Ikan Purba Ini Membuat Seluruh Laut Menjulurkan Bibir Bawahnya yang Keras

Sekitar 375 juta tahun yang lalu, ikan berlapis-lapis memerintah dunia air. Dikenal sebagai placoderm, vertebrata rahang primitif ini datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, dari penghuni dasar kecil hingga pemakan filter raksasa. Beberapa di antaranya, seperti Dunkleosteus berbentuk bola penghancur, termasuk predator puncak terawal di samudra.

Sedikit dari aneh-aneh kuno ini lebih aneh daripada Alienacanthus yang sesuai namanya. Ditemukan di Polandia pada tahun 1957, ikan zaman Devonian ini awalnya dikenal karena satu set duri tulang besar. Namun penemuan tengkorak Alienacanthus yang terfosilisasikan baru-baru ini, yang dijelaskan dalam sebuah makalah yang diterbitkan Rabu lalu dalam jurnal Royal Society Open Science, mengungkapkan bahwa duri-duri ini sebenarnya adalah rahang bawah yang memanjang dari ikan tersebut. Dengan ukurannya dua kali lebih panjang daripada tengkorak ikan itu, rahang bawah ini memberikan Alienacanthus gigitan terbalik paling ekstrem di alam, dan, mungkin, bibir bawah yang kaku.

“Masih terlihat sangat aneh sehingga nama itu sangat cocok,” kata Melina Jobbins, seorang paleontolog yang mempelajari placoderm di Universitas Zurich dan menjadi salah satu penulis dalam makalah tersebut.

Sejak penemuannya pada 1950-an, Alienacanthus hanya dikenal dari beberapa fosil yang ditemukan di pegunungan Polandia tengah dan Maroko. Selama Periode Devonian Akhir, daerah-daerah ini adalah garis pantai yang tenggelam di ujung-ujung berlawanan dari lautan luas yang memisahkan superkontinen utara dan selatan. Tetapi banyak fosil-fosil ini hanyalah pecahan dan memberikan sedikit detail mengenai penampilan ikan aneh ini.

Selama dua dekade terakhir, para peneliti telah menemukan fosil-fosil Alienacanthus yang lebih terawat dengan baik dalam koleksi museum di Eropa. Dr. Jobbins bermitra dengan para peneliti dari beberapa museum ini untuk mengumpulkan potongan-potongan fosil dan mendeskripsikan ikan purba ini dengan lebih akurat.

Membaca  Di Mana Tingkat Air Tanah Menurun dan Meningkat, di Seluruh Dunia

Kunci untuk memecahkan teka-teki ikan ini adalah tengkorak Alienacanthus yang hampir lengkap yang memiliki panjang lebih dari dua setengah kaki yang berasal dari Maroko dan saat ini berada di koleksi Institut Paleontologi Universitas Zurich. Dengan elemen-elemen tengkorak masih terhubung, tim menyadari bahwa duri-duri aneh Alienacanthus sebenarnya adalah tulang rahang bawahnya. Hal ini membuat ikan ini bahkan lebih aneh: ketika mulutnya tertutup, placoderm ini menyerupai ikan billfish terbalik dengan rahang bawah yang panjang seperti paruh.

Meskipun ikan seperti ikan pedang dan hiu gergaji memiliki tonjolan rahang atas yang dramatis, hanya sedikit spesies yang memiliki tonjolan rahang bawah yang memanjang. Saat ini, fitur ini hanya ditemukan pada sekelompok ikan kecil yang disebut halfbeaks. Namun, panjang relatif rahang bawah Alienacanthus 20 persen lebih besar daripada halfbeak. Rahang bawah Alienacanthus juga proporsional lebih panjang daripada struktur serupa yang terlihat pada hiu purba dan lumba-lumba, menjadikan ikan fosil ini sebagai juara tak terbantahkan dari gigitan terbalik.

Rahang yang memanjang mungkin telah membantu Alienacanthus menyaring sedimen, seperti halnya halfbeaks modern menggunakan rahang mereka yang berbentuk sekop. Hipotesis lain menyebutkan bahwa ikan purba ini menggunakan rahang bawahnya untuk memukul atau melukai mangsanya.

Dr. Jobbins berpikir bahwa rahang yang memanjang, yang dipenuhi gigi-gigi melengkung yang menjulur jauh melebihi di mana rahang atasnya berakhir, kemungkinan besar berfungsi sebagai perangkap. “Pada dasarnya, itu bisa mengundang mangsa masuk dan kemudian mereka tidak bisa keluar karena hanya ada satu jalan keluar,” katanya. Rahang atas Alienacanthus yang lebih pendek bisa bergerak secara independen dari rahang bawahnya dan menutup begitu ikan atau cumi-cumi terlalu dalam.

Membaca  Kremlin Tidak Pernah Berhasil sepenuhnya membungkam NavalnyKremlin Tidak Pernah Berhasil sepenuhnya membungkam Navalny

Ikan bermulut tajam ini adalah fenomena evolusi yang menarik. Sebagai placoderm, Alienacanthus termasuk dalam kelompok vertebrata terawal yang mengembangkan rahang yang kompleks. Ikan ini memberikan gambaran tentang seberapa ekstrem rahang bisa menjadi segera setelah fitur yang sekarang tersebar luas ini muncul.

Alienacanthus juga mewakili salah satu babak terakhir dari kejeniusan evolusi placoderm. Dalam 15 juta tahun setelah munculnya wajah bengkok Alienacanthus, ikan berlapis ini lenyap dan digantikan oleh hiu.