Intelligence AS Mengatakan Hamas Menggunakan Rumah Sakit di Gaza sebagai Pusat Komando

Badan mata-mata AS percaya bahwa Hamas dan kelompok Palestina lain yang melawan Israel menggunakan Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza untuk memerintah pasukannya dan memegang beberapa sandera, menurut inteligensi Amerika yang baru saja diungkap pada hari Selasa.

Rumah sakit menjadi fokus dari upaya besar Pasukan Pertahanan Israel pada November untuk mengambil alih fasilitas tersebut, sebuah operasi yang mendapat perhatian internasional intens dan kritik.

Para pejabat Israel mengatakan bahwa Hamas telah membangun kompleks besar di bawah rumah sakit, sehingga menjadikannya sebagai target militer yang sah. Namun para kritikus mengatakan bahwa operasi militer tersebut efektif memotong dan menutup bagian penting dari jaringan medis Gaza dengan sedikit bukti bahwa Hamas menggunakan rumah sakit tersebut sebagai pos komando.

Seorang pejabat intelijen senior AS mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintah Amerika terus percaya bahwa Hamas menggunakan kompleks rumah sakit dan situs di bawahnya untuk melakukan kegiatan komando dan kontrol, menyimpan senjata, dan memegang “setidaknya beberapa sandera”.

Badan intelijen Amerika memperoleh informasi bahwa pejuang Hamas telah mengosongkan kompleks tersebut beberapa hari sebelum operasi selama beberapa hari, menghancurkan dokumen dan barang elektronik saat mereka pergi, kata pejabat intelijen senior.

Setelah operasi, militer Israel membawa para wartawan ke lorong di kompleks yang mengarah ke jaringan terowongan. Kemudian, militer menunjukkan terowongan di bawah rumah sakit.

Pejabat Gedung Putih saat itu mendukung penilaian Israel. “Kami memiliki informasi yang mengkonfirmasi bahwa Hamas menggunakan rumah sakit tertentu untuk pos komando dan kontrol,” kata John F. Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional, pada 14 November.

Dalam beberapa minggu setelah operasi, organisasi berita terus mempertanyakan keberadaan Hamas di rumah sakit. Dan organisasi kesehatan dan kemanusiaan telah mengkritik operasi Israel. Tim kemanusiaan yang dipimpin oleh Organisasi Kesehatan Dunia, yang mengunjungi Al-Shifa setelah pasukan Israel menyerbu rumah sakit, menyebutnya sebagai “daerah kematian”.

Membaca  Perempuan dan anak-anak adalah korban utama perang Israel-Hamas dengan 16.000 tewas, kata PBB

Namun penilaian intelijen Amerika tetap yakin bahwa rumah sakit tersebut digunakan oleh Hamas. Intelijen baru mewakili penilaian Amerika yang paling baru, kata pejabat.

Kompleks tersebut digunakan oleh Hamas dan Jihad Islam Palestina untuk memerintahkan pasukan yang melawan Israel, menurut intelijen.

Sementara lembaga mata-mata tidak menyediakan bukti visual, seorang pejabat AS mengatakan mereka percaya pada penilaian mereka karena didasarkan pada informasi yang dikumpulkan oleh Israel dan intelijen Amerika sendiri, yang dikumpulkan secara independen.

Beberapa orang berharap bahwa operasi untuk mengambil alih rumah sakit akan menghasilkan penyelamatan beberapa sandera yang diambil oleh pejuang Palestina selama serangan mereka pada 7 Oktober. Tidak ada sandera yang diselamatkan, tetapi pejabat Israel menemukan jenazah dua sandera di atau dekat kompleks, kata pejabat.

Penilaian intelijen Amerika yang baru mengatakan bahwa penilaian Israel setidaknya sebagian benar bahwa beberapa sandera ditahan di atau di bawah kompleks tersebut. Namun sandera tersebut tampaknya telah dipindahkan saat Hamas mengosongkan.