah tantangan, sebagian karena Hamas tidak selalu melakukan ancaman sebelumnya. Tak lama setelah invasinya ke Israel, Hamas mengatakan akan membunuh sandera yang dibawanya ke Gaza kecuali Israel menghentikan kampanye pemboman balas dendam; tapi ancamannya tidak dilaksanakan, meskipun pemboman terus berlanjut, dan kemudian membebaskan lebih dari 100 sandera, sebagian besar sebagai imbalan pembebasan warga Palestina di penjara Israel.

Juga tidak jelas apakah Bapak Hamdan mengatakan bahwa para sandera, yang telah ditawan lebih dari tiga bulan, akan dibunuh, atau bahwa mereka akan ditahan tanpa batas waktu. Hamas telah menyandera beberapa korban penculikan selama bertahun-tahun.

Bapak Hamdan menolak pembicaraan tentang kesepakatan yang akan melihat para pemimpin Hamas di Gaza pergi dengan aman ke pengasingan, sandera dibebaskan, dan pasukan Israel menarik diri dari wilayah tersebut. Media berita Israel melaporkan bahwa sesuatu yang sejenis sedang dibicarakan oleh pemerintahan Qatar dan Mesir.

Membaca  Pesawat Boeing Max 9 Tetap Dilarang Terbang Saat Maskapai Menunggu Instruksi Inspeksi

“Tidak ada inisiatif, sebagaimana inisiatif Qatar, penarikan diri Israel dan kepergian para pemimpin Hamas,” kata Bapak Hamdan, menyebutnya sebagai upaya Israel untuk menyesatkan orang.

Dia juga sama sekali menolak Sekretaris Negara Antony J. Blinken, yang telah bertemu dengan para pemimpin Timur Tengah untuk mendukung rencana pemerintahan dan membangun kembali Gaza setelah perang. Rencana itu menyatakan bahwa Otoritas Palestina, yang memiliki kekuasaan terbatas di Tepi Barat yang diduduki Israel, akan memerintah Gaza juga – pada dasarnya menggusur Hamas, yang mengendalikan Gaza sejak 2007.

“Setelah pernyataan Blinken bahwa banyak negara di wilayah telah menunjukkan kesediaan untuk berinvestasi dalam masa depan Gaza, kami menegaskan bahwa rakyat Palestina adalah satu-satunya yang menentukan masa depan mereka tanpa campur tangan dari siapapun,” kata Bapak Hamdan.