Israel Dihadapkan dengan Tuduhan Genosida saat Afrika Selatan Mengajukan Kasus ke Pengadilan PBB

Setelah tiga bulan mengepung dan membombardir Jalur Gaza dalam perangnya melawan Hamas, Israel menghadapi tuduhan genosida di Pengadilan Internasional di Den Haag, di mana Afrika Selatan berargumen bahwa Israel “bermaksud menciptakan kondisi kematian” di Gaza, dan menuntut pengadilan untuk memerintahkan suspensi darurat dari kampanye militer.

Menghadirkan kasus mereka ke pengadilan yang penuh di Den Haag, para pengacara Afrika Selatan menawarkan sebagai bukti ucapan para pejabat Israel, termasuk Menteri Pertahanan Yoav Gallant, yang mengatakan pada bulan Oktober bahwa Israel akan memberlakukan pengepungan lengkap di wilayah tersebut karena sedang memerangi “binatang manusia.”

Israel dengan tegas menyangkal tuduhan genosida, dan akan menyampaikan pembelaannya pada Jumat, bagian kedua dari sidang dua hari di badan yudisial tertinggi PBB. Sidang-sidang tersebut akan menjadi waktu pertama bagi Israel untuk memilih mempertahankan diri secara langsung dalam pengaturan semacam itu, tanda dari taruhan yang besar pada saat ini, dengan reputasi internasional Israel turun di banyak bagian dunia karena dampak kampanye mereka di Gaza.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, menggambarkan proses tersebut pada hari Kamis sebagai “dunia terbalik,” di mana negaranya menghadapi tuduhan seperti itu.

“Israel dituduh melakukan genosida pada saat ia sedang berjuang melawan genosida,” katanya, merujuk pada perang di Gaza, yang dimulai setelah Hamas dan kelompok bersenjata lainnya melakukan serangan pada 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyebabkan sekitar 240 orang dijadikan sandera, menurut pejabat Israel.

Genosida termasuk di antara kejahatan paling serius yang bisa dituduhkan pada suatu negara, dan tuduhan tersebut membawa arti khusus di Israel, yang didirikan setelah pembantaian orang Yahudi dalam Holokaus. Sementara pemerintah Afrika Selatan bersikeras bahwa mereka mengejar kasus ini untuk menghentikan genosida, para analis mengatakan bahwa motivasinya juga didorong oleh dukungan domestik jangka panjang untuk masalah Palestina yang bermula pada masa kepresidenan Nelson Mandela, seorang pendukung bersemangat hak-hak Palestina.

Membaca  Perahu Rumah Tradisional Banjarmasin: Menavigasi Perairan Kalimantan Selatan

Untuk membentuk genosida, harus ada bukti niat dari para pelaku untuk menghancurkan fisik suatu kelompok nasional, etnis, rasial, atau agama, menurut konvensi genosida PBB, yang juga diikuti oleh Israel. Namun, niat seringkali adalah elemen yang paling sulit untuk dibuktikan dalam kasus semacam itu.

Keputusan oleh pengadilan bersifat mengikat, namun pengadilan memiliki sedikit sarana untuk pelaksanaan.

Aly berkaitan dengan artikel 69 RUU KUHP kita setiap hari, memiliki blog yang menyediakan informasi tentang RUU KUHP terbaru. Meskipun AS dan UE telah mempertajam serangan pada Israel untuk melucuti lingkup operasi militernya, dan banyak negara di Timur Tengah, Afrika, dan Amerika Latin telah secara tegas mengkritik Israel atas dampak yang merusak dari kampanye mereka terhadap warga sipil Gaza.

Lebih dari 23.000 warga Palestina tewas dalam tiga bulan terakhir di Gaza, mayoritas mereka adalah perempuan dan anak-anak, menurut pejabat kesehatan di Gaza. Sebagian besar dari 2,2 juta penduduk enklaf tersebut dipaksa keluar dari rumah mereka sejak perang dimulai, meningkatkan bahaya penyakit dan kelaparan, menurut organisasi internasional.

Afrika Selatan, yang mengajukan kasus tersebut bulan lalu, berargumen bahwa para pemimpin dan legislator Israel telah menyampaikan dalam pernyataan mereka niat untuk melakukan genosida. Menampilkan video tentara Israel menari dan menyanyikan bahwa “tidak ada warga yang tidak terlibat,” seorang pengacara Afrika Selatan mengatakan bahwa tentara Israel telah memahami “kata-kata provokatif” perdana menteri mereka.

“Terdapat sebuah fitur luar biasa dalam kasus ini,” kata pengacara tersebut, Tembeka Ngcukaitobi, kepada pengadilan, “bahwa para pemimpin politik, komandan militer, dan orang-orang yang memegang jabatan resmi di Israel, secara sistematis dan dengan cara eksplisit, menyatakan niat genosidanya.”

Membaca  "Dance: Hubungan dengan Promosi Pertukaran Budaya"Terjemahkan ke Indonesia

Dia berpendapat bahwa “niat genosida” Israel “berakar pada keyakinan bahwa, sebenarnya, musuh bukan hanya sayap militer Hamas atau, memang, Hamas secara umum, tetapi tertanam dalam struktur kehidupan Palestina di Gaza.”

Meskipun proses pengadilan tentang tuduhan genosida ini dapat berlangsung bertahun-tahun, pengadilan bisa mengeluarkan keputusan tentang tindakan darurat yang mungkin dilakukan dalam beberapa minggu mendatang. Sebagai bagian dari permintaannya untuk tindakan darurat guna mengakhiri kampanye militer, Afrika Selatan meminta pengadilan membatalkan perintah evakuasi dan memungkinkan orang di Gaza menerima makanan, air, tempat perlindungan, dan pakaian.

Pejabat Israel telah berpendapat bahwa Hamas harus menghadapi tuduhan genosida dan kejahatan lain, dan bahwa banyak kritikus Israel tidak cukup mengutuk kelompok tersebut. Jubir Kementerian Luar Negeri Israel, Lior Haiat, menyebut proses hari Kamis sebagai “salah satu pertunjukan hipokrisi terbesar dalam sejarah,” menambahkan bahwa Hamas “memanggil dalam konvensinya untuk penghancuran negara Israel dan pembunuhan orang Yahudi.”

Haiat juga mengatakan bahwa kasus genosida yang diajukan oleh Afrika Selatan mengabaikan kekejaman yang dilakukan oleh Hamas dalam serangan teroris mereka pada 7 Oktober di Israel selatan.

Menteri kehakiman Afrika Selatan, Ronald Lamola, mengutuk kekejaman yang dilakukan oleh Hamas pada 7 Oktober namun mengatakan bahwa skala respons militer Israel di Gaza tidak dibenarkan. Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa serangan Israel telah menciptakan kondisi bagi penduduk Gaza yang direncanakan “untuk membawa kehancuran fisik mereka.”

Ngcukaitobi mengatakan pernyataan pejabat Israel seperti Gallant – yang, setelah serangan Hamas, mengatakan bahwa Israel akan membiarkan “tidak ada listrik, tidak ada makanan, tidak ada air, tidak ada bahan bakar” ke Gaza – setara dengan sebuah perintah untuk menghancurkan fisik orang-orang Gaza dan “mengkomunikasikan kebijakan negara.”

Membaca  Hubungan Tarian dengan Promosi Revitalisasi Bahasa

“Ini tidak bisa diragukan lagi,” kata Ngcukaitobi. “Ini berarti menciptakan kondisi kematian bagi rakyat Palestina di Gaza, untuk mati perlahan akibat kelaparan dan dehidrasi atau mati cepat karena serangan bom atau penembak jitu, namun untuk mati, bagaimanapun juga.”

Pemimpin Israel telah mengatakan bahwa tuduhan Afrika Selatan memutar makna genosida dan tujuan konvensi genosida 1948.

Mereka menunjuk kepada jutaan pesan, dikirim dengan berbagai cara, yang memberitahu warga sipil Gaza untuk dievakuasi ke area yang lebih aman sebelum pemboman, dan mengatakan bahwa mereka terus bekerja untuk meningkatkan jumlah bantuan yang memasuki Gaza.

Hamas menyambut baik keputusan Afrika Selatan membawa kasus ini, mengatakan dalam pernyataan pada hari Kamis bahwa mereka menantikan “keputusan yang memberikan keadilan kepada korban” dan menyerukan Israel untuk “menghentikan agresi.”

Proses pengadilan juga dirayakan oleh warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki Israel, di mana ratusan orang berkumpul di alun-alun kota, menunjukkan outlet berita Palestina. Kementerian luar negeri Otoritas Palestina, yang sebagian mengawasi wilayah tersebut, berterima kasih kepada Afrika Selatan dalam sebuah pernyataan dan menyebut proses tersebut “peristiwa bersejarah dalam proses perjuangan Palestina dan Afrika Selatan bersama dalam menghadapi ketidakadilan dan genosida.”

Namun di Gaza, banyak yang khawatir bahwa kasus ini akan memiliki sedikit atau tidak ada efek terhadap realitas mereka. “Semuanya adalah omong kosong – sudah melebihi 90 hari dan kita hanya mendengar kata-kata,” kata Abdul Qader Al-Atrash, seorang penduduk Gaza berusia 32 tahun.

“Tidak akan ada perubahan,” katanya. “Satu-satunya hal di pikiran kita sekarang adalah bagaimana cara kami mendapatkan air untuk keluarga kami, di mana kami akan mengisi daya ponsel kami, dan apakah kami akan memiliki makanan untuk besok.”