Israel Membantah Tuduhan Genosida dengan Mendeklasifikasikan Keputusan Kabinet

Artikel yang dimaksud telah direvisi oleh jurnalis berpengalaman. Berikut adalah hasil terjemahan ke dalam bahasa Indonesia dengan gaya formal:

Israel telah mendeklasifikasi lebih dari 30 perintah rahasia yang dikeluarkan oleh para pemimpin pemerintah dan militer, yang menurutnya membantah tuduhan bahwa Israel melakukan genosida di Gaza, dan sebaliknya menunjukkan upaya Israel untuk mengurangi kematian di antara warga Palestina.

Rilis dokumen-dokumen ini, yang salinan-salinannya ditinjau oleh The New York Times, mengikuti petisi yang diajukan ke Mahkamah Internasional oleh Afrika Selatan, yang menuduh Israel melakukan genosida. Sebagian besar kasus Afrika Selatan bergantung pada pernyataan publik yang provokatif yang dinyatakan oleh para pemimpin Israel yang menurutnya adalah bukti niat untuk melakukan genosida.

Bagian dari pertahanan Israel adalah untuk membuktikan bahwa apa pun yang politisi katakan di publik telah dibatalkan oleh keputusan eksekutif dan perintah resmi dari kabinet perang Israel dan komando tinggi militer.

Mahkamah, badan yudisial tertinggi PBB, mulai mendengarkan argumen dalam kasus ini bulan ini dan diharapkan memberikan respons awal terhadap petisi Afrika Selatan – di mana bisa meminta untuk gencatan senjata sementara – sesegera Jumat.

Sejak Oktober, Israel telah menggempur Gaza dalam kampanye yang telah menewaskan lebih dari 25.000 warga Gaza, atau sekitar satu dari 100 penduduk wilayah tersebut, menurut pejabat kesehatan Gaza; mengungsikan hampir dua juta orang; dan merusak mayoritas bangunan, menurut PBB. Kampanye ini sebagai respons terhadap serangan yang dipimpin Hamas yang mengakibatkan kematian dan penculikan sekitar 1.400 orang di Israel, menurut pejabat Israel.

Konvensi Genosida 1948, yang menuduh Israel melanggarnya, tidak hanya mendefinisikan genosida sebagai pembunuhan anggota kelompok etnis atau nasional tertentu. Pentingnya, konvensi tersebut menyatakan bahwa pembunuhan tersebut harus dilakukan “dengan niat untuk menghancurkan” kelompok tersebut.

Membaca  Tesla Membidik Pasar India Ketika Pemerintah Mendekati Perubahan Kebijakan Tentang Bea Masuk

“Segalanya bergantung pada niat,” kata Janina Dill, seorang profesor di Universitas Oxford dan co-direktur Oxford Institute for Ethics, Law and Armed Conflict.

Untuk itu, baik Afrika Selatan maupun Israel fokus tidak hanya pada apa yang pemimpin dan tentara lakukan, tetapi juga apa yang mereka katakan. Sekitar 400 halaman dari pembelaan Israel mencakup bukti bahwa mereka mencari perang legal dengan Hamas dan bukan kampanye genosida terhadap Palestina.

Di antara dokumen Israel yang diklasifikasi adalah ringkasan diskusi kabinet dari akhir Oktober, di mana Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memesan pasokan bantuan, bahan bakar, dan air untuk dikirim ke Gaza. Dia juga memerintahkan pemerintah untuk meneliti bagaimana “aktor eksternal” dapat mendirikan rumah sakit lapangan untuk merawat warga Gaza, serta mempertimbangkan merapatnya kapal rumah sakit di lepas pantai wilayah tersebut.

Pernyataan-pernyataan paling deklaratif Mr. Netanyahu dinyatakan pada November, menurut dokumen tersebut.

“Perdana Menteri menekankan berulang kali perlunya meningkatkan secara signifikan bantuan kemanusiaan di Jalur Gaza,” demikian salah satu dokumen yang dideklasifikasi yang kata perwakilan hukum Israel diambil dari menit-menit pertemuan kabinet pada 14 November.

“Disarankan untuk merespons permintaan Amerika Serikat untuk memungkinkan masuknya bahan bakar,” ujar dokumen lain.

Pada 18 November, menurut menit pertemuan lain yang dideklasifikasi, Mr. Netanyahu menekankan “kebutuhan mutlak” untuk memungkinkan bantuan kemanusiaan dasar terus berlanjut.

Namun, berkas ini juga sangat tersusun dengan baik dan menyembunyikan sebagian besar instruksi perang yang diberikan oleh kabinet dan militer. Dokumen-dokumen yang tersedia tidak mencakup perintah dari 10 hari pertama perang, ketika Israel melarang bantuan ke Gaza dan memutus akses listrik dan air yang biasanya mereka sediakan ke wilayah tersebut.

Membaca  Senat Akan Memberikan Suara Mengenai Potensial Pembekuan Bantuan Israel saat Demokrat Mempertanyakan Konduksi PerangSenat Akan Memberikan Suara Mengenai Kemungkinan Membekukan Bantuan Israel saat Demokrat Mempertanyakan Konduksi Perang

Meskipun pengadilan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mencapai putusan, mungkin akan mencoba untuk memberlakukan “tindakan sementara” sesegera pekan ini. Tindakan-tindakan tersebut dapat mencakup permintaan simbolis – dan sebagian besar tidak dapat dilaksanakan – agar Israel menghentikan serangan mereka sementara pengadilan mempertimbangkan.

Untuk melakukannya, 17 hakim pengadilan harus merasa masuk akal bahwa Israel telah membunuh penduduk Gaza dengan tujuan untuk menghancurkan orang Palestina sebagai kelompok, menurut para ahli hukum internasional.

Tindakan yang dapat dianggap sebagai genosida dapat “menjadi fitur sebuah perang tanpa harus menjadi genosida,” ujar Profesor Dill. “Jadi sangat penting untuk menunjukkan niat ini.”

Keputusan kabinet Israel kemungkinan akan terbukti lebih relevan dalam beberapa bulan ke depan, ketika pengadilan mulai menilai keberatan dari kasus ini. Para hakim harus memutuskan apakah Israel tidak memiliki motif lain untuk membunuh Palestina selain genosida, kata para ahli.

Namun pada tahap “tindakan sementara” saat ini, para ahli mengatakan, hakim hanya perlu diyakinkan atas kemungkinan klaim dari Afrika Selatan agar menginstruksikan Israel untuk menghentikan kampanyenya.

Afrika Selatan mencoba membuktikan niat genosida dengan mengutip lebih dari 50 komentar dan pernyataan yang dibuat sejak Oktober oleh para pemimpin, anggota parlemen, tentara, dan komentator Israel.

Di antaranya termasuk Yoav Gallant, menteri pertahanan Israel, yang mengatakan bahwa Israel sedang berperang melawan “hewan manusia”; Amichay Eliyahu, menteri urusan warisan, yang menyarankan untuk menjatuhkan bom nuklir di Gaza; Presiden seremonial negara, Isaac Herzog, yang menggambarkan Palestina sebagai “seluruh bangsa di luar sana yang bertanggung jawab”; dan Ghassan Alian, jenderal Israel yang mengawasi distribusi bantuan ke Gaza.

Israel juga telah mengirimkan kepada pengadilan beberapa email antara perwira militer dan pekerja bantuan yang menurut mereka menunjukkan upaya mereka untuk menyediakan Gaza dengan makanan, obat-obatan, dan vaksin. Israel berargumen bahwa jika mereka bermaksud menghancurkan populasi Palestina di Gaza, maka mereka tidak akan bekerja dengan PBB untuk mendistribusikan bantuan penyelamatan nyawa.

Membaca  Sorotan dalam Pembicaraan dengan Aleksei Navalny, Pemimpin Oposisi Rusia

Salah satu email, dari pejabat senior PBB kepada seorang perwira Israel yang mengawasi distribusi bantuan ke Gaza, menjelaskan permintaan yang disetujui untuk mengirimkan kulkas tenaga surya ke wilayah tersebut untuk menyimpan vaksin dan tes laboratorium. Seorang pejabat PBB mengonfirmasi bahwa pesan-pesan tersebut autentik.

Para ahli hukum internasional mengatakan bahwa perintah-perintah rahasia dan email-email itu memberikan konteks yang penting, tetapi pengadilan akan menganggapnya sebagai bagian dari gambaran yang lebih luas.

Penyerahan Israel hanya berisi beberapa keputusan yang dibuat oleh kabinet dan kepemimpinan militer sejak Oktober. Para hakim harus menilai apakah berkas ini menceritakan seluruh cerita dari rencana Israel, kata William A. Schabas, seorang profesor hukum internasional di Middlesex University, London, dan penulis “Genosida dalam Hukum Internasional.”

“Ketika Anda mencoba membuktikan bahwa Anda tidak memberi perintah untuk melakukan sesuatu, jelas Anda akan menunjukkan perintah yang menunjukkan hal lain,” kata Profesor Schabas. “Dan jika ada perintah untuk melakukan sesuatu atau rencana untuk melakukannya, Anda tidak akan menyediakannya.”

Perintah untuk menyediakan bantuan kemanusiaan yang memadai ke Gaza juga perlu dinilai terhadap apa yang sebenarnya diizinkan Israel terjadi di lapangan, kata Profesor Schabas.

“Hal-hal yang tampaknya ditujukan untuk mempertahankan kehidupan tidak selalu membantah hal sebaliknya,” katanya.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, misalnya, baru-baru ini menuduh Israel menghambat bantuan ke utara Gaza, tuduhan yang dibantah oleh Israel. PBB juga telah memperingatkan akan kelaparan yang mengintai di tengah kekurangan makanan dan keruntuhan sistem kesehatan Gaza.”