Ilmuwan Menggunakan Kikis Laut untuk Mempelajari Pemanasan Global Kembali ke 1700 Ilmuwan menggunakan spons laut untuk mempelajari pemanasan global kembali ke 1700.

Sejak awal era industri, manusia telah menghangatkan planet dengan jauh lebih banyak daripada perkiraan yang paling luas diterima saat ini, menurut tim ilmuwan yang telah mengumpulkan informasi rinci tentang iklim masa lalu Bumi dari sumber yang tidak biasa: spons berusia berabad-abad yang hidup di Laut Karibia.

Jaringan satelit dan sensor telah mengukur kenaikan suhu beberapa dekade terakhir dengan sangat presisi. Namun, untuk menilai keseluruhan pemanasan global, ilmuwan biasanya menggabungkan data ini dengan pembacaan termometer abad ke-19 yang seringkali tidak lengkap dan tidak akurat.

Di sinilah peran spons. Dengan memeriksa komposisi kimia kerangka mereka, yang dibangun dengan stabil selama berabad-abad, para peneliti telah menyusun sejarah baru dari dekade awal pemanasan. Dan itu menunjukkan sebuah kesimpulan mengejutkan: Manusia telah menaikkan suhu global sekitar 1,7 derajat Celsius, atau 3,1 Fahrenheit, bukan 1,2 derajat Celsius, nilai yang paling umum digunakan.

“Ini agak membuat terkejut,” kata Malcolm T. McCulloch, seorang geokimia di University of Western Australia dan salah satu ilmuwan yang bekerja pada penelitian baru itu.

Para peneliti iklim melihat jumlah total pemanasan global oleh manusia untuk memprediksi kapan kita mungkin mengharapkan efek dari Bumi yang lebih panas — gelombang panas yang lebih mematikan, badai yang lebih kuat, kebakaran hutan yang lebih merusak. Jika leluhur kita memanaskan planet lebih dari yang sebelumnya diyakini, maka waktu bahaya perubahan iklim mungkin telah dimulai lebih awal dari yang kita pikir.

Dengan temuan baru, “kita mungkin telah mendorong hal-hal sekitar satu dekade ke depan,” kata Dr. McCulloch.

Penelitian dia dan rekan-rekannya, yang diterbitkan pada hari Senin dalam jurnal Nature Climate Change, menambah bukti lain yang menunjukkan bahwa masyarakat mulai menghangatkan planet lebih awal daripada catatan suhu abad ke-19 menunjukkan.

Membaca  Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Mempertimbangkan Mengakhiri Isolasi 5 Hari untuk CovidorCDC Mempertimbangkan Mengakhiri Periode Isolasi 5 Hari untuk Covid

Ilmuwan dan pemerintah masih menggunakan catatan tersebut sebagai patokan untuk mengukur pemanasan total, sebagian besar karena alasan praktis: Mereka tidak sempurna, tetapi mereka adalah ukuran yang setiap orang dapat lebih atau kurang setuju.

Itulah mengapa beberapa peneliti yang tidak terlibat dalam penelitian baru menunjukkan kejutan tentang penggunaan data spons Karibia untuk menyimpulkan bahwa perkiraan yang berlaku dari pemanasan planet seharusnya dibuang.

Pengukuran dari lokasi tunggal hanya memberi tahu anda sebagian tentang iklim di seluruh dunia, kata Hali Kilbourne, seorang ahli oseanografi geologi di University of Maryland Center for Environmental Science. “Saya akan ingin menyertakan lebih banyak catatan sebelum mengklaim rekonstruksi suhu global,” kata Dr. Kilbourne.

Pahlawan dari penelitian baru ini adalah jenis spons yang panjang umurnya disebut sclerosponges. Mereka kecil dan bulat, seukuran buah anggur. Mereka berdiam di sudut dan celah bawah laut yang dalam. Dan mereka tumbuh sangat lambat dalam sebuah proses yang meninggalkan sidik jari kimia suhu air yang mencuci sekeliling mereka selama berabad-abad.

Para peneliti memeriksa sampel dari enam sclerosponges hidup yang tim penyelaman dari University of Puerto Rico di Mayagüez kumpulkan di lepas pantai Puerto Rico dan St. Croix, di Kepulauan Virgin, dari kedalaman hingga 300 kaki.

Enam tidak cukup banyak sampel. Tapi spons ini bersembunyi begitu jauh di bawah air sehingga ilmuwan memerlukan pesawat selam atau penyelam yang sangat mampu untuk menemukannya. Dan keduanya tidak murah.

“Mereka sangat sulit untuk didapatkan,” kata Brad E. Rosenheim, seorang oseanografi geologi di University of South Florida, tentang sclerosponges. Secara keseluruhan, para ilmuwan di seluruh dunia mungkin hanya pernah mengumpulkan sekitar 50 anggota spesies ini, kata Dr. Rosenheim, yang tidak bekerja pada penelitian baru tersebut.

Membaca  Michael Mann Dianugerahi $1 Juta dalam Kasus Fitnah

Penulis penelitian pertama membandingkan perubahan kimia paling baru yang terjaga dalam kerangka spons dengan pengukuran suhu permukaan laut global dari enam dekade terakhir. Angka-angka tersebut sesuai dengan baik. Para peneliti kemudian bekerja melalui sisa data spons untuk membongkar sejarah lengkap pemanasan laut yang kembali ke tahun 1700.

Sejarah mereka menunjukkan bahwa suhu laut sebagian besar tetap datar hingga 1790. Laut kemudian mendingin sedikit karena letusan gunung berapi besar. Dan kemudian, pada pertengahan 1860-an, mereka mulai menghangat. Pada pertengahan abad ke-20, jumlah pemanasan yang telah terjadi di lautan dan daratan, ketika dihitung menggunakan catatan spons, sekitar setengah derajat Celsius lebih besar dari perkiraan saat ini. Kesenjangan itu telah tetap hingga saat ini, menunjukkan data para peneliti.

Area tempat spesimen ini tinggal memiliki posisi yang unik untuk memberi tahu kita tentang suhu laut secara global, kata Amos Winter, seorang profesor sistem bumi dan lingkungan di Indiana State University yang bekerja pada penelitian tersebut.

Penelitian masa lalu telah menunjukkan bahwa suhu air di Karibia secara dekat melacak kehangatan rata-rata lautan secara global. Dan, karena sclerosponges hidup begitu dalam di bawah gelombang, air di sekitar mereka tidak berfluktuasi dalam suhu sebanyak yang ada di permukaan.

“Ini mungkin salah satu daerah terbaik” untuk mempelajari tren lautan yang lebih besar, kata Dr. Winter. “Perubahan di Puerto Rico mencerminkan perubahan di dunia.”

Temuan baru menimbulkan kekhawatiran baru tentang apakah pemerintah akan mampu membatasi pemanasan global hingga 2 derajat Celsius, dan, jika memungkinkan, 1,5 derajat Celsius, sebagaimana ditetapkan dalam Perjanjian Paris 2015.

Tetapi implikasi studi tersebut untuk tujuan Paris tidaklah langsung, kata Joeri Rogelj, seorang ilmuwan iklim di Imperial College London yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Membaca  Katak Beracun Memiliki Perilaku Aneh yang Ilmuwan Berupaya Jelaskan

Target tersebut mewakili pagar berdasarkan prediksi ilmuwan tentang seberapa buruk efek pemanasan global akan dibandingkan dengan kondisi antara 1986 dan 2005, bukan kondisi pada masa pra-industri, kata Dr. Rogelj. Perkiraan suhu yang direvisi untuk abad ke-19 oleh karena itu tidak selalu akan mengubah pemahaman kita tentang apakah pagar tersebut telah dilanggar, katanya.

Masih banyak alasan untuk khawatir tentang seberapa cepat kita sekarang mengalami konsekuensi merugikan dari pemanasan, kata Gabi Hegerl, seorang ilmuwan iklim di University of Edinburgh yang juga tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Beberapa dampak dari perubahan iklim yang kita lihat hari ini cukup mengejutkan,” kata Dr. Hegerl.