“Israel akan memperbolehkan bantuan lebih masuk ke Gaza dengan syarat pengiriman obat-obatan kepada tawanan, kata Qatar” – Israel akan mengizinkan lebih banyak bantuan masuk ke Gaza sebagai pertukaran pengiriman obat-obatan kepada para sandera, kata Qatar

Qatar dan Prancis mengumumkan bahwa mereka berhasil memediasi kesepakatan antara Israel dan Hamas untuk mengirimkan obat-obatan.

Para sandera akan menerima obat sementara bantuan lebih akan diizinkan masuk ke Gaza yang terkepung, demikian Qatar mengatakan.

Belum jelas bagaimana persediaan ini akan dikirimkan dan didistribusikan.

Israel akan memperbolehkan bantuan kemanusiaan lebih masuk ke Gaza sebagai imbalan untuk pengiriman obat kepada lebih dari 40 sandera, demikian Qatar dan Prancis umumkan pada Selasa.

Menurut postingan di X dari Kementerian Luar Negeri Qatar, yang membantu mediasi kesepakatan bersama dengan Prancis, “obat-obatan bersama dengan bantuan kemanusiaan lainnya akan dikirimkan kepada warga sipil di Jalur Gaza, di daerah-daerah yang paling terdampak dan rentan, sebagai imbalan untuk pengiriman obat yang dibutuhkan untuk tawanan Israel di Gaza.”

Obat-obatan akan diangkut dari Qatar ke Mesir pada hari Rabu untuk persiapan pengiriman ke Jalur Gaza, menurut Kemenlu Qatar.

Detail lain mengenai kesepakatan, termasuk bagaimana obat akan didistribusikan, belum dibuat tersedia secara publik, namun seorang pejabat yang berbicara dengan CNN mengatakan bahwa obat akan disalurkan kepada 40 sandera yang diyakini oleh Israel membutuhkannya.

Pejabat yang mengenal negosiasi juga mengatakan bahwa Hamas setuju dengan kesepakatan karena adanya kesempatan untuk mengizinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza.

Pada 7 Oktober, serangan di Israel oleh Hamas menewaskan sekitar 1.200 orang, dan sekitar 240 dijadikan sandera. Beberapa sandera sudah dibebaskan, sementara yang lain telah tewas (termasuk oleh pasukan IDF). Hingga saat ini, pemerintah Israel memperkirakan bahwa sedikit lebih dari seratus orang tetap hidup dalam penawanan oleh Hamas di Gaza. Keluarga-keluarga sandera tersebut telah berulang kali menuntut bahwa bantuan medis disediakan untuk orang yang mereka sayangi.

Membaca  Kita tidak bisa memberlakukan sanksi terhadap negara ketiga yang membantu Rusia.

“Setelah 98 hari di terowongan Hamas, semua sandera menghadapi bahaya mematikan secara langsung dan membutuhkan obat-obatan penyelamat kehidupan,” Forum Sandera dan Keluarga-Keluarga yang Hilang mengatakan dalam pernyataan kepada Reuters. “Selain obat-obatan, sandera juga membutuhkan perawatan medis yang ekstensif.”

Sementara itu, di Gaza, laporan kelaparan dan kurangnya akses medis semakin meningkat. Kelomp masyarakat dan pakar-PBB mengatakan bahwa Israel menahan bantuan makanan dan medis selama konflik berlangsung.

Lebih dari 24.000 warga Palestina tewas dalam 100 hari pengeboman di wilayah yang padat ini, menurut pejabat kesehatan Gaza.

Israel telah mengizinkan bantuan terbatas — makanan, air, obat-obatan — masuk ke Gaza, menurut Axios, setelah runtuhnya gencatan senjata sebelumnya, dan PBB telah memperingatkan bahwa kelaparan dengan cepat mendekati wilayah tersebut. Sumber daya di enklaf tersebut sudah sedikit, mengingat blokade yang diberlakukan oleh Mesir dan Israel sejak 2007.

Belum jelas bagaimana pengiriman bantuan baru akan didistribusikan kepada semua warga Gaza, karena PBB memperkirakan bahwa hanya 21% dari bantuan yang direncanakan telah mencapai Gaza utara.

Kali terakhir Qatar memediasi kesepakatan antara pejabat Israel dan Hamas adalah pada November. Kesepakatan tersebut memungkinkan gencatan senjata selama empat hari dan pembebasan 150 warga Palestina yang ditahan oleh Israel sebagai imbalan atas 50 warga Israel yang dalam penjara Hamas. Gencatan senjata akhirnya berlangsung selama enam hari, dan lebih dari 100 sandera, termasuk warga asing yang dibebaskan melalui kesepakatan terpisah, dibebaskan.

Baca artikel aslinya di Business Insider