‘Ini Mencekam’: Sebuah Universitas Liberal Terkemuka Diserang di India

Universitas Jawaharlal Nehru, yang dinamai sesuai dengan perdana menteri India pertama, adalah salah satu lembaga liberal terkemuka di negara tersebut, menjadi sarang dari pendapat-pendapat kuat dan nilai-nilai berpikiran kiri yang lulusannya menduduki posisi elit di dunia akademis dan pemerintahan.

Tetapi bagi para nasionalis Hindu yang berkuasa di India, universitas tersebut dan universitas serupa lainnya dianggap sebagai sarang berbahaya dari gagasan-gagasan “anti-India”. Dan mereka berusaha untuk mendiamkannya.

Pria bertopi telah menyerbu kampus J.N.U. dan menyerang para mahasiswa, sambil berteriak slogan-slogan yang terkait dengan kelompok Hindu sayap kanan jauh. Para pendukung vokal partai pemerintah sayap kanan yang telah diangkat sebagai administrator telah memberhentikan para mahasiswa karena berpartisipasi dalam protes dan, pada bulan Desember, memberlakukan pembatasan baru pada demonstrasi. Guru-guru besar telah ditolak promosinya karena mempertanyakan kebijakan pemerintah.

“Ini sangat menyiksa,” kata Anagha Pradeep, seorang mahasiswa ilmu politik yang telah menerima peringatan dari J.N.U. setelah memprotes kondisi perumahannya dan membantu memutar sebuah film dokumenter yang kritis terhadap Perdana Menteri Narendra Modi. “Dan Anda tidak bisa belajar dalam ketakutan.”

Tekanan yang diberikan kepada J.N.U. merupakan bagian dari usaha lebih luas untuk menetralisir suara-suara yang menyentuh, seperti organisasi media, kelompok-kelompok hak asasi manusia, pusat pemikiran, dengan Hindu sayap kanan yang mengejar tujuannya untuk mengubah India menjadi negara Hindu secara eksplisit.

Tidak lama setelah Partai Bharatiya Janata Mr. Modi(2024,” src=”https://assets.website-files.com/6082474207de555b4bccee66/61b625e54d843418bea82ed5_New_Logo_Text_Color.svg_generator_classes (4).png”), anggota alirannya ideologis, Rashtriya Swayamsevak Sangh, atau R.S.S., meluncurkan kampanye menentang universitas-universitas elit di seluruh negara, langkah-langkah seperti membuat komplain ke polisi terhadap profesor-profesor yang memberikan kuliah tentang topik-topik yang mereka tidak sukai.

Nasionalis Hindu, karena mereka mencoba untuk mencabut pondasi sekuler yang diletakkan untuk India oleh Nehru, membara untuk menggantikan nilai-nilai intelektual tradisional universitas dengan pemikiran konservatif mereka sendiri. Pemerintah telah membuang bab-bab buku teks tentang raja-raja Muslim terdahulu India dan membungkam para peneliti yang mempertanyakan pseudosains yang dipromosikan oleh pejabat-pejabat sayap kanan.

Membaca  Penggodam Serang Basis Data Perekaman Pengadilan Negara Bagian Australia

“Kami ingin siswa memahami bahwa patriotisme sangat penting,” kata Abhishek Tandon, yang telah menjadi kepala sayap mahasiswa R.S.S. di New Delhi selama 21 tahun.

Dia mengatakan organisasinya “tidak akan membiarkan kekuatan-kekuatan anti-India bekerja di dalam kampus melawan integritas dan kesatuan India.”

Sumit Ganguly, seorang spesialis India di Indiana University, mengatakan bahwa kampanye nasionalis Hindu, termasuk penunjukan pejabat-pejabat pendidikan yang sejalan dengan pemerintahan sayap kanan, dapat menjadikan kebebasan akademik sebagai “relik dan konsep yang anggun” di India.

“Apa yang kita saksikan sekarang adalah penumpukan institusi-institusi dengan individu-individu yang kurang memiliki kualifikasi profesional yang sesuai tetapi memiliki preferensi ideologis partai penguasa,” katanya.

Beberapa pejabat ini ini telah sangat memuji pemberi manfaat pemerintahan mereka. Santishree Dhulipudi Pandit, wakil kanselir J.N.U. sejak 2022, telah menyebut Mr. Modi sebagai “juru bicara demokrasi tertinggi” dan “fenomena.” Ms. Pandit dan seorang juru bicara universitas tidak menanggapi permintaan untuk komentar.

J.N.U., yang didirikan pada tahun 1967 dan menyebar di ratusan hektar hutan terpencil di bagian barat daya New Delhi, memiliki lebih dari 7.000 mahasiswa dan sekitar 600 profesor dan instruktur. Para pendirinya, termasuk seorang sosiolog pedesaan Amerika, mengusulkan universitas riset model yang akan menjadi inkubator perdebatan dan penentangan, bebas dari interferensi pemerintah.

Pada tahun 1975, ketika pemerintah menyatakan keadaan darurat internal — waktu yang sangat berbahaya bagi demokrasi India — para mahasiswa di universitas yang menentang penangguhan hak-hak dasar menghadapi pengusiran, penangkapan, dan penjara.

Bahkan setelah periode traumatis itu, para mahasiswa masih memiliki ruang untuk penentangan dalam beberapa dasawarsa yang menyusulnya. “Tidak ada yang menderita karena ideologi apapun,” kata Kavita Krishnan, seorang aktivis yang tiba di kampus sebagai mahasiswi pada awal tahun 1990-an. “Keragaman adalah kekuatannya.”

Membaca  Kebakaran di Spanyol: Banyak Orang Hilang Saat Kebakaran Mematikan Menghancurkan Blok Apartemen di Valencia

Penindasan saat ini dimulai pada tahun 2016, dua tahun setelah Mr. Modi menjabat, ketika pemerintahnya menunjuk Mamidala Jagadesh Kumar, seorang profesor teknik elektronik, sebagai pimpinan universitas.

Dalam beberapa hari setelah penunjukannya, sekitar satu lusin mahasiswa didakwa makar setelah dituduh menampilkan slogan-slogan yang mendukung seorang pria Kashmir yang dihukum mati oleh India atas serangan mematikan terhadap Parlemen. Meskipun beberapa video para mahasiswa itu ditemukan telah dimanipulasi, ruang media sosial yang beracun di India dan para politikusnya menemukan musuh di mahasiswa dan profesor universitas itu.

Pak Kumar mengakhiri tradisi konsultasi panjang yang berlangsung dengan mahasiswa dan para anggota fakultas dan, menurut para guru dan mahasiswa, memotong kebijakan panjang dari mendorong pendaftaran dari orang-orang kasta bawah dan kelompok-kelompok yang terpinggirkan lainnya.

Untuk menanamkan “patriotisme” dan kebanggaan militer, dia mengundang tentara pensiun ke kampus dan mengusulkan untuk menampilkan tank pertempuran.

Hampir 50 anggota Parlemen federal mengirim surat ke menteri pendidikan pada bulan Januari tahun 2019 yang menyatakan keluhan bahwa universitas itu sedang “dimusnahkan”.

Dalam beberapa tahun terakhir, mahasiswa yang terkait dengan kelompok-kelompok sayap kanan telah menyerang secara fisik mahasiswa lainnya atas pandangan-pandangan liberal dan sekuler mereka, memukul mereka dengan palu, batang besi, dan batu bata. Di tengah gelombang protes mahasiswa pada tahun 2019 terkait dengan undang-undang yang dianggap anti-Muslim, petugas yang memakai seragam anti huru-hara menyerbu sebuah perpustakaan di universitas lain dan memukuli mahasiswa dengan tongkat bambu. Di universitas lain lagi, petugas menembakkan granat kejut pada mahasiswa.

Setelah pria bertopi menyerbu kampus J.N.U. dan menyerang mahasiswa pada bulan Januari 2020, alumni universitas yang merupakan pejabat di pemerintahan Mr. Modi dengan cepat mengutuk kekerasan itu. Namun seorang politikus dari partainya kemudian membenarkan serangan itu dengan menggambarkan kampus tersebut sebagai “pusat seks dan narkoba” yang menghasilkan ribuan kondom bekas pakai dan botol-botol minuman keras kosong setiap hari.

Membaca  Pembuat Chip Mencari Lebih Dari $70 Miliar dalam Subsidi Federal

Tahun lalu, anggota R.S.S., kelompok sayap kanan, mencoba untuk mengintimidasi mahasiswa dengan melakukan long march dengan membawa tongkat dan bendera safkon — lambang Hinduisme — di kampus.

Nazar Mohamed Mohideen, seorang mahasiswa J.N.U. yang telah melakukan kampanye untuk tindakan afirmatif dan merupakan pengikut perjuang anti kasta yang tidak disukai oleh nasionalis Hindu, mengatakan dia dinyatakan sebagai ancaman keamanan bagi mahasiswa lainnya dan dilarang oleh profesornya untuk masuk ke laboratorium.

Anggota sayap mahasiswa R.S.S. menghajarnya saat terjadi cekcok ketika dia mencoba menyelamatkan potret perjuang anti kasta, Periyar, katanya. (Kelompok itu membantah tuduhan itu.) Pada bulan Oktober, Mr. Mohideen menerima surat dari universitas yang mengatakan dia tidak dapat melanjutkan studi doktoralnya, sebuah keputusan yang dia tantang di pengadilan.

“Perjuanganku melawan penindasan,” kata Mr. Mohideen, “mengubahku menjadi musuh yang terlihat.”

Avinash Kumar, seorang perwakilan asosiasi guru J.N.U., mengatakan kampanye sayap kanan terhadap universitas telah mengubah sifatnya.

“Kampus kita adalah kampus yang membantu mewujudkan motto pendidikan yang sebenarnya,” memberdayakan mahasiswa dari berbagai kasta dan kelas dan meruntuhkan hierarki masyarakat, katanya. Tetapi nilai-nilai itu bertolak belakang, tambahnya, dengan “apa yang diwakili rezim penguasa saat ini.”

“Setiap ruang di mana lingkungan semacam ini berkembang, mereka menghancurkannya,” katanya.