Hamas Sedang Membahas Proposal Perjanjian Tawanan, Kata Pejabat: Update Langsung

UNRWA, lembaga bantuan terbesar di Gaza, mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan memberhentikan karyawan-karyawan yang dituduh berpartisipasi dalam serangan-serangan tersebut. (Pada hari Minggu, sekretaris jenderal PBB mengatakan sembilan di antaranya telah dipecat, dan lembaga bantuan tersebut mengatakan dua di antaranya sudah meninggal.) UNRWA mengatakan bahwa lembaga penyelidik tertinggi PBB telah mulai menyelidiki tuduhan-tuduhan tersebut.

Matthias Schmale, direktur operasional UNRWA di Gaza dari 2017 hingga 2021, mengatakan karyawan-karyawan tersebut menandatangani janji untuk tetap netral, dan mereka ikut serta dalam workshop rutin yang mendorong untuk tidak terlibat dalam kegiatan politik atau kekerasan.

“I think we did the best we can in very tense political circumstances and with limited resources,” katanya, menambahkan bahwa tim yang bertugas menegakkan netralitas di Gaza berkurang separuh selama masa jabatannya karena pemotongan pendanaan administrasi Trump. Tamara Alrifai, juru bicara UNRWA lainnya, mengatakan setelah Presiden Biden mengembalikan pendanaan ke lembaga tersebut, beberapa posisi tersebut kembali.

Namun, kata Mr. Schmale, mereka yang melanggar kebijakan organisasi tersebut menghadapi konsekuensi yang cepat. Delapan karyawan, katanya, dipecat di bawah pengawasannya karena pelanggaran netralitas, penggunaan media sosial, dan penyalahgunaan fisik. Satu karyawan, katanya, terbukti menjadi anggota sayap militer Hamas setelah staf UNRWA menemukan foto-foto yang membuktikan keanggotaan mereka dalam kelompok militan tersebut.

Mr. Schmale sendiri telah terlibat dalam kontroversi. Pada tahun 2021, Hamas menuduhnya membuat pernyataan yang meminimalkan dampak serangan Israel selama perang singkat di Gaza tahun itu, dan di tengah protes ia dirotasi oleh UNRWA. Dia kemudian menarik kembali pernyataan tersebut dan mengungkapkan penyesalan atasnya.

Dia mengatakan pada hari Senin bahwa “deteren terbaik” terhadap pelanggaran netralitas adalah disiplin, mencatat bahwa warga Palestina di Gaza ingin tetap bekerja dengan PBB, terutama karena tingkat pengangguran yang parah di wilayah tersebut. Enklave kecil tersebut, di mana lebih dari dua juta orang tinggal, memiliki tingkat pengangguran hampir 50 persen sebelum perang.

Membaca  Pertempuran dengan Hamas merusak ekonomi Israel namun pemulihan kuat terlihat kemudian. (Translated to Indonesian)

— Adam Rasgon melaporkan dari Yerusalem