Israel Mengatakan bahwa Mereka Pindah ke Tahap yang Lebih Tertuju dalam Perang di Gaza

Israel mengatakan bahwa militer mereka mulai beralih dari kampanye darat dan udara besar-besaran di Jalur Gaza ke fase yang lebih tertarget dalam perang mereka melawan Hamas, dan pejabat Israel telah secara pribadi memberitahukan rekan-rekan Amerika mereka bahwa mereka berharap transisi itu akan selesai pada akhir Januari, kata pejabat Amerika.

Pengungkapan Israel ini datang ketika Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken diharapkan tiba di Israel untuk mendorong pejabat di sana untuk membatasi kampanye mereka di Gaza dan mencegah perang menyebar ke seluruh wilayah, terutama setelah serangan Israel minggu lalu yang menewaskan para pemimpin senior Hamas di Lebanon, sementara Hizbullah mengatakan salah satu komandannya tewas dalam serangan di negara itu.

Laksamana Muda Daniel Hagari, juru bicara utama militer Israel, mengatakan fase baru dari kampanye melibatkan lebih sedikit pasukan dan serangan udara. Pejabat Amerika mengatakan mereka mengharapkan transisi ini lebih mengandalkan misi-misi bedah oleh kelompok-kelompok kecil pasukan elit Israel yang akan masuk dan keluar dari pusat-pusat penduduk di Jalur Gaza untuk menemukan dan membunuh para pemimpin Hamas, menyelamatkan sandera dan menghancurkan terowongan.

“Perang bergeser ke tahap lain,” kata Laksamana Hagari Senin dalam sebuah wawancara. “Namun transisi akan dilakukan tanpa pesta,” tambahnya. “Ini bukan tentang pengumuman dramatis.”

Dia mengatakan Israel akan terus mengurangi jumlah pasukan di Gaza, proses yang dimulai bulan ini. Intensitas operasi di utara Gaza sudah mulai mereda, tambahnya, ketika militer beralih ke melakukan serangan-serangan satu kali di sana daripada melakukan manuver skala besar.

Israel kini akan fokus pada benteng-benteng selatan dan tengah Hamas, terutama di sekitar Khan Younis dan Deir al Balah, kata Laksamana Hagari, menambahkan bahwa dia mengharapkan lebih banyak bantuan dan tenda dapat masuk ke Gaza.

Membaca  Iran Mendakwa Israel Membunuh Kepala Mata-mata dan 3 Garda Revolusioner Teratasnya di Suriah, Meningkatkan Ketegangan di Wilayah tersebut.

Pejabat Amerika mengatakan mereka percaya jumlah pasukan Israel di bagian utara Gaza sudah turun menjadi kurang dari separuh dari sekitar 50.000 tentara yang ada sejauh bulan lalu selama puncak kampanye. Pejabat-pejabat tersebut berbicara dengan nama samaran untuk membahas masalah yang sensitif.

Namun, pejabat Israel telah jelas kepada pejabat Amerika bahwa, meskipun mereka berharap menyelesaikan transisi itu pada akhir bulan, batas waktu tersebut tidaklah pasti. Jika pasukan Israel menghadapi perlawanan dari Hamas yang lebih kuat dari yang diharapkan, atau menemukan ancaman yang tidak mereka antisipasi, ukuran dan kecepatan penarikan bisa melambat, dan serangan udara intensif bisa terus berlanjut, kata mereka.

Presiden Biden telah sangat mendukung perang Israel di Gaza, di mana militer Israel, bersenjata dengan senjata Amerika, telah membunuh sekitar 23.000 warga Palestina, kebanyakan dari mereka warga sipil, menurut kementerian kesehatan Gaza.

Namun, Mr. Biden telah mendapat tekanan secara internasional, dan dari dalam administrasinya sendiri, untuk mengekang kampanye Israel, diluncurkan setelah serangan teroris Hamas pada 7 Oktober yang menewaskan 1.200 orang dan 240 sandera.

Mr. Biden memberi tahu para ayudannya bulan lalu bahwa dia ingin Israel melakukan transisi sekitar 1 Januari. Para pejabat Israel menyajikan jadwal transisi mereka kepada Amerika. Mendengarnya, para ajudan Mr. Biden mendesak Israel untuk bergerak lebih cepat

Dengan transisi kini berlangsung, ada rasa urgensi yang tumbuh di antara pejabat-pejabat Israel dan Amerika untuk merencanakan langkah-langkah untuk memulihkan dan menjaga ketertiban umum di Jalur Gaza ketika pasukan Israel mempercepat penarikannya.

Pejabat Israel telah memberitahu rekan-rekan Amerika mereka bahwa mereka membayangkan jaringan longgar wali kota setempat, pejabat keamanan dan pemimpin-pemimpin dari keluarga-keluarga Palestina terkemuka di Jalur Gaza melangkah untuk menyediakan keamanan dasar dalam jangka pendek di daerah tempat mereka tinggal. Pemimpin lokal ini, menurut pejabat Israel, dapat mengawasi distribusi bantuan kemanusiaan dan menegakkan ketertiban sehari-hari.

Membaca  Pasukan Rusia menembak dua tahanan perang Ukraina di Wilayah Donetsk - video

Meskipun banyak dari para pemimpin lokal ini kemungkinan besar memiliki hubungan dengan Hamas, yang mengambil alih wilayah itu pada tahun 2007, pejabat Israel melihat pendekatan distrik demi distrik, bersama dengan kelompok-kelompok bantuan di lapangan, sebagai pilihan terbaik untuk memungkinkan distribusi bantuan kemanusiaan dan memberikan keamanan bagi warga sipil.

Pejabat Israel telah mengajukan berbagai gagasan lain. Beberapa dari mereka berharap bahwa negara-negara Arab akan setuju untuk mengirim pasukan penjaga perdamaian. Yang lain telah mempromosikan gagasan tentang kekuatan multinasional yang dipimpin oleh Amerika Serikat, tetapi dengan pengawasan Israel untuk keamanan di wilayah itu. Namun, pejabat Amerika mengatakan bahwa rekan-rekan mereka di Israel belum secara resmi meminta mereka untuk mengejar gagasan kekuatan internasional karena mereka tahu itu tidak mungkin terjadi.

Rencana Israel pada umumnya kurang rinci, di tengah ketidaksepakatan publik di antara anggota-anggota pemerintah tentang seberapa besar kendali Israel harus dipertahankan di Gaza setelah perang. Beberapa telah menyatakan keinginan agar warga sipil Israel menetap kembali di wilayah tersebut, sementara yang lain, seperti menteri pertahanan Yoav Gallant, telah menolak keberadaan warga sipil Israel.

Untuk menyediakan keamanan di Jalur Gaza dalam jangka menengah dan panjang, pejabat Amerika telah mengusulkan kembali melatih anggota-anggota pasukan keamanan Otoritas Palestina. Pejabat Amerika mengatakan mereka percaya bahwa ada setidaknya 6.000 anggota pasukan ini di Jalur Gaza tetapi melatih kembali mereka akan memakan waktu berbulan-bulan, dan tidak jelas apakah Israel akan menerima penempatan mereka atau bagaimana cara penduduk setempat akan menerimanya.

Pemerintahan Biden telah meminta agar Otoritas Palestina “dibenahi dan diperbaharui” untuk mengelola Gaza setelah perang, melihatnya sebagai jalan menuju solusi dua negara yang akan menciptakan negara Palestina yang terdiri dari Gaza dan Tepi Barat, proposal yang banyak orang Israel di kanan menentang. Sejauh ini, pemimpin Israel telah hampir menolak gagasan tentang Otoritas Palestina yang berbasis di Tepi Barat mengurus Jalur Gaza, dan banyak orang Palestina melihatnya korup dan sebagai perpanjangan Israel.

Membaca  Kardio Badut Tidak Terlalu Serius dalam Melakukan OlahragaTranslated to Indonesian: Kardio Badut Tidak Terlalu Serius Dalam Melakukan Olahraga

Otoritas Palestina telah mengatakan bahwa mereka akan membantu dalam tata kelola pasca-perang hanya jika itu merupakan bagian dari proses yang lebih luas menuju penciptaan negara Palestina.

Pada 1 Januari, militer Israel mengumumkan bahwa mereka akan mulai menarik beberapa ribu pasukan dari Jalur Gaza, setidaknya sementara. Pejabat Israel memberitahu rekan-rekan Amerika mereka secara pribadi bahwa ini adalah awal dari transisi.

Mr. Blinken telah mengunjungi setengah lusin negara di wilayah tersebut sejak mendarat di Turki pada Jumat dan telah berbicara dengan para pemimpin di masing-masing negara tentang bagaimana mereka mungkin membantu dalam Gaza pasca-perang. Dia mengharapkan akan berbicara dengan para pemimpin Israel tentang meredanya perang dan bagaimana Gaza mungkin berfungsi dalam beberapa bulan ke depan, kata seorang pejabat Departemen Luar Negeri yang sedang dalam perjalanan tersebut.