Israel Berjanji Akan Terus Melawan Hamas di Gaza

Pemimpin politik dan militer Israel menandai 100 hari perang melawan Hamas di Gaza akhir pekan lalu dengan bersumpah untuk melanjutkan perang sampai kemenangan, sambil menunggu keputusan dari pengadilan dunia terkait larangan terhadap serangan militer Israel yang menghancurkan.

Sebanyak 1.200 orang tewas selama serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober terhadap Israel, mayoritas di antaranya adalah warga sipil menurut otoritas Israel. Perang balas dendam Israel melawan Hamas di Gaza telah menewaskan lebih dari 23.000 warga Palestina, mayoritas di antaranya adalah perempuan dan anak-anak menurut pejabat kesehatan Gaza.

Mengingatkan akan konflik yang berkepanjangan, pernyataan-pernyataan Israel menunjukkan perbedaan persepsi antara tenggat waktu dan tujuan perang di dalam negeri dengan meningkatnya ketidak sabaran internasional di tengah krisis kemanusiaan yang dalam di Gaza.

“Kami akan melanjutkan perang sampai akhir – sampai kemenangan total, sampai kami mencapai semua tujuan kami,” kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dalam konferensi pers yang disiarkan di televisi pada Sabtu malam, menyatakan bahwa “menghilangkan Hamas, mengembalikan semua sandera kami, dan memastikan bahwa Gaza tidak akan lagi merupakan ancaman bagi Israel” adalah tujuan.

“Tidak ada yang akan menghentikan kami – bukan Den Haag, bukan poros kejahatan dan bukan siapa pun,” tambahnya dengan nada menantang, merujuk pada pengadilan tinggi PBB di mana Israel dituduh oleh Afrika Selatan melakukan genosida terhadap rakyat Palestina di Gaza.

Para hakim pengadilan mendengar dua hari persidangan pekan lalu dan sekarang akan memutuskan apakah akan meminta Israel mengadopsi tindakan sementara, seperti menghentikan pertempuran, sementara itu menilai klaim genosida. Tidak ada tanggal yang ditetapkan untuk pengumuman keputusan itu dan, dalam kasus apa pun, pengadilan tersebut memiliki sedikit sarana untuk menegakkan putusannya.

Membaca  Wakil Pemimpin Hamas, Saleh al-Arouri, Tewas di LebanonTranslate to Indonesian:Wakil Pemimpin Hamas, Saleh al-Arouri, Tewas di Lebanon

Mr. Netanyahu juga dalam satu napas mengaitkan Iran dan sekutunya, termasuk Hezbollah di Lebanon dan Houthi di Yaman, yang tindakan militernya secara solidaritas dengan Hamas telah menimbulkan ancaman konflik yang lebih luas.

Dalam mengakui bahwa membongkar Hamas di Gaza akan “memakan waktu,” Mr. Netanyahu tampaknya fokus pada membangkitkan moral domestik sekaligus menanggapi kritik internasional atas perang.

Menjawab para penentang yang telah menggambarkan tujuan pemerintah Israel untuk menghancurkan Hamas, kelompok militan yang telah mengendalikan Gaza selama 16 tahun, sebagai tidak realistis, ia mengatakan, “Hal tersebut mungkin, diperlukan, dan kami akan melakukannya.”

Sementara jumlah korban tewas di Gaza terus meningkat, seruan internasional bagi gencatan senjata telah meningkat. Kebanyakan dari 2,2 juta penduduk Gaza merupakan pengungsi dan PBB telah memperingatkan bahwa separuh populasi tersebut berisiko mengalami kelaparan.

“Kematian, kehancuran, pengungsi, kelaparan, kerugian, dan kesedihan selama 100 hari terakhir mencemarkan kemanusiaan kita bersama,” kata Philippe Lazzarini, komisioner jenderal badan PBB yang bertanggung jawab atas pengungsi Palestina, dalam sebuah pernyataan.

Dalam pernyataan televisi pada Sabtu malam, kepala staf militer Israel, Letjen. Herzi Halevi, mengatakan bahwa Israel sedang terlibat dalam “perang yang adil tanpa tanding.” Dia mengatakan bahwa rencana militer telah disetujui untuk melanjutkan pertempuran dan meningkatkan tekanan pada Hamas, yang akan menyebabkan pembongkaran kelompok itu dan pengembalian sandera yang diambil dalam serangan 7 Oktober terhadap Israel.

“Tujuan ini kompleks untuk dicapai dan akan memakan waktu lama,” katanya, menyerukan kesabaran.

Dari 240 orang yang diculik ke Gaza pada 7 Oktober, lebih dari 130 masih tinggal di enklaf itu, menurut pejabat Israel, meskipun tidak semua diyakini masih hidup.

Seorang juru bicara Hamas di Beirut, Osama Hamdan, mengatakan dalam konferensi pers pada Sabtu bahwa Hamas memberikan “perawatan untuk tahanan sipil di Gaza,” dan bahaya bagi kehidupan mereka hanya berasal dari “Netanyahu dan pasukannya.”

Membaca  Diplomat Teratas Britania Raya Berharap Kepulauan Falkland Akan Tetap Menjadi Bagian Keluarga Inggris Selamanya

Di Israel, kekhawatiran publik terhadap sandera telah meningkat setiap harinya.

Pada hari Minggu, hari kerja di Israel, berhenti kerja selama 100 menit sebagai solidaritas dengan sandera diikuti oleh universitas, banyak bisnis, dewan-dewan lokal, dan lembaga publik.

Puluhan ribu warga Israel juga menghadiri unjuk rasa di Tel Aviv pada Sabtu malam untuk mendukung sandera dan keluarga mereka. Ratusan demonstran memblokir jalan raya utama, menuntut pemerintah untuk segera melepaskan sandera yang tersisa.

“Kami sangat mengkhawatirkan bahwa para pembuat keputusan kami tidak memprioritaskan para sandera, untuk membawa mereka pulang secara aman dan bukan dalam peti mati,” kata Jonathan Dekel-Chen, yang putranya, Sagui, 35 tahun, warga negara Amerika, ditawan pada 7 Oktober.

Hwaida Saad, Ameera Harouda, dan Roni Caryn Rabin berkontribusi pada laporan ini.