Israel mengatakan bahwa Afrika Selatan memutar kenyataan dalam kasus genosida ICJ Israel mengatakan bahwa Afrika Selatan memutar kenyataan dalam kasus genosida ICJ

Israel mengatakan bahwa Afrika Selatan telah memutarbalikkan fakta dalam kasusnya di Pengadilan Internasional, di mana ia menuduh Israel melakukan genosida.

Afrika Selatan mengajukan “deskripsi kontra-faktual yang luas” dari konflik Israel-Palestina, kata pengacara Israel, Tal Becker, kepada ICJ.

Afrika Selatan mengatakan bahwa Israel sedang melakukan genosida terhadap rakyat Palestina dalam perangnya di Gaza.

Negara tersebut juga meminta pengadilan untuk memerintahkan Israel untuk menghentikan aktivitas militernya.

ICJ adalah pengadilan tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa. Keputusannya secara teori mengikat secara hukum bagi pihak-pihak yang terlibat di ICJ – termasuk Israel dan Afrika Selatan – tetapi tidak dapat dilaksanakan.

Israel memberikan pembelaannya kepada pengadilan sehari setelah Afrika Selatan menyampaikan kasenya.

Di luar medan hukum ICJ, polisi telah membuat kordon untuk memastikan kelompok-kelompok yang bersaing tetap terpisah jauh.

Di satu sisi, bendera Palestina dikibarkan di bawah layar besar yang menampilkan siaran langsung dari ruang sidang. Spanduk-spanduk telah dikembangkan yang menampilkan gambar Nelson Mandela, merujuk pada analogi yang dibuat oleh tim hukum Afrika Selatan antara situasi di Gaza dan masa apartheid di Afrika Selatan.

Beberapa ratus meter jauhnya, sebuah meja Sabat simbolis telah dialirkan. Foto-foto telah ditempelkan di bagian belakang kursi-kursi kosong. Ini menunjukkan beberapa dari lebih dari 130 warga Israel yang masih ditawan oleh Hamas.

Afrika Selatan menegaskan bahwa Israel melanggar Konvensi Genosida 1948, yang juga ditandatangani oleh kedua negara, dan yang menuntut pihak-pihak untuk mencegah genosida terjadi.

Israel telah memerangi Hamas, kelompok penguasa Gaza, sejak 7 Oktober, ketika ratusan pria bersenjata Hamas menyerbu Israel, membunuh sekitar 1.300 orang dan membawa sekitar 240 orang lainnya kembali ke Gaza sebagai sandera.

Membaca  Praktik Mode Berkelanjutan dalam Desain Modern Indonesia

Kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza mengatakan lebih dari 23.350 orang – sebagian besar perempuan dan anak-anak – telah terbunuh oleh Israel dalam perang tersebut.

Dalam pernyataan pembukaannya pada hari Jumat, Tal Becker mengatakan kepada pengadilan bahwa sementara penderitaan warga sipil tersebut “tragis”, Hamas berusaha “memaksimalkan kerusakan bagi warga sipil baik Israel maupun Palestina, sedangkan Israel berusaha meminimalkannya”.

Afrika Selatan, katanya, “sayangnya telah menyampaikan kepada pengadilan gambaran fakta dan hukum yang sangat diputarbelitkan, seluruh kasusnya bergantung pada deskripsi realitas saat ini yang sengaja dikuratori, didekonteksikan, dan dimanipulasi”.

The British Broadcasting Corporation

Pada hari Kamis, 17 hakim pengadilan mendengar pembela High Court of South Africa, Tembeka Ngcukaitobi, menggambarkan bagaimana “niat genosida” Israel “terlihat dari cara di mana serangan militernya dilakukan”.

Israel memiliki rencana untuk “menghancurkan” Gaza, katanya, yang “telah dibesarkan pada tingkat tertinggi negara”.

Adila Hassim, yang juga mewakili Afrika Selatan, mengatakan kepada pengadilan bahwa “setiap hari, ada kehilangan nyawa, properti, martabat, dan kemanusiaan yang tak teratasi bagi rakyat Palestina”.

“Tidak ada yang akan menghentikan penderitaan, kecuali perintah dari pengadilan ini.”

Dalam bukti yang disampaikan sebelum persidangan, Afrika Selatan mengatakan tindakan Israel “dimaksudkan untuk membawa tentang kehancuran bagian substansial dari kelompok nasional, rasial, dan etnis Palestina”.

Pada hari Kamis, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan “hipokrisi Afrika Selatan meneriakkan ke langit” – mengkritik negara tersebut karena tidak merespons kekejaman di Suriah dan Yaman yang dilakukan oleh “mitra-mitra Hamas”.

“Hari ini kita melihat dunia terbalik. Israel dituduh melakukan genosida sementara memerangi genosida,” tambahnya.

Juru bicara Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan bahwa Mr Sunak percaya kasus Afrika Selatan “benar-benar tidak berdasar dan salah.”

Membaca  Pejabat Norwegia Mengundurkan Diri Karena Plagiat Setelah Melakukan Penindakan Terhadapnya

“Pemerintah Inggris mendukung hak Israel untuk membela diri dalam kerangka hukum internasional,” katanya.

Opini yang diberikan oleh ICJ hanya akan menjadi sebuah opini, meskipun sedang dipantau dengan cermat.

Keputusan final mengenai tuduhan genosida ini mungkin memakan waktu bertahun-tahun, meskipun pengadilan bisa lebih cepat mengeluarkan keputusan mengenai permintaan Afrika Selatan agar Israel menghentikan kampanye militernya.