Israel Mengatakan 24 Tentara Tewas di Gaza, Hari Paling Mematikan dari Invasi: Pembaruan Langsung

Amerika Serikat dan Britania Raya melakukan serangan militer berskala besar pada hari Senin terhadap delapan situs di Yaman yang dikuasai oleh militan Houthi, menurut kedua negara tersebut. Serangan tersebut menandakan bahwa pemerintahan Biden bermaksud untuk melancarkan kampanye yang berkelanjutan dan, setidaknya untuk saat ini, tanpa batas melawan kelompok yang didukung Iran ini yang telah mengganggu lalu lintas di jalur laut internasional yang vital.

Serangan tersebut yang merupakan yang kedelapan dalam hampir dua minggu tersebut melanda berbagai target di setiap situs, dan lebih besar dan lebih luas daripada serangkaian serangan terbatas terbaru terhadap misil-misil Houthi secara individu yang menurut pihak Amerika muncul dengan tiba-tiba. Misil-misil tersebut terkena serangan sebelum mereka dapat ditembakkan ke kapal di Laut Merah atau Teluk Aden.

Namun, serangan malam hari yang direncanakan pada hari Senin, yang melanda radar, serta situs drone dan misil serta bunker penyimpanan senjata bawah tanah lebih kecil daripada tembakan pembalasan pertama pada 11 Januari. Tembakan tersebut melanda lebih dari 60 target di hampir 30 situs di seluruh Yaman dalam perluasan konflik di Timur Tengah yang dihindari pemerintahan Biden.

Titik tengah ini mencerminkan upaya pemerintahan untuk menyerang kemampuan Houthi untuk mengancam kapal dagang dan kapal militer tetapi tidak menyerang dengan kekerasan yang cukup untuk membunuh banyak pejuang dan komandan Houthi, dan berpotensi menyebabkan lebih banyak kekacauan di wilayah yang sudah terombang-ambing di tepi perang yang lebih luas.

“Marilah kita reiterasi peringatan kami kepada kepemimpinan Houthi: Kami tidak akan ragu-ragu untuk membela nyawa dan aliran perdagangan bebas di salah satu jalur air yang paling penting di dunia menghadapi ancaman yang terus berlanjut,” demikian pernyataan pemerintah Amerika Serikat dan Britania Raya.

Membaca  Ukraina Mengatakan Rusia Menggunakan Rudal Hipersonik BaruorUkraina Mengklaim Rusia Menggunakan Rudal Hipersonik Baru

Mereka bergabung dalam pernyataan tersebut oleh Belanda, Australia, Kanada, dan Bahrain yang, seperti yang mereka lakukan dalam serangan pada 11 Januari, juga berpartisipasi, memberikan logistik, intelijen, dan dukungan lainnya, menurut pejabat AS.

Namun, serangan yang dipimpin AS tersebut, dalam operasi militer yang disebut Poseidon Archer, hingga saat ini gagal untuk menakuti Houthi dari menyerang jalur pelayaran ke dan dari Terusan Suez yang kritis untuk perdagangan global. Kelompok yang didukung Iran tersebut mengatakan akan terus melancarkan serangan sebagai protes terhadap kampanye militer Israel di Gaza terhadap Hamas.

Memang, Houthi tetap tegar pada hari Senin setelah serangan oleh jet tempur Angkatan Laut yang berbasis di kapal induk, rudal jelajah Tomahawk, dan pesawat tempur Typhoon Inggris. “Balasan terhadap serangan Amerika dan Inggris adalah tidak terelakkan, dan setiap agresi baru tidak akan luput dari hukuman,” kata juru bicara militer Houthi, Yahya Sarea, dalam sebuah pernyataan sebelum serangan Amerika terbaru.

Pada hari Senin, Houthi mengklaim telah menyerang kapal kargo militer Amerika, Ocean Jazz, di Teluk Aden, tetapi Gedung Putih dan Pentagon membantah serangan tersebut terjadi.

Presiden Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa serangan udara AS terhadap Houthi akan terus berlanjut. “Apakah mereka menghentikan Houthi? Tidak,” kata Bapak Biden. “Apakah mereka akan terus? Ya.”

Pada hari Minggu, Jon Finer, seorang penasihat keamanan nasional, menawarkan sekilas tentang strategi yang muncul dari pemerintahan terhadap Houthi yang dipertemukan dalam beberapa pertemuan tingkat tinggi di Gedung Putih dalam beberapa hari terakhir, kata pejabat senior AS.

“Mereka memiliki gudang senjata canggih yang diberikan kepada mereka dalam banyak kasus, atau dimungkinkan bagi mereka dalam banyak kasus, oleh Iran,” kata Bapak Finer di ABC News’s “This Week.” “Kami menghancurkan gudang senjata ini sehingga mereka tidak akan dapat melancarkan serangan selama waktu yang lama. Hal itu akan memakan waktu untuk diwujudkan.”

Membaca  Perang atau Tidak, Banyak Warga Ukraina Tua Ingin Tetap Tinggal.translate to Indonesian:Perang atau Tidak, Banyak Warga Ukraina Tua Ingin Tetap Tinggal

Serangan udara dan laut yang dipimpin Amerika ini dimulai sebagai tanggapan terhadap lebih dari dua puluh serangan drone dan misil Houthi terhadap pelayaran komersial di Laut Merah sejak November. Pemerintahan dan sejumlah sekutu telah berulang kali memperingatkan Houthi mengenai konsekuensi serius jika tembakan tersebut tidak berhenti.

Namun dua pejabat AS memperingatkan beberapa hari setelah kampanye udara dimulai bahwa meskipun telah melanda lebih banyak target misil dan drone Houthi dengan lebih dari 150 amunisi terarah, serangan tersebut hanya merusak atau menghancurkan sekitar 20 hingga 30 persen kemampuan serangan Houthi, sebagian besar di atas platform gerak dan dapat dengan mudah dipindahkan atau disembunyikan.

Seorang pejabat senior ketiga mengatakan pada hari Senin bahwa angka itu mungkin telah mencapai 30 hingga 40 persen setelah setidaknya 25 hingga 30 amunisi terarah berhasil melanda target mereka pada hari Senin. Tetapi pejabat intelijen AS lainnya yang telah diberi informasi mengenai ukuran dan lingkup arsenal Houthi mengatakan para analis tidak yakin seberapa banyak persenjataan yang dimiliki oleh kelompok tersebut.

Badan intelijen Amerika Serikat dan Barat lainnya tidak banyak menghabiskan waktu atau sumber daya dalam beberapa tahun terakhir untuk mengumpulkan data mengenai lokasi pertahanan udara Houthi, pusat komando, depot amunisi, serta fasilitas penyimpanan dan produksi drone dan misil, kata pejabat tersebut.

Hal itu berubah dengan cepat setelah serangan Hamas di Israel pada 7 Oktober, dan serangan Houthi terhadap kapal komersial sebulan kemudian. Analis AS telah terburu-buru untuk mengkatalog lebih banyak target potensial Houthi setiap hari, kata pejabat tersebut. Upaya tersebut menghasilkan banyak target yang dilanda pada 11 Januari dan pada hari Senin, kata pejabat tersebut.

Membaca  Presiden Brazil Lula Memanggil Kembali Duta Besar ke Israel, Meningkatkan Perselisihan

Banyak Republikan di Kongres dan beberapa pejabat militer senior AS masa lalu mengatakan pendekatan ini tidak berhasil.

“Kunci dari ini adalah kita harus menyakiti Houthi sampai tingkat di mana mereka akan berhenti,” kata Jenderal Kenneth F. McKenzie Jr., mantan kepala Central Command militer yang pensiun, dalam sebuah wawancara. “Kita belum melakukannya.”

Vivian Nereim menyumbangkan laporan dari Riyadh, Arab Saudi.

— Eric Schmitt melaporkan dari Washington