Inflasi semakin mereda di Australia ketika keyakinan akan ‘landing lembut’ tumbuh

SYDNEY (AP) — Inflasi di Australia telah melambat ke tingkat terendah dalam tiga tahun terakhir, kata lembaga statistik resmi negara tersebut pada hari Rabu, menimbulkan harapan akan “mendarat lembut” bagi ekonomi negara itu.

Biro Statistik Australia mengatakan Indeks Harga Konsumen terbaru, atau IPC, turun menjadi 4,1%, turun dari 5,4% pada bulan September.

Hasil tersebut berarti tingkat inflasi tahunan sekarang berada pada level terendah sejak Desember 2021, sementara inflasi triwulanan adalah 0,6%, turun dari 1,2% pada bulan September.

Penurunan ini lebih cepat dari harapan pasar untuk kenaikan tahunan sebesar 4,3% dan kenaikan triwulanan sebesar 0,8%.

“Meskipun harga terus naik untuk sebagian besar barang dan jasa, inflasi indeks harga konsumen tahunan telah turun dari puncak 7,8% pada Desember 2022, menjadi 4,1% pada Desember 2023,” kata kepala statistik harga, Michelle Marquardt, dalam sebuah pernyataan.

Meskipun IPC masih di atas target ban RBA Australia sebesar 2-3%, perlambatan yang lebih besar dari yang diharapkan akan meningkatkan harapan pemilik hipotek bahwa keringanan pada suku bunga bisa dalam jangkauan.

RBA akan bertemu pada hari Selasa untuk meninjau tingkat suku bunga resmi — yang saat ini berada pada 4,35%. Hasil terbaru akan mendukung argumen bahwa inflasi sedang dijinakan, yang mengurangi kebutuhan untuk menaikkan tingkat yang berada pada level tertinggi sejak Desember 2011.

Bank sentral memanipulasi tingkat suku bunga untuk menjaga inflasi dalam target ban-nya.

Menteri Keuangan Australia Jim Chalmers mengatakan angka-angka tersebut “sangat menggembirakan”.

“Tapi ini belum misi selesai, karena kita tahu orang masih berada dalam tekanan,” katanya kepada wartawan di Melbourne pada hari Rabu.

Kemajuan baru dalam tantangan inflasi Australia datang sehari setelah Dana Moneter Internasional mengatakan telah meningkatkan proyeksi untuk ekonomi dunia, termasuk untuk Australia, tahun ini.

Membaca  Kekhawatiran Baru Muncul Terkait Rudal Korea Utara di Ukraina

Badan tersebut mengatakan sekarang mengharapkan ekonomi global tumbuh 3,1% tahun ini, yang 0,2 poin persentase lebih baik dari perkiraan sebelumnya pada bulan Oktober.

Australia juga mengalami kenaikan proyeksi pertumbuhan sebesar 0,2 poin persentase pada tahun 2024 dengan badan tersebut mengharapkan ekonomi Australia tumbuh 1,4% pada tahun 2024 dan 2,1% pada tahun 2025.

“Sekarang kita berada di fase akhir menuju pendaratan lembut,” kata Pierre-Olivier Gourinchas, kepala ekonom IMF, kepada wartawan pada hari Selasa sebelum rilis laporan tersebut. “Awan-awan mulai terbuka.”

“Tetapi laju ekspansi masih lambat dan mungkin akan ada turbulensi di depan.”