Hungaria dan Uni Eropa Bertengkar Mengenai Hukum Kedaulatan

Hanya beberapa hari setelah pertikaian besar antara Uni Eropa dan Hungaria mengenai bantuan untuk Ukraina, Komisi Eropa pada hari Rabu mengumumkan bahwa mereka membuka prosedur disiplin baru terhadap pemerintah Hungaria atas undang-undang yang baru disahkan yang berfokus pada kegiatan oleh orang asing yang dianggap subversif.

Langkah ini dilakukan di tengah beberapa prosedur disiplin terbuka lainnya terhadap Hungaria yang telah dilakukan oleh Komisi Eropa, cabang eksekutif Uni Eropa, terhadap pemerintahan perdana menteri Hungaria, Viktor Orban.

Mr. Orban telah lama menentang benturan dengan Brussels, yang menurutnya menghadirkan “Goliat globalis yang terjaga” melawan “David” Hungaria. Dia telah mempertahankan bahwa Uni Eropa ingin menghukumnya karena mengejar agenda konservatif Kristen, yang menurutnya sejalan dengan keinginan rakyat Hungaria.

Tindakan oleh komisi berkaitan dengan undang-undang yang baru disahkan di Hungaria yang bertujuan untuk menghukum interaksi antara individu atau organisasi Hungaria, dan orang asing atau kelompok asing yang dianggap subversif oleh Kantor Pertahanan Kedaulatan yang baru dibentuk.

Dalam pernyataannya pada hari Rabu, Komisi Eropa mengatakan bahwa mereka membuka prosedur pelanggaran setelah “penilaian mendalam” terhadap hukum Hungaria.

Komisi tersebut mengatakan bahwa undang-undang Hungaria “melanggar beberapa ketentuan” hukum Eropa, termasuk aturan pasar internal, nilai-nilai demokratis, dan hak pilih. Mereka juga mengatakan bahwa undang-undang tersebut melanggar hak-hak fundamental seperti hak untuk mendapatkan persidangan yang adil dan kebebasan berserikat.

“Pendirian otoritas baru dengan kekuatan yang luas dan rezim pemantauan, penegakan, dan sanksi juga membawa risiko yang serius untuk merusak demokrasi di Hungaria,” kata Anitta Hipper, juru bicara komisi untuk urusan dalam negeri, pada hari Rabu.

Hungaria memiliki dua bulan untuk menjawab. Prosedur disiplin ini dapat menyebabkan Komisi membawa Hungaria ke pengadilan tinggi Uni Eropa dan memberlakukan sanksi keuangan.

Membaca  Heading: "Musik Indonesia dan Budaya Pemuda"Translate to Indonesian.

Amerika Serikat pada bulan Desember menyatakan kekhawatiran yang serupa mengenai Kantor Pertahanan Kedaulatan, mengatakan bahwa itu “memberikan alat-alat yang otoriter kepada pemerintah Hungaria yang dapat digunakan untuk mengintimidasi dan menghukum mereka yang memiliki pandangan yang tidak dibagikan oleh partai pemerintah.”

Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa otoritas tersebut bisa digunakan untuk menyelidiki warga, bisnis, dan organisasi Hungaria “secara intrusif tanpa pengawasan yudisial, bahkan jika mereka tidak memiliki kontak atau dukungan dari pemerintah atau entitas asing,” menambahkan, “Undang-undang baru ini tidak konsisten dengan nilai-nilai bersama kita tentang demokrasi, kebebasan individu, dan supremasi hukum.”

Undang-undang dan otoritas yang didirikannya juga telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan kelompok hak asasi manusia yang telah lama ditekan oleh pihak berwenang Hungaria.

Dunja Mijatovic, pejabat teratas di Dewan Eropa, sebuah organisasi hak asasi manusia besar, mengatakan dalam pernyataan pada November bahwa rencana untuk membentuk Kantor Pertahanan Kedaulatan “menimbulkan risiko signifikan terhadap hak asasi manusia dan seharusnya ditinggalkan.”

Komisi Eropa telah menahan lebih dari 20 miliar euro, sekitar $21,5 miliar, dari Hungaria atas pelanggaran berbagai aturan UE yang berkaitan dengan independensi yudisial, korupsi, dan hak-hak L.G.B.T.Q.

Ketika ditanya apakah komisi akan melepaskan sebagian dari dana tersebut, Arianna Podesta, juru bicara, mengatakan kepada para jurnalis pada hari Rabu, “Kita belum sampai di sana.”