Inggris Bergerak Untuk Melarang Vapor Disposables untuk Mengurangi Penggunaan oleh Anak-anak

Inggris akan mengambil langkah-langkah untuk melarang rokok elektrik sekali pakai karena mencoba untuk membendung “kenaikan yang mengkhawatirkan” dalam penggunaan rokok elektrik oleh anak muda di seluruh negara.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis sebelum kunjungan ke sekolah pada hari Senin, Perdana Menteri Rishi Sunak mengatakan bahwa dia mengumumkan paket legislatif baru untuk melarang rokok elektrik sekali pakai sebagai bagian dari komitmennya “untuk mewujudkan generasi bebas asap pertama.”

“Seperti yang diketahui setiap orang tua atau guru, salah satu tren yang paling mengkhawatirkan saat ini adalah meningkatnya penggunaan rokok elektrik oleh anak-anak, dan oleh karena itu kita harus bertindak sebelum hal itu menjadi endemik,” kata Sunak dalam rilis pers.

“Dampak jangka panjang dari penggunaan rokok elektrik belum diketahui dan nikotin di dalamnya dapat sangat membuat ketagihan, jadi sementara rokok elektrik dapat menjadi alat yang berguna untuk membantu perokok berhenti, pemasaran rokok elektrik kepada anak-anak tidaklah dapat diterima.”

Paket tersebut akan memberikan pemerintah otoritas baru untuk mengendalikan cara rokok elektrik ditampilkan di toko, menjauhkannya dari pandangan dan dari permen. Pemerintah juga akan dapat membatasi beberapa rasa yang dipasarkan kepada anak-anak dan membatasi kemasan yang menarik secara visual bagi anak-anak.

Hukum baru ini juga akan membuat ilegal menjual produk tembakau kepada siapa pun yang berusia 15 tahun pada tahun 2024 atau lebih muda.

Rilis pers mengutip data yang menunjukkan bahwa jumlah anak yang menggunakan rokok elektrik dalam tiga tahun terakhir telah melonjak tiga kali lipat. Bahkan di antara anak usia 11 hingga 15 tahun, 9 persen menggunakan rokok elektrik, kata pemerintah. Rokok elektrik sekali pakai, menurut data, telah berkontribusi secara signifikan terhadap penggunaan rokok elektrik – dengan bagian dari 11 hingga 17 tahun yang menggunakan rokok elektrik sekali pakai meningkat hampir sembilan kali lipat dalam dua tahun, kata pemerintah Inggris.

Membaca  Amerika Serikat dan Inggris Meluncurkan Serangan Berat pada Situs Houthi di Yaman

“Sebagai Perdana Menteri, saya memiliki kewajiban untuk melakukan apa yang menurut saya adalah hal yang benar untuk negara kita dalam jangka panjang. Itulah mengapa saya mengambil tindakan tegas untuk melarang rokok elektrik sekali pakai – yang telah mendorong meningkatnya penggunaan rokok elektrik oleh anak muda – dan memajukan kekuatan baru untuk membatasi rasa rokok elektrik, memperkenalkan kemasan polos, dan mengubah cara rokok elektrik ditampilkan di toko,” kata Sunak dalam pernyataan.

“Sejalan dengan komitmen kami untuk mencegah anak-anak yang berusia 15 tahun tahun ini atau lebih muda untuk tidak pernah secara legal dijual rokok, perubahan ini akan meninggalkan warisan yang berkelanjutan dengan melindungi kesehatan anak-anak kita untuk jangka panjang,” tambahnya.

Untuk berita terkini, cuaca, olahraga, dan video streaming, kunjungi The Hill.