Hutan Boreal Kanada Mengalami Kerusakan Parah Akibat Penebangan.

Kanada telah lama mempromosikan dirinya secara global sebagai contoh untuk melindungi salah satu sumber daya alam paling penting negara itu: hutan boreal terluas di dunia, yang sangat penting dalam memerangi perubahan iklim.

Tetapi sebuah studi baru yang menggunakan data hampir setengah abad dari provinsi Ontario dan Quebec — dua dari wilayah penebangan komersial utama negara tersebut — mengungkapkan bahwa penebangan pohon telah menimbulkan kerusakan parah pada hutan boreal yang sulit untuk dibalik.

Para peneliti yang dipimpin oleh kelompok dari Griffith University di Australia menemukan bahwa sejak tahun 1976, penebangan di kedua provinsi telah menyebabkan penghilangan 35,4 juta hektar hutan boreal, luasnya kira-kira sebesar negara bagian New York.

Meskipun hampir 56 juta hektar pohon yang sudah berusia setidaknya satu abad tetap ada di wilayah tersebut, penebangan telah menghancurkan hutan ini, meninggalkan jejeran pohon yang terisolasi yang telah menciptakan lanskap yang kurang mampu mendukung kehidupan liar, menurut studi tersebut. Dan telah membuat tanah lebih rentan terhadap kebakaran hutan, kata para ilmuwan.

Meskipun Kanada mengklaim menerapkan standar tinggi bagi perusahaan-perusahaan penebangan, para ilmuwan yang terlibat dalam studi dengan tinjauan rekan sejawat, yang diterbitkan di jurnal akademis Land, mengatakan temuan mereka menunjukkan bahwa negara tersebut memperbolehkan praktik yang tidak berkelanjutan yang telah merusak hutan secara mendalam.

Para ilmuwan yang tidak terlibat dalam studi mengatakan bahwa ini memberikan pemahaman yang sangat baik tentang apa yang telah dilakukan penebangan komersial selama beberapa dekade terhadap hutan boreal, yang merujuk pada hutan utara yang terdiri terutama dari pohon-pohon konifer.

“Ini adalah pertama kalinya kita memiliki pandangan yang jelas tentang dua provinsi terbesar di Kanada,” kata Christian Messier, seorang profesor ekologi hutan di Université du Québec à Montréal, yang tidak terlibat dalam studi. “Saya pikir pendekatannya, metodologinya, adalah aspek paling baru dari makalah ini.”

Membaca  Terowongan Memberikan Petunjuk tentang Bagaimana Hamas Menggunakan Rumah Sakit di Gaza

Menurut standar kehutanan Kanada, perusahaan penebangan dapat membersihkan luasnya kawasan dari semua pohon dan vegetasi dan diwajibkan untuk menanam kembali atau menunjukkan bahwa hutan akan secara alami pulih kembali.

Namun, para ilmuwan mengatakan, tanpa kulit pohon yang lebih tebal dari pohon-pohon yang lebih tua, pohon-pohon muda lebih rentan terhadap kebakaran hutan, dan perusahaan penebangan biasanya menanam kembali spesies yang lebih cocok untuk industri kayu daripada yang tahan terhadap api.

“Pemerintah Kanada mengklaim telah mengelola hutan menurut prinsip-prinsip manajemen hutan yang berkelanjutan,” kata Brendan Mackey, penulis utama studi dan seorang profesor serta direktur kelompok riset iklim di Griffith University di Brisbane, Australia. “Namun, gagasan mereka tentang keberlanjutan benar-benar terkait dengan mempertahankan dan memaksimalkan produksi kayu dan memastikan regenerasi pohon-pohon yang diinginkan secara komersial. Itu memiliki banyak implikasi bagi keanekaragaman hayati.”

Pejabat Kanada tidak secara langsung menanggapi pertanyaan tentang temuan studi ini, hanya memberikan pernyataan tertulis yang secara umum mengacu pada upaya negara untuk melestarikan hutan boreal.

Kebijakan itu berfokus pada “konservasi, rekreasi, habitat, kualitas air, pengembangan ekonomi, dan hubungan masyarakat adat dengan tanah dan hutan,” kata pernyataan dari Carolyn Svonkin, juru bicara menteri energi dan sumber daya alam Kanada.

Peter Wood, seorang dosen manajemen sumber daya hutan di University of British Columbia di Vancouver, yang tidak terlibat dalam studi, menyebut temuannya “menggemparkan,” menambahkan bahwa mereka menyoroti “apa yang dipertaruhkan ketika kita fokus pada penebangan di beberapa daerah yang lebih tua dan utuh.”

Hutan boreal yang sangat besar dan ekologis ini meluas melalui Amerika Utara, Eropa utara, dan Siberia, tetapi bagian terbesarnya berada di Kanada.

Membaca  Tidak Berada di Posisi untuk Bertempur Perang, Pakistan Mencari Jalan Keluar dengan Iran

Selain menjadi habitat alami yang penting bagi banyak hewan dan tumbuhan boreal, hutan juga menyimpan sejumlah besar karbon dioksida yang menyebabkan pemanasan global. Hutan boreal di seluruh dunia diperkirakan secara kolektif menyimpan 703 gigaton karbon di pohon dan tanah. Hutan tropis dunia, sebagai perbandingan, menyimpan sekitar 375 gigaton karbon.

Perdana Menteri Justin Trudeau, yang mulai menjabat delapan tahun yang lalu dengan janji untuk dengan gigih mengatasi perubahan iklim, telah lama mempromosikan hutan boreal Kanada sebagai sesuatu yang penting bagi kesejahteraan dunia.

“Kanada adalah rumah bagi salah satu hutan berkelanjutan terbesar di dunia dan kita memiliki tanggung jawab untuk melindunginya,” kata, Trudeau, kepada Pidato Iklim PBB pada tahun 2021. “Kita telah melihat dampak dari kenaikan suhu global — mereka telah meningkat dua kali lebih cepat di Kanada dibandingkan di tempat lain di dunia — terhadap hutan-hutan tersebut. Kita memiliki tanggung jawab untuk menjadi tukang kebunnya.”

Untuk melakukan studi tentang hutan boreal di Quebec dan Ontario, para peneliti memperoleh inventarisasi publik dari pohon-pohon yang ditebang dari provinsi-provinsi tersebut dan mengaitkannya dengan peta dan citra satelit untuk membuat gambaran rinci tentang dampak kumulatif dari penebangan.

“Studi ini secara tegas menunjukkan bahwa di tempat-tempat yang telah ditebang, ada karakteristik fundamental dari hutan yang belum pulih,” kata Jennifer Skene, seorang analis kebijakan iklim untuk Natural Resources Defense Council, yang membantu mendanai penelitian tersebut.

Menanam kembali tanah setelah menebang pohon-pohon yang lebih tua menghasilkan hutan-hutan yang lebih muda yang secara ekologis dikompromikan, kata Profesor Mackey. Mereka menyimpan lebih sedikit karbon, biasanya lebih rentan terhadap penyakit dan serangan serangga, dan merupakan habitat yang buruk bagi banyak hewan dan tumbuhan yang bergantung pada hutan-hutan tua untuk berkembang dengan baik atau, dalam beberapa kasus, untuk bertahan hidup.

Membaca  Hutan Era Dapat Mengimbangi Jejak Karbon Taylor Swift

Sebagai bagian dari studi ini, Profesor Mackey dan para peneliti lainnya memeriksa efek dari penebangan terhadap kelompok-kelompok besar rusa hutan — hewan yang membutuhkan area luas hutan yang lebih tua dan yang terkena gangguan manusia. Jalan-jalan penebangan, misalnya, memudahkan predator untuk berburu rusa hutan, kata para peneliti.

Dari 21 kawanan yang ada di dalam wilayah boreal kedua provinsi yang diteliti oleh para peneliti, 19 di antaranya berisiko tinggi atau sangat tinggi menjadi tidak dapat lagi menopang populasinya.

Sementara di bagian lain dunia, deforestasi, atau penghilangan pohon-pohon untuk penggunaan seperti pertanian dan peternakan sapi, telah menjadi ancaman besar, tantangan di Kanada berbeda.

“Tidak ada deforestasi dalam arti itu,” kata Profesor Mackey. “Namun, telah terjadi tingkat kerusakan hutan yang tinggi secara ekologis.”

“Anda masih mempertahankan tutupan hutan, dan dari sudut pandang penggunaan lahan dari waktu ke waktu,” katanya. “Tetapi telah merusak beberapa aspek kualitas ekologisnya.”

Dan sebagian besar ekolog menganggap kerusakan sebagai konsekuensi dari metode penebangan berkelanjutan yang hampir menjadi universal di Kanada.

“Kerusakan hutan adalah metrik yang lebih penting bagi Kanada karena itu benar-benar menangkap lebih banyak tentang apa yang sebenarnya terjadi,” kata Mr. Wood. “Kanada terlalu meremehkan dampak dari industri kehutanan.”