Israel Gaza: Operasi di Rafah tidak melanggar garis merah Amerika Serikat

Kebijakan A.S. tidak percaya bahwa Israel telah melancarkan invasi penuh skala ke Rafah di selatan Gaza, juru bicara Gedung Putih John Kirby telah mengatakan. Dia berbicara beberapa jam setelah pasukan Israel mencapai pusat kota dan dilaporkan merebut bukit yang penting strategis yang menghadap ke perbatasan dengan Mesir terdekat. Presiden AS Joe Biden mengatakan bulan ini bahwa ia akan membatasi pasokan senjata ke Israel jika memasuki “pusat-pusat populasi” Rafah, di mana ratusan ribu warga sipil diduga masih berlindung. Mr. Kirby juga ditanyai tentang serangan Israel dan kebakaran yang menewaskan setidaknya 45 warga Palestina – banyak di antaranya wanita, anak-anak, atau lanjut usia – di sebuah perkemahan bagi pengungsi pada hari Minggu. Israel mengatakan serangan tersebut menargetkan dan membunuh dua pejabat Hamas senior, dan bahwa mereka percaya kebakaran itu bisa disebabkan oleh ledakan di gudang senjata Hamas di dekatnya. Berbicara kepada wartawan, Mr. Kirby menggambarkan gambar-gambar dari aftermath dari serangan sebagai “menyedihkan” dan “mengerikan”.”Tidak seharusnya ada kehidupan yang tak bersalah terbunuh di sini akibat konflik ini,” tambahnya. Departemen negara A.S. mengatakan bahwa mereka sedang memperhatikan dengan cermat agar militer Israel melakukan penyelidikan yang cepat dan menyeluruh mengenai serangan tersebut. Ditekan oleh koresponden BBC Tom Bateman apakah penyelidikan sebelumnya semacam itu telah menyebabkan pertanggungjawaban, juru bicara Departemen Negara Matthew Miller menolak untuk menyebutkan kasus-kasus tertentu. “Anda tidak dapat mencapai kesimpulan tentang hasil penyelidikan ini di tengah konflik,” katanya. Ketika juru bicara Gedung Putih ditanya apakah serangan tersebut telah melanggar batas yang sebelumnya ditetapkan oleh Presiden Biden, ia mengatakan bahwa ia “tidak memiliki perubahan kebijakan untuk dibicarakan.” “Kami tidak mendukung, kami tidak akan mendukung operasi darat besar di Rafah,” kata Mr. Kirby. “Presiden mengatakan bahwa, jika hal itu terjadi, maka itu mungkin membuatnya harus membuat keputusan yang berbeda dalam hal dukungan. “Kami belum melihat itu terjadi pada saat ini. Kami belum melihat mereka menyerbu ke Rafah. “Kami belum melihat mereka masuk dengan unit besar, jumlah besar pasukan, dalam kolom dan formasi dalam semacam manuver yang terkoordinasi melawan beberapa target di darat.” Israel telah bersikeras bahwa mereka tidak akan bisa mencapai kemenangan dalam perang tujuh bulan mereka melawan Hamas di Gaza tanpa menguasai Rafah dan menolak peringatan akan konsekuensi kemanusiaan yang katastropik. Pasukan Pertahanan Israel (IDF) pertama kali memulai apa yang mereka sebut operasi darat “tertarget” melawan pejuang Hamas dan infrastruktur di timur Rafah pada 6 Mei. Sejak itu, tank dan pasukan secara bertahap sudah mulai merambah daerah-daerah timur dan tengah yang padat serta juga bergerak ke arah utara sepanjang 13km (8 mil) perbatasan dengan Mesir. Speaking to CNN on 8 May, President Biden mengatakan bahwa ia telah membuat jelas kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bahwa “jika mereka masuk ke Rafah, saya tidak akan memasok senjata yang selama ini digunakan untuk menghadapi Rafah, untuk menghadapi kota-kota, untuk menghadapi masalah itu”. Dia mengatakan bahwa ia belum menghentikan pasokan senjata pada saat itu karena Israel belum “masuk ke pusat-pusat populasi” di Rafah dan bahwa operasinya benar-benar “di perbatasan”. Presiden dihadapkan pada tekanan yang semakin besar di dalam negeri untuk memberikan tekanan lebih besar kepada pemerintah Israel untuk memastikan bahwa segala hal dilakukan untuk meminimalkan dampak kemanusiaan dari konflik. Senator Demokrat Chris Van Hollen, yang mengunjungi Gaza pada bulan Januari, memberitahu Washington Post: “Tulian warga sipil yang semakin meningkat dan bencana kemanusiaan yang semakin dalam membuat jelas bahwa administrasi Biden seharusnya menunda bantuan militer ofensif tambahan kepada pemerintah Netanyahu hingga kita tahu bahwa semua permintaan presiden, termasuk dengan mengenai Rafah dan pengiriman bantuan kemanusiaan yang mendesak, akan dihormati.” Di tempat serangan mematikan Israel di Rafah[] Dalam pidato di parlemen Israel pada hari Senin, Mr. Netanyahu mengatakan bahwa serangan hari Minggu merupakan “kecelakaan tragis” tetapi bersumpah untuk melanjutkan operasi Rafah. Mendeskripsikan aftermath dari serangan, Mohammad al-Mughayyir, seorang pejabat dengan badan pemadam kebakaran sipil yang dikelola Hamas Gaza, dikutip mengatakan oleh AFP: “Kami melihat tubuh yang tenggelam dan anggota tubuh terputus. Kami juga melihat kasus-kasus amputasi, luka-luka pada anak-anak wanita, dan lansia‚Ķ”. Saksi mata bernama Muhannad, yang merupakan penduduk pengungsian Gaza, menggambarkan serangan udara: “Ketika kami mendengar suara langit tiba-tiba terang”. Hamad, seorang pria lain di tempat kejadian, memberi tahu AFP: “Ketika roket-roket jatuh ke blok gedung ada puluhan martir, jadi bagaimana jika mereka di tenda?” Serangan tersebut telah menimbulkan protes dari pemerintah regional, termasuk Mesir dan Qatar yang telah bertindak sebagai mediator dalam konflik ini, serta Yordania, Kuwait, Arab Saudi, dan Turki. Mesir mengatakan serangan tersebut merupakan bagian dari “kebijakan sistematis” untuk membuat Gaza “tak dapat dihuni” dan Qatar menggambarkannya sebagai “pelanggaran hukum internasional” yang dapat “memperumit upaya mediasi yang sedang berlangsung”. Yordania menuduh Israel melakukan “kejahatan perang berkelanjutan”, sementara Arab Saudi mengutuk “terus-menerus kekejaman”, dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bersumpah “akan mempertanggungjawabkan para barisan dan pembunuh ini”. PBB telah mengatakan sekitar satu juta orang sekarang sudah mengungsi dari pertempuran di Rafah tetapi bahwa beberapa ratus ribu lainnya masih mungkin berada di sana. Warga kota melaporkan pemboman berat distrik-distrik barat pada malam hari Senin, dan pada hari Selasa IDF mengatakan bahwa masih melanjutkan operasi terhadap “target-target teroris”. Saksi mata mengatakan bahwa tank Israel ditempatkan di bundaran al-Awda, sebuah markah tanah penting dan lokasi beberapa bank besar dan institusi pemerintah. Saksi mata memberitahu BBC bahwa para tentara Israel telah mengambil posisi di atas gedung yang menghadap ke daerah dan mulai menembak pada setiap gerakan. Tuduhan tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen. Berbicara dari Rafah pada hari Selasa, Sam Rose, juru bicara UNRWA, agensi kemanusiaan PBB untuk pengungsi Palestina, mengatakan kepada BBC News: “Apa yang kami saksikan selama 24 jam terakhir ini adalah intensifikasi pemboman di Rafah, dan operasi militer [yang] mendorong lebih ke barat ke distrik Tal al-Sultan di kota tersebut. “Itu termasuk kamp tenda yang terkena serangan beberapa malam yang lalu. Itu juga termasuk pangkalan logistik UNRWA yang luas dan Pusat Kesehatan UNRWA yang pada dasarnya adalah jantung pemukulan operasi kemanusiaan di Rafah, dan sudah menjadi begitu selama beberapa bulan ini. “Bagian-bagian kota ini sebagian besar sudah kosong selama 24 jam terakhir. Jadi kekhawatiran nyata, kekejutan nyata, ketakutan nyata di antara populasi saat ini.” Militer Israel telah membantah laporan pada hari Selasa bahwa tembakan meriam tank mereka mengenai tenda lain di al-Mawasi, di tepi pantai barat Rafah, yang pejabat setempat mengatakan telah menewaskan setidaknya 21 orang. Video kejadian tersebut yang diposting di media sosial dan dianalisis oleh BBC Verify menunjukkan beberapa orang dengan luka-luka serius. Tidak ada tanda yang jelas dari zona ledakan atau kawah, sehingga tidak mungkin untuk mengetahui penyebab kejadian tersebut. Lokasi – yang divalidasi melalui referensi ke bangunan sekitar – berada di antara Rafah dan al-Mawasi, dan terletak di selatan zona kemanusiaan yang ditetapkan militer Israel. Israel meluncurkan kampanye militer di Gaza untuk menghancurkan Hamas sebagai respons terhadap serangan lintas batas kelompok tersebut di selatan Israel pada 7 Oktober, selama itu sekitar 1.200 orang tewas dan 252 lainnya menjadi sandera. Setidaknya 36.090 orang telah tewas di Gaza sejak saat itu, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas.