Inggris, Kanada Salahkan Satu Sama Lain Saat Pembicaraan Perjanjian Dagang Gagal Inggris, Kanada Menyalahkan Satu Sama Lain Ketika Pembicaraan Perjanjian Dagang Gagal

(Bloomberg) —

Sebagian besar dibaca dari Bloomberg

Inggris telah menghentikan pembicaraan untuk menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan Kanada, dengan masing-masing pihak saling menuduh menghambat kemajuan.

Inggris hanya akan bernegosiasi perjanjian perdagangan yang “menguntungkan” bagi rakyatnya dan mempertahankan hak untuk menghentikan pembicaraan yang tidak bergerak maju, kata juru bicara pemerintah pada hari Kamis.

“Kita tetap terbuka untuk merestorasi pembicaraan dengan Kanada di masa depan untuk membangun hubungan perdagangan yang lebih kuat yang menguntungkan bisnis dan konsumen di kedua sisi Samudra Atlantik,” tulis postingan Susannah Goshko, Duta Besar Inggris untuk Kanada, di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Kedua negara mengumumkan dimulainya pembicaraan untuk perjanjian perdagangan baru pada tahun 2022, dengan tujuan untuk menggantikan perjanjian sementara yang diberlakukan setelah Inggris keluar dari Uni Eropa.

Inggris telah mendorong untuk memperpanjang perjanjian sementara yang memungkinkan ekspor keju Inggris ke Kanada dengan tarif rendah, mirip dengan yang dinikmati oleh anggota Uni Eropa. Perjanjian tersebut berakhir pada 31 Desember.

Inggris juga ingin Kanada memperpanjang aturan asal barang yang memungkinkan negara itu untuk mengekspor produk yang mengandung bagian dari UE. Berakhirnya aturan tersebut pada akhir Maret bisa meningkatkan harga barang-barang Inggris — seperti kendaraan — di Kanada, kecuali Inggris mengubah rantai pasokannya.

Waktu pelaksanaan untuk langkah-langkah tersebut jelas bagi kedua belah pihak dan dimaksudkan untuk memastikan bahwa negosiasi menjadi prioritas, menurut pejabat pemerintah Kanada yang akrab dengan masalah tersebut. Inggris tidak memenuhi waktu pelaksanaan tersebut, kata orang tersebut.

Kanada, dari pihaknya, berharap untuk memperoleh akses untuk ekspor daging sapi dan babi mereka, yang saat ini tidak memenuhi standar regulasi Inggris.

Membaca  Kanada Membatasi Visa Pelajar Asing untuk Meredakan Tekanan Perumahan karena Biaya Hidup Melonjak

Keputusan pemerintah Inggris untuk mempertahankan hambatan akses pasar bagi industri pertanian Kanada dan ketidakmauan untuk mencapai kesepakatan saling memperlambat negosiasi, kata Shanti Cosentino, juru bicara Menteri Perdagangan Mary Ng.

Dia mengatakan Ng telah menghubungi rekan sejawatnya di Inggris, Menteri Perdagangan Kemi Badenoch, untuk mengekspresikan kekecewaan Kanada.

Ng mengatakan kepada wartawan di Ottawa bahwa Inggris adalah mitra perdagangan satu negara terbesar ketiga Kanada dengan lebih dari C$46 miliar ($34 miliar) setiap tahun.

“Saya kecewa bahwa mereka telah menghentikan negosiasi ini,” kata Ng. “Saya sangat yakin bahwa kita akan dapat kembali ke meja, dan saya akan mendorong rekan-rekan saya di Inggris, mari kembali ke meja.”

Menteri Pertanian Lawrence MacAulay membela kuota impor susu Kanada, yang telah lama menjadi sumber ketegangan dengan mitra dagang. Negara ini telah mengontrol pasokan susu selama puluhan tahun, membatasi produksi dalam negeri dan menerapkan tarif berat untuk impor, dalam upaya untuk menstabilkan pendapatan petani lokal.

“Ketika sampai pada penandatangan perjanjian perdagangan, kita akan menandatangani perjanjian perdagangan yang baik untuk petani Kanada,” kata MacAulay. “Sektor manajemen pasokan dilindungi di negara ini, dan akan tetap dilindungi.”

(Diperbarui dengan konflik dimulai pada paragraf kelima)

Sebagian besar dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P.