Hungary Menghalangi Uang E.U. untuk Ukraina. Inilah Yang Perlu Anda Ketahui.

Artikel ini melaporkan bahwa para pemimpin Uni Eropa sedang bertemu di Brussels pada hari Kamis untuk mencoba mencapai kesepakatan dengan Perdana Menteri Viktor Orban dari Hungaria, yang menghalangi dana multibillion euro yang bertujuan untuk menjamin pembiayaan Ukraina untuk beberapa tahun ke depan.

Pertemuan tersebut terhenti dan suasana hati terhadap Mr. Orban negatif, dengan para pemimpin Eropa, yang jarang bersatu melawan salah satu rekan mereka, sudah muak dengan sikapnya terhadap Ukraina dan sikap anti-E.U. nya.

Uang ini merupakan bagian dari dana tambahan, yang masih dalam tahap negosiasi, untuk melengkapi anggaran E.U. dan membayar hal-hal seperti tanggapan darurat terhadap bencana alam. Jika tidak ada kesepakatan atas pendanaan untuk Ukraina, bagian lain dari anggaran juga akan tertahan.

Benarkah Hungaria dapat untuk memblokir kesepakatan? Apakah E.U. dapat mengubah pikiran Mr. Orban?

Para pemimpin E.U. berkomitmen untuk meninjau dengan tegas setiap tahun bagaimana dana yang diberikan kepada Ukraina digunakan, tetapi mereka mengatakan mereka tidak akan memberikan suara kepada Hungary untuk pemungutan suara tahunan.

Jika akses ke dana pembekuan E.U. adalah yang sebenarnya Mr. Orban cari, itu sepertinya tidak mungkin.

Pada akhir tahun lalu, Komisi menyimpulkan bahwa Hungaria telah menerapkan reformasi peradilan dan membekukan 10 miliar euro. Tetapi ia mengatakan itu akan terus menahan sisanya, 20 miliar euro, karena masalah lain belum terselesaikan.

Skenario oposisi terjadi dan dana Ukraina tidak diumumkan, pemimpin E.U. akan terpaksa pulang dan merencanakan apa yang akan mereka coba selanjutnya.

Salah satu opsi adalah meluncurkan dana khusus untuk Ukraina yang disetujui oleh 26 negara anggota, meninggalkan Hungaria.

Demikianlah, masalah yang dihadapi saat ini sangat kompleks. The European Union harus menemukan cara untuk mengatasi kebuntuan ini dan mencapai kesepakatan yang menguntungkan bagi semua pihak terlibat.

Membaca  Pasukan Ukraina meninggalkan kota timur yang terluka